haji indonesia 3
haji indonesia 3

Khutbah Jumat – Ibadan Haji Dan Kesalehan Sosial

Khutbah I

اْلحَمْدُ للهِ اْلحَمْدُ للهِ الّذي هَدَانَا سُبُلَ السّلاَمِ، وَأَفْهَمَنَا بِشَرِيْعَةِ النَّبِيّ الكَريمِ، أَشْهَدُ أَنْ لَا اِلَهَ إِلَّا الله وَحْدَهُ لا شَرِيك لَه، ذُو اْلجَلالِ وَالإكْرام، وَأَشْهَدُ أَنّ سَيِّدَنَا وَنَبِيَّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسولُه، اللّهُمَّ صَلِّ و سَلِّمْ وَبارِكْ عَلَى سَيِّدِنا مُحَمّدٍ وَعَلَى الِه وَأصْحابِهِ وَالتَّابِعينَ بِإحْسانِ إلَى يَوْمِ الدِّين، أَمَّا بَعْدُ: فَيَاأيُّهَا الإِخْوَان، أوْصُيْكُمْ وَ نَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنْ، قَالَ اللهُ تَعَالىَ فِي اْلقُرْانِ اْلكَرِيمْ: أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الَّشيْطَانِ الرَّجِيْم، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا الله وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا، يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ الله وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا وقال تعالى يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Marilah bersama-sama kita memanjatkan puja dan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan nikmat kesehatan dan marilah bersama-sama kita terus meningkatkan keimanan dan ketakwaan hanya kepada Allah Azza Wajalla. Sholawat serta salam semoga tetap curahkan kepada baginda nabi Muhammad Saw yang telah membawa kita dari zaman jahiliyah menuju zaman yang penuh dengan rahmat yaitu Addinul Islam.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Alhamdulillah kita panjatkan syukur kepada Allah SWT atas karunia berupa kesehatan bagi kita semua dan kita mendoakan saudara kita yang kurang sehat semoga segera diangkat sakitnya oleh Allah SWT. Kita juga memanjatkan puji syukur karena Alhamdulillah Jamaah Haji tahun 2022 dari Indonesia dapat berangkat menunaikan rukun Islam yang ke-5. Kita bersyukur karena virus pandemi perlahan mulai diangkat oleh Allah sehingga kesehatan dan kesiapan pemerintah dan calon jamaah dapat berjalan dengan baik. Ibadah Haji yang menjadi rukun islam ke – 5 mempunyai makna yang sangat mendalam bagi umat muslim, terlebih bagi masyarakat Indonesia.

Bagi orang Indonesia keberangkatan ke Baitullah merupakan panggilan Allah yang wajib untuk dipersiapkan secara matang terutama menyelesaikan atau memperbaiki hubungan dengan keluarga dan masyarakat sebelum berangkat ke baitullah, oleh karena itulah di Indonesia dapat kita lihat masing-masing daerah mempunyai tradisi yang dilaksanakan sebelum berangkat, kita ambil di daerah Lombok, NTB calon jamaah haji yang berangkat jauh hari sebelumnya telah mempersiapkan diri dengan mengaji kepada kiai dalam upaya memperbaiki diri dan persiapan ibadah di tanah suci, selain itu calon jamaah akan didatangi oleh masyarakat setiap malamnya untuk saling bermaaf-maafan sembari setiap malamnya membaca salawat kepada Nabi Muhammad Saw selama 15 hari sebelum keberangkatan sampai hari keberangkatan, dua hari 1 minggu menjelang keberangkatan calon jamaah haji diiringi masyarakat desa berkeliling ke makam waliyullah untuk berziarah dan membaca tahlil barulah kemudian dihari keberangkatan seluruh masyarakat desa berkumpul didepan rumah untuk mendengarkan adzan sembari bersalaman dengan calon jamaah haji lalu  mengantarkan ke embarkasi untuk berangkat menuju baitullah.

Baca Juga:  Perangi Radikalisme dan Intoleransi, HMI Siap Bantu Pemerintah Kuatkan Kembali Ideologi Pancasila

Maka tidaklah mengherankan jika keberangkatan jamaah haji di pulau lombok begitu semarak dengan nilai-nilai religius dan nilai-nilai sosial kemasyarakatan, disamping itu, menunaikan ibadah haji merupakan suatu anugerah karena merupakan tamu Allah dan karena merupakan tamunya Allah maka yang berangkat tidak hanya yang mampu secara finansial dalam artian punya harta berlebih namun sebaliknya orang yang jika dilihat secara finansial biasa-biasa saja dapat berangkat menunaikan haji, semua tidak lain karena kekuasaan Allah karena orang yang berhaji akan menjadi tamunnya Allah SWT.  Dalam surah Ali – Imran ayat 97 Allah berfirman :

وَلِلَّهِ عَلَى النَّاسِ حِجُّ الْبَيْتِ مَنِ اسْتَطَاعَ إِلَيْهِ سَبِيلًا ۚ وَمَنْ كَفَرَ فَإِنَّ اللَّهَ غَنِيٌّ عَنِ الْعَالَمِينَ

Mengerjakan haji adalah kewajiban manusia terhadap Allah, yaitu (bagi) orang yang sanggup mengadakan perjalanan ke Baitullah. Barangsiapa mengingkari (kewajiban haji), maka sesungguhnya Allah Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu) dari semesta alam. (QS. Ali Imran : 97)

Sidang jumat yang dimuliakan Allah

Pengertian mampu melaksanakan ibadah haji secara lebih terperinci adalah kemampuan adanya bekal, akomodasi perjalanan, keamanan, bekal untuk yang ditinggalkan dirumah dan yang lebih utama menyelesaikan persoalan hutang piutang, pada aspek inilah kemudian orang yang menunaikan ibadah haji wajib menyelesaikan urusannya dengan orang lain, karena hablumminannas wajib diselesaikan dahulu karena seringkali karena urusan sepele orang menjadi saling terpecah belah, tentunya orang yang berangkat menunaikan ibadah haji tidak ingin meninggalkan satu urusan kemasyarakatan terlebih sampai saling tidak bertegur sapa, maka jelaslah apa yang Allah SWT katakan pada surah Ali – Imran ayat 103 :

وَاعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللَّهِ جَمِيعًا وَلَا تَفَرَّقُوا ۚ وَاذْكُرُوا نِعْمَتَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ إِذْ كُنْتُمْ أَعْدَاءً فَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِكُمْ فَأَصْبَحْتُمْ بِنِعْمَتِهِ إِخْوَانًا وَكُنْتُمْ عَلَىٰ شَفَا حُفْرَةٍ مِنَ النَّارِ فَأَنْقَذَكُمْ مِنْهَا ۗ كَذَٰلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ لَكُمْ آيَاتِهِ لَعَلَّكُمْ تَهْتَدُونَ

Baca Juga:  Pemerintah Indonesia Apresiasi Pembatasan Haji Demi Keselamatan Jemaah

Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai berai, dan ingatlah akan nikmat Allah kepadamu ketika kamu dahulu (masa Jahiliyah) bermusuh-musuhan, maka Allah mempersatukan hatimu, lalu menjadilah kamu karena nikmat Allah, orang-orang yang bersaudara; dan kamu telah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kamu dari padanya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu, agar kamu mendapat petunjuk. (QS. Ali – Imran : 103)

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Selain menyelesaikan segala persiapan yang berhubungan dengan kesiapan keberangatan, orang-orang yang melaksanakan ibadah haji tentunya ingin mendapatkan haji yang mabrur yaitu seseorang yang mendapatkan kebaikan dan kebajikan, tentu saja itu semua dapat diraih dengan melakukan perubahan yang membawa dampak kebaikan terutama setelah menunaikan ibadah haji, dalam sebuah hadist yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a berkata : Rasulullah bersabda

“Hai semua manusia, Allah telah mewajibkan atasmu haji, maka berhajilah kalian, Dan siapa yang haji karena Allah lalu tidak berkata atau berbuat keji dan fasiq, ia akan keluar dari semua dosa-dosanya bagaikan ia pada saat dilahirkan oleh ibunya. Dan melakukan ibadah umrah hingga umrah ditahun depan, menjadi penebus dosa yang terjadi antara kedua umrah itu. Dan haji yang mabrur itu, tidak ada balasan pahalanya kecuali sorga. (HR. Bukhari, Muslim)

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Tentu saja kita selalu berdoa agar saudara-saudara kita yang belum menunaikan ibadah haji dapat segera menunaikannya menjadi tamunya Allah SWT sehingga dapat sempurnalah rukun Islam dan Semoga kita semua termasuk orang-orang yang memiliki umur yang diberkati Allah subhanu wata’la. sehingga kita dapat memanfaatkan umur kita dengan sebaik-baiknya dan dapat menjalankan tuntunan Nabi Muhammad saw yang setiap harinya memohon ampun dan perlndungan Allah SWT.

Baca Juga:  Pemerintah Arab Saudi Beri Kuota Haji 100.051, Kemenag Diminta Prioritaskan Jamaah Lansia

باَرَكَ اللهُ لِيْ وَلكمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيّاكُمْ بِالآياتِ وذِكْرِ الحَكِيْمِ. إنّهُ تَعاَلَى جَوّادٌ كَرِيْمٌ مَلِكٌ بَرٌّ رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ

Khutbah II

الْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا

أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَىيَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

ACT menyalurkan zakat

ACT Bukan Bagian dari Organisasi Pengelola Zakat

Jakarta – Aksi Cepat Tanggap (ACT) ternyata bukan bagian dari organisasi pengelola zakat. Penegasan disampaikkan …

Asrorun Niam

Kasus ACT, MUI: Perlu Kehati-hatian Ganda Kelola Zakat

Jakarta –  Mengelola dana zakat diperlukan kehati-hatian ganda oleh lembaga amil zakat (LAZ). Ini penting …