Google Bilang Muslim Uighur Pengguna iPhone Rentan Serangan Siber

Jakarta-  Apple Inc membantah tuduhan tim peneliti Project Zero Google yang menyebutkan, iPhone berupaya melacak penggunanya setiap waktu. Namun, perusahaan membeberkan fakta, komunitas muslim Uighur di China telah menjadi target serangan siber karena masalah kelemahan keamanan perangkat iPhone.

Menurut Apple, laporan yang Google keluarkan enam bulan setelah perbaikan iOS dirilis, menciptakan kesalahpahaman. Lebih lanjut, perusahaan menyampaikan, serangan hanya terjadi dua bulan, bukan dua tahun seperti yang disebutkan dalam laporan peneliti Google.

"(Laporan itu) menciptakan kesan yang salah soal eksploitasi massal guna memantau aktivitas pribadi seluruh populasi secara real time. Hal itu memicu ketakutan di antara semua pengguna iPhone, menganggap perangkat mereka telah diretas," jelas Apple, dilansir dari Reuters, Senin (9/9/2019).

Baca Juga: China Manfaatkan Serangan Peretasan iPhone Untuk Pantau Muslim Uighur?

Sebelumnya, Peneliti Google Project Zero mengatakan, ada lima kelemahan keamanan yang mengarah pada upaya berkelanjutan untuk meretas pengguna iPhone dalam komunitas tertentu.

"Hal itu terjadi setidaknya selama dua tahun," kata peneliti itu dalam laporannya, Jumat (6/9/2019) pekan lalu.

Para peneliti tak menyebutkan nama komunitasnya, namun CNN Internasional, TechCrunch, dan laman berita internasional lain melaporkan, serangan itu ditujukan untuk memantau warga Uighur. Reuters pun belum lama ini melaporkan, China telah meretas perusahaan telekomunikasi Asia untuk memata-matai pelancong Uighur.

"Serangan menargetkan kurang dari 12 situs yang membahas konten berkaitan dengan komunitas Uighur, bukan menargetkan pengguna iPhone secara masih, seperti yang disebutkan oleh para peneliti Google," ungkap Apple.

Masalah itu pun diklam telah diperbaiki pada Februari, 10 hari setelah Google menginformasikannya kepada Apple.

Baca Juga: Wanita Uighur Mengaku Disuntik Steril Selama Ditahan di Kamp

Dalam pernyataan berbeda, Google mendukung temuan penelitinya dan akan terus bekerja sama dengan Apple serta perusahaan lain untuk mengidentifikasi dan memperbaiki kekurangan.

"Project Zero memposting riset teknis yang dirancang untuk meningkatkan pemahaman tentang kerentanan keamanan, yang mengarah pada strategi pertahanan yang lebih baik. Kami mendukung penelitian mendalam kami yang berfokus pada aspek teknis dari kerentanan ini," kata Google.

Google dan Apple berkompetisi di pasar ponsel cerdas, di mana sistem operasi iOS dan Android mereka bersaing untuk pengguna.

Namun, tim peneliti Project Zero Google berfokus untuk menemukan kelemahan keamanan yang serius dari berbagai perusahaan perangkat lunak dan perangkat keras, bukan hanya Apple. Tahun lalu kelompok ini memainkan peran penting dalam menemukan kelemahan keamanan dalam chip yang dibuat oleh Intel Corp.

Comment

LEAVE A COMMENT