Menlu Arab Saudi Pangeran Faisal bin Farhan
Menlu Arab Saudi Pangeran Faisal bin Farhan

Arab Saudi Dukung Penuh Koalisi Internasional Lawan ISIS

Marrakesh –Kerajaan Arab Saudi terus mempertahankan sikap tegas untuk mendukung upaya koalisi internasional melawan ISIS. Hal itu disampaikan Menteri Luar Negeri Arab Saudi Pangeran Faisal bin Farhan pada pertemuan menteri koalisi internasional melawan ISIS di kota Marrakech, Maroko Rabu (12/5/2022) waktu setempat.

Pangeran Faisal menekankan penghargaan Kerajaan atas peran signifikan dan nyata yang dimainkan oleh koalisi internasional anti-ISIS. Koalisi tersebut akan menghapus ekspansi dan penyebarannya di Irak dan Suriah.

“Kita tidak boleh lupa bahwa ancaman organisasi ini masih ada dan membutuhkan semua orang untuk melanjutkan upaya dan koordinasi untuk menghilangkannya sepenuhnya,” katanya, seperti dilansir Saudi Gazette, Kamis (12/5/2022).

Pangeran Faisal menambahkan, ketajaman Kerajaan Arab Saudi pada stabilitas Irak dan perluasan pengaruh dan kedaulatannya atas seluruh wilayahnya. Dia memuji upaya yang dilakukan oleh Irak dan koordinasi berkelanjutan dengan koalisi internasional untuk pemberantasan organisasi ini.

Dia juga menunjukkan keinginan Kerajaan untuk mendukung proyek-proyek rekonstruksi di Irak, mendukung upaya untuk menstabilkan daerah-daerah yang dibebaskan di Suriah, dan menstabilkan keamanan dan situasi ekonomi di sana.

Ia menuturkan, Kerajaan telah mendirikan lembaga antara lain Pusat Global untuk Memerangi Ideologi Ekstremis (Etidal), yang bekerja di tingkat regional dan internasional untuk memerangi pesan-pesan ekstremis.

Di akhir pidatonya, Pangeran Faisal mengatakan, Kerajaan menyambut dan mendukung pembentukan kelompok fokus di Afrika sejak awal untuk menghadapi ancaman yang berkembang dari penyebaran Daesh di benua Afrika.

Pertemuan di Maroko membahas upaya stabilisasi di daerah-daerah yang sebelumnya terkena dampak Daesh (ISIS), berikut langkah strategis melawan propaganda radikalisasi kelompok itu dan pertempuran melawan pejuang asing, kata Kementerian Luar Negeri Maroko.

Dilansir dari Al Arabiya, pertemuan itu terjadi tiga tahun setelah koalisi membantu pejuang Suriah untuk menghancurkan kekhalifahan versi ISIS di Irak dan Suriah. Terutama karena para kelompok militan itu berupaya untuk meningkatkan kehadiran mereka di wilayah Sahel dan Afrika Barat.

Baca Juga:  Segala Usaha ‘Melacurkan’ Agama Untuk Kepentingan Politik Harus Ditolak

Koalisi Global melawan Daesh (istilah bahasa Arab untuk ISIS) dibentuk pada 2014 setelah para militan merebut sebagian besar Irak dan Suriah dan sekarang termasuk 84 negara bagian dan organisasi internasional.

Para pejabat telah lama memperingatkan bahwa ISIS terus menimbulkan ancaman di seluruh dunia meskipun kehilangan basis teritorial.

ISIS telah bersumpah untuk membalas dendam atas pemimpinnya yang sulit ditangkap, Abu Bakr al-Baghdadi, yang tewas dalam serangan Amerika Serikat di Suriah Utara pada akhir 2019. Dia juga mendesak para pendukungnya untuk mengambil keuntungan dari perang di Ukraina untuk melakukan serangan di Eropa.

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

akhlak rasulullah

Khutbah Jumat – Pentingnya Akhlaq Dalam Bermasyarakat

Khutbah I اْلحَمْدُ للهِ اْلحَمْدُ للهِ الّذي هَدَانَا سُبُلَ السّلاَمِ، وَأَفْهَمَنَا بِشَرِيْعَةِ النَّبِيّ الكَريمِ، أَشْهَدُ …

Ars Vita Alamsyah

Hebat, Muslimah Indonesia Ini Menjadi Salah Satu Ilmuwan di Space-X Milik Elon Musk

Jakarta – Space-X adalah perusahaan multi raksasa milik orang terkaya di dunia, Elon Musk, yang …