Khutbah Idul Fitri

Khutbah Idul Fitri – Idul Fitri Sebagai Momentum Perekat Hablumminannas Dimasa Pandemi

Khutbah I

اَللهُ أَكْبَرُ اَللهُ أَكْبَرُ اَللهُ أَكْبَرُ، اَللهُ أَكْبَرُ اَللهُ أَكْبَرُ اَللهُ أَكْبَرُ، اَللهُ أَكْبَرُ اَللهُ أَكْبَرُ اَللهُ أَكْبَرُ

اَللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا وَالْحَمْدُ ِللهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلاً، لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ، صَدَقَ وَعْدَهُ، وَنَصَرَ عَبْدَهُ، وَأَعَزَّ جُنْدَهُ، وَهَزَمَ اْلأَحْزَابَ وَحْدَهُ، لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَلاَ نَعْبُدُ إِلاَّ إِيَّاهُ مُخْلِصِيْنَ لَهُ الدِّيْنَ وَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُوْنَ، لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ أَكْبَرُ، اَللهُ أَكْبَرُ وَللهِ الْحَمْدُ

اَلْحَمْدُ ِللهِ الَّذِيْ وَفَّقَنَا ِلإِتْمَامِ شَهْرِ رَمَضَانَ وَأَعَانَناَ عَلىَ الصِّيَامِ وَالْقِيَامِ وَجَعَلَنَا خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ للِنَّاسِ. نَحْمَدُهُ عَلَى تَوْفِيْقِهِ وَهِدَايَتِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ الْمَلِكُ الْحَقُ الْمُبِيْنُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ خَاتَمُ النَّبِيِّيْنَ. وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَالتَّابِعِيْنَ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنَ، أَمَّا بَعْدُ: فَيَا عِبَادَ اللهِ، أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ، وَأَحُسُّكُمْ عَلَى طَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُوْنَ قَالَ اللهُ تَعَالَى فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ: أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ، بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ شَهْرُ رَمَضانَ الَّذِي أُنْزِلَ فِيْهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِلنَّاسِ وَبَيِّناتٍ مِنَ الْهُدَى وَالْفُرْقانِ فَمَنْ شَهِدَ مِنْكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ وَمَنْ كَانَ مَرِيْضاً أَوْ عَلَى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلا يُرِيْدُ بِكُمُ الْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَى مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

Allahu Akbar, wa lillahilh hamd,

Alhamdulillah was-syukrulillah, di hari yang berkah dan fitri ini kita bermunajat kepada Allah SWT semoga segenap ibadah yang telah dilakukan selama bulan suci Ramadhan akan mengantarkan kita menggapai kebahagiaan dunia dan akhirat. Amin Ya Rabbal ‘Alamin. 

Hari ini seluruh umat muslim diseluruh dunia mengumandangkan takbir, tahmid dan tahlil sebagai ungkapan kegembiraan karena telah menyelesaikan puasa di bulan ramadhan dengan baik, meskipun wabah covid-19 masih belum berlalu. Puja dan puji syukur kita panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan kita kesempatan untuk dapat melaksanakan ibadah, semoga Allah SWT melimpahkan rahmatNya bagi kita semua, solawat serta salam selalu tercurahkan kepada junjungan kita nabi besar Muhammad Saw yang telah menjadi penerang digelapnya kejahiliayah sehingga kita semua dapat mereguk nikmatnya iman dan islam.

Baca Juga:  Pandemi Corona Peringatan Agar Manusia Kembali pada Jalan Tuhan

Jamaah Sholat Idul Fitri yang dimuliakan Allah SWT

Semangat ibadah pada bulan Ramadhan yang telah kita jalani satu bulan penuh, jangan sampai hilang begitu saja begitu kumandang takbir, tahmid dan tahlil yang menandakan berakhirnya bulan Ramadhan, bergema diseluruh penjuru negeri. Puasa dibulan ramadan yang kemarin semoga dapat menjadikan kita sebagai pribadi yang lebih santun, menjadikan kita sebagai pribadi yang lebih pemaaf. Tempaan pada Ramadhan hendaknyalah jangan sampai kemudian memudar seiring bergantinya bulan, terutama karena bulan-bulan selanjutnya akan lebih dahsyat, karena cobaan yang lebih berat akan menghadang, nabi Muhammad Saw seketika kembali dalam medan pertempuran yang paling dahsyat yaitu perang badar bersabda : 

رَجَعْتُمْ مِنَ اْلجِهَادِ اْلأَصْغَرِ إِلَى الجِهَادِ الأَكْبَرِ فَقِيْلَ وَمَا جِهَادُ الأَكْبَر يَا رَسُوْلَ الله؟ فَقَالَ جِهَادُ النَّفْسِ

Kalian telah pulang dari sebuah pertempuran kecil menuju pertempuran akbar. Lalu sahabat bertanya, “Apakah pertempuran akbar (yang lebih besar) itu wahai Rasulullah? Rasul menjawab, “jihad (memerangi) hawa nafsu.”

Apa yang telah diwasiatkan oleh rasulullah dalam hadist tersebut menjadi sebuah peringatan dan menjadi rambu-rambu bagi kita semua bahwa seringkali manusia tertipu daya oleh nafsu duniawi sehingga menghalalkan segala cara untuk dapat meraih apa yang diinginkanya, pertikaian hingga putusnya tali persaudaraan, tali silaturrahim semua lebih banyak disebabkan oleh nafsu duniawi yang menyesatkan, padahal seseorang yang dikatakan meraih kemenangan adalah orang yang beriman sehingga mendapatkan predikat takwa dari Allah SWT. Semoga predikat takwa kita dapatkan sehingga puasa satu bulan menjadi tidak sia-sia, karena Nabi Muhammad Saw pernah bersabda dalam sebuah hadist : 

رُبَّ صَاىِٔمٍ حَظُّهُ مِنْ صِيَامِهِ الْجُوْعُ وَالْعَطَشُ

Betapa banyak orang yang berpuasa namun dia tidak mendapatkan dari puasanya tersebut kecuali rasa lapar dan dahaga.” (HR. Ath Thobroniy). 

Dalam hadist tersebut sangatlah jelas nabi mengatakan bahwa begitu banyak orang yang puasanya sia-sia hanya dikarenakan perbuatan-perbuatan yang mungkin tidak disadari atau justru memang disengaja seperti menyebarkan hoax dan permusuhan, terlebih dalam situasi pandemi Covid-19. Maka pada tahun kedua kita berpuasa ditengah pandemi, semoga kita semakin menyadari akan makna persaudaraan dan bersama-sama saling membantu untuk menjadi insan yang bertakwa, dalam ayat yang lain Allah berfirman : 

Baca Juga:  Raja Salman Bolehkan Salat Tarawih di Masjidil Haram dan Masjid Nabawi

 يَٰٓأَيُّهَا ٱلنَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَٰكُم مِّن ذَكَرٍ وَأُنثَىٰ وَجَعَلْنَٰكُمْ شُعُوبًا وَقَبَآئِلَ لِتَعَارَفُوٓا۟ ۚ إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِندَ ٱللَّهِ أَتْقَىٰكُمْ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ

Artinya :“Hai manusia, sesungguhnya kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling takwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha mengetahui lagi Maha mengenal” (QS. Al Hujurat : 13)

Menghargai, saling menghormati, merupakan salah satu cara untuk bertakwa kepada Allah SWT, oleh karena itulah pada momentum idul fitri ini, kita bersama-sama saling bahu membahu menciptakan kondusifitas yang baik, kita pererat lagi jalinan persaudaraan diantara sesama saudara sebangsa dan setanah air, sehingga negara kita akan menjadi damai dan tentram, kita juga bersama – sama bergandengan tangan bekerjasama dengan pemerintah untuk memutus penyebaran Covid- 19 dengan tidak mudik, menghindari kerumunan sehingga Covid- 19 segera dapat teratasi dan kehidupan dapat menjadi normal kembali.

Kaum muslimn yang dirahmati Allah, melalui tempaan ramadhan yang pada tahun ini dibarengi dengan ujian berupa wabah virus Corona, marilah dengan semangat idul fitri, semangat yang baru dan menjadi pribadi yang lebih baik kita sonsong hari kemenangan bagi umat muslim dan mari kita mulai dengan saling memaafkan atas segala khilaf, karena saling memaafkan merupakan perintah Allah SWT agar keimanan dan ketakwaan kita menjadi semakin sempurna, sebagaimana firman Allah SWT dalam surah al-hujurat :

إِنَّمَا ٱلْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ فَأَصْلِحُوا۟ بَيْنَ أَخَوَيْكُمْ ۚ وَٱتَّقُوا۟ ٱللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ

Artinya :“Orang-orang beriman itu sesungguhnya bersaudara. Sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dan takutlah terhadap Allah, supaya kamu mendapat rahmat”. (QS. Al-Hujurat : 10)

Baca Juga:  Ramadhan di Tengah Pandemi Corona, Artis Muslim Inggris Ajak Ibadah di Rumah Saja

Jamaah sholat Idul Fitri yang dirahmati Allah

Dalam kesempatan yang indah ini, marilah bersama-sama kita saling bermaaf-maafan, marilah kita lupakan segala khilaf yang pernah kita lakukan baik disengaja maupun tanpa disengaja, marilah kita saling merangkul antara satu sama lain, kita saling menyambut dalam semangat kemenangan semoga ibadah kita diterima oleh Allah SWT sehinga kita mendapatkan predikat sebagai orang-orang yang beriman. Semoga kita semua termasuk orang-orang yang memiliki umur yang diberkati Allah subhanu wata’la, semoga Allah mempertemukan kita lagi dengan ramadhan-ramadhan selanjutnya sehingga kita terus dapat meningkatkan keimanan dan ketakwaan dan semoga kita tetap dalam naungan ridho Allah Rabbul Jalil, Allah Azza Wajalla.   

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي اْلقُرْآنِ اْلعَظِيْمِ وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآياَتِ وَذِكْرِ اْلحَكِيْمِ. وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ.

Khutbah II

اَللهُ أَكْبَرُ 7×، اَلْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، أَشْهَدُ أَنْ لاَإِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ. فَيَاعِبَادَ اللهِ اِتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ 

قَالَ اللهُ تَعَالىَ فِيْ كِتَابِهِ اْلعَظِيْمِ “إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِيِّ, يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ أَمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا”. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ اَلِهِ وَأًصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ. وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِ التَّابِعِيْنَ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلىَ يَوْمِ الدِّيْنِ. وَعَلَيْنَا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِماَتِ, وَاْلمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ, اَلْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ يَا قَاضِيَ اْلحَاجَاتِ. رَبَّنَا افْتَحْ بَيْنَنَا وَبَيْنَ قَوْمِنَا بِاْلحَقِّ وَأَنْتَ خَيْرُ اْلفَاتِحِيْنَ. رَبَّنَا أَتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

عِبَادَ اللهِ إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهىَ عَنِ اْلفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ يَذْكُرْكُمْ وَادْعُوْهُ يَسْتَجِبْ لَكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

Bagikan Artikel

About redaksi