pancasila
pancasila

Khutbah Jumat – Hari Kesaktian Pancasila Dan Nasionalisme Warga Bangsa

Khutbah I

اْلحَمْدُ للهِ اْلحَمْدُ للهِ الّذي هَدَانَا سُبُلَ السّلاَمِ، وَأَفْهَمَنَا بِشَرِيْعَةِ النَّبِيّ الكَريمِ، أَشْهَدُ أَنْ لَا اِلَهَ إِلَّا الله وَحْدَهُ لا شَرِيك لَه، ذُو اْلجَلالِ وَالإكْرام، وَأَشْهَدُ أَنّ سَيِّدَنَا وَنَبِيَّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسولُه، اللّهُمَّ صَلِّ و سَلِّمْ وَبارِكْ عَلَى سَيِّدِنا مُحَمّدٍ وَعَلَى الِه وَأصْحابِهِ وَالتَّابِعينَ بِإحْسانِ إلَى يَوْمِ الدِّين، أَمَّا بَعْدُ: فَيَاأيُّهَا الإِخْوَان، أوْصُيْكُمْ وَ نَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنْ، قَالَ اللهُ تَعَالىَ فِي اْلقُرْانِ اْلكَرِيمْ: أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الَّشيْطَانِ الرَّجِيْم، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا الله وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا، يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ الله وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا وقال تعالى يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Marilah bersama-sama kita memanjatkan puja dan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan kita nikmat kesehatan, nikmat kesempatan serta nikmat kesanggupan untuk menjalankan ibadah sholat jumat dan marilah bersama-sama kita terus meningkatkan keimanan dan ketakwaan hanya kepada Allah Azza Wajalla semata. Sholawat serta salam kita curahkan kepada baginda nabi Muhammad Saw yang telah membawa kita dari zaman jahiliyah menuju zaman yang penuh dengan rahmat yaitu Addinul Islam.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Hari ini tepat tanggal 01 Oktober 2021 kita sebagai warga bangsa Indonesia memperingati Hari Kesaktian Pancasila. sekitar 55 tahun yang lalu, bangsa Indonesia mengalami gangguan dari dalam yaitu gangguan untuk mengkudeta dan mengganti ideologi Pancasila dengan ideologi komunis, namun ideologi komunis dapat dimusnahkan hingga kita tetap menjadikan Pancasila sebagai ideologi bangsa yang tidak bertentangan dengan agama, namun justeru mengandung nilai-nilai religiusitas yang sangat mendalam. Hari Kesaktian Pancasila penting untuk selalu diperingati karena akan mengingatkan kita semua bahwa peristiwa yang serupa jangan sampai terulang dan penghiantan terhadap negara jangan sampai terjadi dalam bentuk apapun.

Hari ini, dalam era informasi yang sangat terbuka, dimana tidak ada lagi batasan, semua punya kemampuan dan kuasa untuk menyebarkan dan menerima hal-hal yang negatif maupun positif dari internet, maka peluang bagi yang ingin merongrong kedaulatan negara semakin terbuka, Jika dahulu komunis mencoba ingin mengganti ideologi bangsa dengan pahamnya, era sekarang kita lihat gerakan yang seolah-olah membawa agama seperti Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) telah mencoba merongrong kedaulatan bangsa untuk mengubahnya menjadi khilafah. gerakan seperti inilah yang wajib harus diwaspadai oleh warga bansga Indonesia agar tidak mudah terpengaruh dengan narasi keagamaan sehingga melupakan jasa para pendiri bangsa lalu ikut-ikutan bergabung bersama para bughot negara.

Baca Juga:  Khutbah Jumat - Mendidik Anak Menjadi Insan Bermanfaat, Dalam Rangka Menyambut Hari Anak 23 Juli

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Pancasila lahir tidak berdasarkan kesenangan satu atau dua kelompok namun telah menjadi kesepakatan para pendiri bangsa yang terdiri dari unsur ulama dan nasionalis, dalam perjalannya, Pancasila telah diuji dengan berbagai macam peristiwa namun terbukti tetap menjadi satu ideologi yang mampu menghalau paham sekuler, paham komunis serta paham ekstrem dalam beragama. Selain itu, Pancasila dalam kelahirannya diambilkan dari ayat Al-Quran dalam sila pertama yaitu : Ketuhanan Yang Maha Esa yang bersumber dari Al-Quran pada surah Al-Ihlas :

قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ ﴿١﴾ اللَّهُ الصَّمَدُ ﴿٢﴾ لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُولَدْ ﴿٣﴾ وَلَمْ يَكُن لَّهُ كُفُوًا أَحَدٌ ﴿٤﴾

Artinya : “(1) Katakanlah: “Dia-lah Allah, yang Maha Esa. (2) Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu. (3) Dia tiada beranak dan tidak pula diperanakkan, (4) dan tidak ada seorangpun yang setara dengan Dia.” (QS Al Ikhlas 112:1-4)

Pada Sila pertama jelas menyatakan bahwa Ketuhanan Yang Maha Esa artinya, bangsa Indonesia adalah negara yang berTuhan sehingga ketika ada paham – paham yang tidak mempercayai Tuhan dengan sendirinya akan tertolak, begitu juga dengan narasi yang mengatakan bahwa Pancasila tidak sejalan dengan Islam dengan sendirinya juga akan tertolak, maka narasi pemecah belah bangsa yang mengatasnamakan agama harus disingkirkan.

Sila kedua Kemanusiaan yang adil dan beradab, ini sejalan dengan surah An-nisa ayat 135 :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُونُوا قَوَّامِينَ بِالْقِسْطِ شُهَدَاءَ لِلَّهِ وَلَوْ عَلَى أَنْفُسِكُمْ أَوِ الْوَالِدَيْنِ وَالأقْرَبِينَ إِنْ يَكُنْ غَنِيًّا أَوْ فَقِيرًا فَاللَّهُ أَوْلَى بِهِمَا فَلا تَتَّبِعُوا الْهَوَى أَنْ تَعْدِلُوا وَإِنْ تَلْوُوا أَوْ تُعْرِضُوا فَإِنَّ اللَّهَ كَانَ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرًا (١٣٥)

Artinya : “Wahai orang-orang yang beriman! Jadilah kamu penegak keadilan, menjadi saksi karena Allah walaupun terhadap dirimu sendiri atau terhadap ibu bapak dan kaum kerabatmu. Jika dia (yang terdakwa) kaya ataupun miskin, maka Allah lebih tahu kemaslahatan (kebaikannya). Maka janganlah kamu mengikuti hawa nafsu karena ingin menyimpang dari kebenaran. Dan jika kamu memutar balikkan (kata-kata) atau enggan menjadi saksi, maka ketahuilah Allah Mahateliti terhadap segala apa yang kamu kerjakanQ.S. Annisa (4:135)

Nabi Muhammad Saw sebagai pembawa wahyu merupakan seorang rasul yang hadir untuk mengangkat harkat dan martabat semua manusia, bukan segelintir atau satu dua golongan, Al-Quran dan ajaran Rasulullah telah menjadi pedoman dalam kehidupan berbangsa dan bernegara sehingga hal tersebut juga termaktub dalam Pancasila. Maka ketika terdapat narasi yang mengatakan ketidak adilan, kriminalisasi dan lainya, maka sebagai seorang muslim wajib melakukan kroscek dahulu sebelum mempercayainya sebagai sebuah kebenaran, maka didalam islam terdapat ajaran yang namanya tabayyun (kroscek) agar kemudian kita tidak menyesal dikemudian hari, dalam surah Al-Hujurat ayat 6 disebutkan :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنْ جَاءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا أَنْ تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَىٰ مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِينَ

Artinya : Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu. (Al-Hujurat :6)

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Bangsa Indonesia yang terdiri dari ratusan suku, budaya dan bahasa harus dijaga dengan sebaik-baiknya karena meskipun berbeda namun Allah memerintahkan kita untuk saling mengenal agar tidak terjadi perpecahan dan tidak saling merasa paling tinggi antara satu suku dengan suku lainnya karena yang membedakan dihadapan Allah adalah ketakwaan dihadapan Allah SWT. Maka oleh karena itulah kita harus memperkuat ukuwah Islamiyah, ukuwah Wathoniyah dan ukuwah basyariyah. sebagaimana yang Allah firmankan dalam surah Al-Hujurat ayat 13 yang berbunyi :

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَىٰ وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا ۚ إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ

Artinya : “Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling takwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.” (Q.S. Al-Hujurat : 13)

Maka oleh karena itulah kita harus memperkuat ukuwah Islamiyah, ukuwah Wathoniyah dan ukuwah basyariyah. Demikianlah uraian bahwa kita harus bersyukur hidup di Indonesia yang penuh dengan kedamaian, perdamaian yang telah terwujud jangan sampai kemudian dipecah belah dengan masuknya paham-paham yang ingin mengganti ideologi Pancasila karena Pancasila sudah berkesesuaian dengan Islam dan Pancasila merupaka cerminan islam  rahmatan lil’alamin.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Baca Juga:  Khutbah Jumat : Merajut Persaudaraan Lahir Bathin di Tengah Pandemi Covid-19

Semoga kita semua termasuk orang-orang yang memiliki umur yang diberkati Allah subhanu wata’la. sehingga kita dapat memanfaatkan umur kita dengan sebaik-baiknya dan dapat menjalankan tuntunan Nabi Muhammad saw yang setiap harinya memohon ampun dan perlndungan Allah SWT.

جَعَلَنا اللهُ وَإيَّاكم مِنَ الفَائِزِين الآمِنِين، وَأدْخَلَنَا وإِيَّاكم فِي زُمْرَةِ عِبَادِهِ المُؤْمِنِيْنَ : أعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطانِ الرَّجِيمْ، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمانِ الرَّحِيمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا

باَرَكَ اللهُ لِيْ وَلكمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيّاكُمْ بِالآياتِ وذِكْرِ الحَكِيْمِ. إنّهُ تَعاَلَى جَوّادٌ كَرِيْمٌ مَلِكٌ بَرٌّ رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ

Khutbah II

الْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا

أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَىيَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

sekolah tinggi agama islam stai al aulia bogor menyelenggarakan

Dai Sebagai Penyebar Prinsip Dasar Moderasi Beragama yang Adil dan Berimbang

BOGOR – Moderasi beragama menjadi salah satu instrumen penting dalam upaya membentengi masyarakat dari paham …

081422000 1624629693 830 556

Penolakan Normalisasi Hubungan Israel-Maroko Terus Terjadi Di Tanah Arab dan Afrika

RABAT – Normalisasi hubungan Israel – negara-negara Arab dan Afrika tidak semuanya berjalan mulus, banyak …