mengenal sosok pahlawan nasional raden aria wangsakara
mengenal sosok pahlawan nasional raden aria wangsakara

Aria Wangsakara Sosok Ulama dan Pahlawan Pengusir Kompeni di Tangerang

Serang – Hari ini 10 November 2021 Bangsa Indonesia memperingati Hari Pahlawan sebagai bagian dari mengenang jasa para pahlawan untuk diteladani semangat perjuanganya dalam berjuang membebaskan bangsa dan rakyat dari belenggu keterjajahan baik secara fisik maupun secara non-fisik. Tema yang diambil adalah “Pahlawanku Inspirasiku”.

Para pahlawan wajib menjadi inspirasi generasi bangsa, untuk terus berjuang dalam membangun bangsa dan banyak sekali palawan yang patut untuk dijadikan inspirasi, salah satu pahlawan yang ditetapkan sebagai pahlawan bertepatan dengan Hari Pahlawan adalah Raden Arya Wangsakara.

Dilansir dari laman news.detik.com Rabu (10/11). Raden Wangsakara merupakan tokoh dari Lengkong Tangerang yang melawan kompeni Belanda di masa Kesultanan Banten abad ke-17. Di masa itu, ia juga dikenal sebagai imam di kesultanan karena ilmu agamanya.

Arya Wangsakara juga digelari Kiyai Mas Haji Wangsaraja. Ia memiliki peran khususnya dalam peperangan Banten di era kepemimpinan Sultan Ageng Tirtayasa melawan Belanda di Batavia.

Di buku ‘Catatan Masa Lalu Banten’ karya Halwany Michrob, pada 11 Mei 1658, Banten menyatakan perang kepada kompeni yang melakukan monopoli perdagangan. Pengumuman perang disampaikan oleh sultan dengan diikuti pengerahan pasukan ke daerah perbatasan-perbatasan dekat Batavia.

Pasukan perang yang dibentuk oleh kesultanan juga diikuti oleh para pembesar salah satunya Kartiduta, Aria Wangsakara dan Demang Narapaksa. Wangsakara yang dikenal alim duduk di atas tandu bersama pasukan. Mereka lalu berangkat ke Tangerang dan baru tiba di hari ke delapan lalu membuat barak di Tangerang dan Angke sebagai pusat pertahanan.

Pengerahan pasukan itu mendapat reaksi dari Belanda dengan mengumpulkan pasukan tentara dari berbagai daerah seperti Ternate, Bali, Bandan hingga Ambon. Pasukan ini juga ditempatkan di Angke dan saling berhadap-hadapan dengan pasukan Banten.

Baca Juga:  Ulama Indonesia dan Ukraina Perkuat Kerja Sama Konsep Islam Rahmatan Lil Alamin

Di Angke itu, masing-masing pasukan awalnya hanya menahan diri meski dekat dan saling berhadap-hadapan. Baru pada hari ke delapan pertempuran keduanya pecah. Wangsakara di situ tulisnya memimpin doa agar pasukan Banten memenangkan perang dan menghancurkan kompeni.

“Setelah Haji Wangsaraja bedoa mohon perlindungan Allah untuk menghancurkan penindas, berangkatlah pasukan ke medan laga. Sepanjang hari pertempuran berlangsung hebat tanpa henti-hentinya,” tulis Halwani sebagaimana dikutip detikcom, Rabu (10/11/2021).

Di buku ‘Aria Wangsakara Tangerang, Imam Kesultanan Banten, Ulama Pejuang Anti Kolonialisme 1615-1681’ yang ditulis Mufti Ali, kedua pasukan ini tulisnya hanya dipisahkan kali Cisadane dan memang tidak memulai peperangan selama 7 hari pertama. Baru di hari kedelapan terjadi pertempuran hingga malam.

“Sengitnya pertempuran dilukiskan dengan jelas di Sajarah Banten. Gempar orang yang ada di dalam kota, suara tambur dari Meriam, bersahutan dengan ringkikan kuda, derit kereta kuda besar dan kecil, diejek yang tertinggal, kuda-kuda dipacu kencang, kilatan cahaya senapan, pedang tombak, dan peluru,” tulisnya.

Setelah perang sehari, kedua pasukan kemudian jeda selama tiga hari. Pasukan Banten kemudian sepakat menggunakan strategi perang dadali dengan menyebar pasukan mengelilingi daerah musuh. Ada yang ke arah timur mengelilingi Jakarta bahkan ada yang bertugas membakar perkebunan.

Strategi ini rupanya berhasil dan pasukan Banten dapat merebut beberapa benteng pertahanan milik Belanda. Ada yang menguasai benteng belanda di Sudimara, hingga ada yang bisa menerobos ke timur Ciangke.

Pertempuran itu berakhir begitu ada perjanjian damai pada Juli 1659. Salah satu perjanjian itu menyepakati batas wilayah kekuasaan antara Kesultanan Banten dan kompeni Belanda yang menguasai Batavia.

“Dalam salah satu pasal dari sepuluh pasal dalam perjanjian damai yang ditandatangani pada 10 Juli 1659 tersebut disebutkan bahwa kedua belah pihak bersepakat untuk menentukan batas wilayah Banten dan Batavia dengan tapal batas Sungai Cisadane sejak dari muara hingga daerah pegunungan sampai Ange-Tangerang yang jatuh ke tangan kompeni,” tulisnya.

Baca Juga:  Kisah Seorang Kakek Hibahkan Tanah untuk Gereja, Kemenag Sulut: Contoh bagi Semua

Selain perang melawan Belanda, masa Sultan Ageng Tirtayasa juga berhasil menguasai Sumedang dari hegemoni Mataram dan VOC. Sultan oleh Mufti disebut memberikan ucapan ke Aria Wangsakara yang notabenenya dari sana dan mengatakan bahwa daerah itu telah kembali ke kekuasaan Banten.

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

Dir Cegah BNPT Brigjen R Ahmad Nurwakhid di Universitas Pembangunan Panca Budi

Doktrin Kelompok Radikal Selalu Benturkan Agama dan Budaya, Agama dan Pancasila

Medan – Radikalisme adalah paham yang menjiwai semua aksi terorisme. Mereka selalu mendoktrin, membenturkan agama …

ilustrasi al quran

Khutbah Jumat – Menjalani Kehidupan Dalam Tuntunan Agama

Khutbah I اْلحَمْدُ للهِ اْلحَمْدُ للهِ الّذي هَدَانَا سُبُلَ السّلاَمِ، وَأَفْهَمَنَا بِشَرِيْعَةِ النَّبِيّ الكَريمِ، أَشْهَدُ …