WhatsApp Image 2020 05 20 at 07.20.10 1
WhatsApp Image 2020 05 20 at 07.20.10 1

Idul Fitri; Hari Kemenangan Umat Islam Sedunia, Inilah Amaliyah yang Sunnah Dilakukan !

Hari raya Idul Fitri merupakan hari kemenangan umat Islam sedunia. Menang dalam melawan hawa nafsu sepanjang bulan Ramadlan. Ketika umat Islam diuji dengan menahan nafsu makan, nafsu minum, nafsu melampiaskan birahi selama satu bulan, maka sesungguhnya ia telah melawan bisikan syetan yang merupakan musuh terbesar bagi umat Islam. Sehingga pantas sekali hari Idul Fitri disebut dengan hari kemenangan.

Sama dengan malam-malam lainnya, hari raya Idul Fitri pun memiliki kelebihan tersendiri dibanding dengan hari yang lain. Untuk mendapatkan keistimewaan ini, kemudian disyariatkan beberapa amaliyah yang baik dilakukan di malam serta siang harinya. Inilah amaliyah-amaliyah yang sunnah dilakukannya:

1. Memperbanyak takbir

Dalam riwayat Abu Hurairah ra disebutkan bahwa Nabi Muhammad saw bersabda:

زَيِّنُوْا أَعْيَادَكُمْ بِالتَّكْبِيْرِ

Artinya: “Hiasilah hari-hari raya kalian dengan takbir” (HR. Al Thabarani)

Waktu pelaksanaan takbir Idul Fitri tidak sama dengan takbir Idul Adha. Pada takbir hari raya Idul Fitri sunnah dilakukan sejak terbenamnya matahari pada malam harinya (tanggal 1 Syawal) hingga imam melaksanakan shalat Ied. Sementara pada takbir Idul Adha, sejak Subuh hari Arafah hingga Ashar pada hari terakhir dari hari tasyrik.

Adapun lafadz takbir yang sunnah dibaca ketika hari Ied ialah yaitu:

اللهُ أَكْبَرُ اللهُ أَكْبَرُ اللهُ أَكْبَرُ لاَ إِلهَ إلاَّ اللهَ وَاللهُ أَكْبَرُ اللهُ أكبَرُ وَلِلّهِ الْحَمْدُ اللهُ أَكبَرُ كَبِيرًا وَالْحَمْدُ لِلّهِ كَثِيرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيلاً لاَ إِلهَ إلاَّ اللهَ وَحْدَهُ صَدَقَ وَعْدَهُ وَنَصَرَ عَبْدَهُ وَأَعَزَّ جُنْدَهُ وَهَزَّمَ الأَحْزَابَ وَحْدَهُ

2. Meramaikan malam harinya dengan perbuatan baik

Sebagaimana diriwayatkan oleh Abu Umamah ra, bahwa Rasulullah saw pernah bersabda:

مَنْ أَحْيَا لَيْلَتَيِ الْعِيْدَيْنِ, أَحْيَا اللهُ قَلْبَهُ يَوْمَ تَمُوْتُ الْقُلُوْبُ

Baca Juga:  Rahasia di Balik Kesuksesan Iblis Menggoda Manusia

Artinya: “Barangsiapa yang menghidupkan dua malam hari raya, maka Allah akan menghidupkan hatinya orang tersebut ketika hati-hatinya orang sedang mati” (HR. Ibn Majah)

Maksud menghidupkan malam hari raya yaitu melakukan banyak amal ibadah seperti melakukan shalat maghrib, isya’ dan subuh dengan berjama’ah, memperbanyak shalat sunnah, serta berdzikir kepada Allah swt.

3.  Mandi sunnah sebelum berangkat untuk shalat Ied

Dalam hadits disebutkan:

كَانَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى الله عَليْهِ وسَلَّمَ يَغْتَسِلُ يَوْمَ الْفِطْرِ وَيَوْمَ الأَضْحَى

Artinya: “Rasulullah saw senantiasa mandi pada hari Idul Fitri dan Idul Adha” (HR. Ibn Majah)

Imam Malik juga meriwayatkan atsar sahabat dari Nafi’ bahwa Abdullah bin Umar ra senantiasa mandi sebelum berangkat kemushalla pada hari Idul Fitri.

Oleh karena itu, dalam madzhab Syafi’i ada tujuh mandi yang disunnahkan, diantaranya yaitu mandi karena hendak menghadiri shalat Idul Fitri.

4. Makan sebelum pergi shalat Idul Fitri

Anas bin Malik ra meriwayatkan bahwa Nabi saw makan terlebih dahulu sebelum pergi shalat Idul Fitri dan Idul Adha. Hadits tersebut berbunyi:

كَانَ رَسُولُ اللهِ صلى الله عليه وسلم لاَ يَغْدُو يَوْمَ الْفِطْرِ حَتَّى يَأْكُلَ تَمَرَاتٍ

Artinya: “Rasulullah saw tidak pergi pada hari raya Idul Fitri hingga ia makan terlebih dahulu” (HR. Bukhari dan lainnya)

Menurut Ibn Hajar al Atsqalany, kesunnahan tersebut karena semata-mata mencegah adanya penambahan puasa Ramadlan di hari raya. Sebagian ulama mengatakan untuk menunjukkan betapa sangat dilarangnya berpuasa di hari raya.

5. Menempuh jalan yang berbeda pulang dan pergi dari tempat shalat Ied

Dalam sebuah hadits disebutkan:

كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا كَانَ يَوْمُ عِيدٍ خَالَفَ الطَّرِيقَ

Artinya: “Pada hari raya, Nabi saw menempuh jalan yang berbeda (saat pulang dan pergi)” (HR. Bukhari dan lainnya)

6. Menggunakan pakaian yang indah

Imam Syafi’i meriwayatkan hadits dari Ibn Abbas ra yang berbunyi:

Baca Juga:  11 Kelalaian Manusia yang Membuatnya Merugi Menurut Ibnu Qayyim

كَانَ يَلْبَسُ فِي الْعِيْدِ بُرْدَ حِبَرَةٍ

Artinya: “Nabi saw memakai pakaian Hibrah pada hari raya” (HR. Idris As Syafi’i)

Menurut imam Nawawi hadits ini merupakan dasar kesunnahan menggunakan baju yang paling indah di hari raya. Karena Hibarah merupakan salah satu pakaian yang indah di negeri Yaman.

Itulah sebagian amaliyah yang sunnah dilakukan di hari raya Idul Fitri. Semoga kita senantiasa mendapatkan keistimewaan dari hari kemenangan ini. Amin.

Bagikan Artikel ini:

About M. Jamil Chansas

Dosen Qawaidul Fiqh di Ma'had Aly Nurul Qarnain Jember dan Aggota Aswaja Center Jember

Check Also

lagu ya thaybah

Lagu Ya Thaybah Syirik, Benarkah ?

Beberapa hari yang lalu, warganet dibuat gemas dengan ujaran artis Five Vi tentang lagu Ya …

aswaja

Benarkah Abu Hasan Al Asy’ari Meyakini Allah Swt Berada di Arsy ?

Sudah berabad-abad lamanya, umat Islam yang sampai pada kita saat ini mayoritas bermadzhab Asya’iroh, yaitu …