membela agama
membela agama

Khutbah Jumat – Menanamkan Pendidikan Agama dan Akhlaq Pada Generasi Bangsa

Khutbah I

اْلحَمْدُ للهِ اْلحَمْدُ للهِ الّذي هَدَانَا سُبُلَ السّلاَمِ، وَأَفْهَمَنَا بِشَرِيْعَةِ النَّبِيّ الكَريمِ، أَشْهَدُ أَنْ لَا اِلَهَ إِلَّا الله وَحْدَهُ لا شَرِيك لَه، ذُو اْلجَلالِ وَالإكْرام، وَأَشْهَدُ أَنّ سَيِّدَنَا وَنَبِيَّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسولُه، اللّهُمَّ صَلِّ و سَلِّمْ وَبارِكْ عَلَى سَيِّدِنا مُحَمّدٍ وَعَلَى الِه وَأصْحابِهِ وَالتَّابِعينَ بِإحْسانِ إلَى يَوْمِ الدِّين، أَمَّا بَعْدُ: فَيَاأيُّهَا الإِخْوَان، أوْصُيْكُمْ وَ نَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنْ، قَالَ اللهُ تَعَالىَ فِي اْلقُرْانِ اْلكَرِيمْ: أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الَّشيْطَانِ الرَّجِيْم، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا الله وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا، يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ الله وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا وقال تعالى يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Hadirin Sidang Jumat yang dimuliakan Allah SWT Marilah kita bersama sama meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT yang telah memberikan nikmatnya sehingga kita semua dapat melaksanakan sholat jumat. Salawat serta salam tetap tercurahkan kepada Baginda Nabi Muhammad Saw yang telah membawa kita dari zaman Jahiliyah menuju Addinul Islam.

Sidang Jumat yang dirahmati Allah

Semua yang melekat dalam kehidupan kita merupakan amanah dari Allah SWT yang wajib untuk kita jaga, termasuk anak yang bukan saja wajib untuk kita pelihara dengan sebaik-baiknya, namun juga wajib memberikan pendidikan yang terbaik, memberikan pendidikan agar anak mengerti dan agama, anak mempunyai akhlaq yang luhur, maka tiada lain sejak dini wajib ditanamkan pendidikan agama dan akhlaq sehingga dalam kehidupannya dapat bermanfaat bagi sesama. Dalam mendidik anak atau generasi bangsa, beberapa hal wajib untuk kita perhatikan dantaranya :

1. Didiklah Anak Secara Baik

Mendidik anak haruslah dengan baik, sebagai orangtua juga harus selalu memperhatikan perilakunya, karena orangtua bagaikan cermin bagi seorang anak, maka kita haruslah selalu memberikan contoh yang baik bagi anak, demikian pula dalam memberikan pendidikan, sebiasa mungkin sejak dini kita mengenalkan dengan pendidikan agama, jika kita tidak mampu mengajarkan dirumah, kita bisa membawa anak-anak untuk belajar agama di surau, di mushalla atau ke Pondok Pesantren yang jelas sanad keilmuan kiainya. Di pesantren yang sanad keilmuanya sudah jelas anak-anak akan diajarkan bukan saja agama namun juga mengajarkan ilmu pengetahuan umum sehingga anak akan tumbuh dengan pengetahuan agama yang kuat namun tidak gagap dengan perkembangan zaman. selain itu dipesantren juga diajarkan bagiamana mencintai negara dan berkontribusi terhadap negara, diajarkan bagaiman menjadi manusia yang bermanfaat untuk sesama, maka pendidikan pesantren tentu menjadi alternatif untuk menyekolahkan anak-anak kita. Dalam mendidik anak Sejak kecil harus tanamkan kepada anak-anak bahwa Tuhan yang wajib disembah adalah Allah SWT dan Muhammad adalah rasul Allah yang terakhir. Beliau dilahirkan di Makkah dan dimakamkan di Madinah. Ajarkan shalat kepada anak setelah genap berusia tujuh tahun, sebagaimana dalam sebuah hadist disebutkan :

Baca Juga:  Ini Aturan Khutbah Jumat di Sejumlah Negara Muslim

وَقَالَ عَلَيْهِ الصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ: {لِأنْ يُؤَدِّبَ الرَّجُلُ وَلَدَهُ خَيْرٌ لَهُ مِنْ أنْ يَتَصَدَّقَ بِصَاعٍ}.

Artinya : Nabi saw. bersabda, “Seseorang mendidik anaknya itu lebih baik baginya dari pada ia menshadaqahkan (setiap hari) satu sha’.”(HR. Imam Tirmidzi)

Sidang jumat yang dirahmati Allah

2. Budi Pekerti Yang Baik

Budi pekerti yang baik adalah bagian yang integral dari sebuah pendidikan akhlaq, maka ketika seseraong ingin dihormati maka perbaikilah budi pekerti dan ahlaqnya, karena dalam pergaulan sopan santun menjadi perilaku yang wajib untuk dikedepankan. Untuk itulah tugas dari orangtua untuk memberikan contoh kepada anak-anaknya bagaimana berpelikau terhadap orang yang lebih tua dan bagaimana dalam bergaul sehingga anak akan mengerti dengan sendirinya dan yang lebih penting lagi adalah mengajarkan anak untuk bersikap moderat dalam beragama sehingga tidak menjadi anak yang tumbuh dengan kebencian dan melihat perbedaan sebagai sesuatu yang dibenci. Maka mengajarkan kasih sayang serta menanamkan budi pekerti kepada anak berkesesuaian dengan apa yang telah diajarkan oelh Rasulullah :

وَقَالَ عَلَيْهِ الصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ: {أَكْرِمُوا أَوْلَادَكُمْ وَأَحْسِنُوا آدَابَهُمْ}.

Nabi saw. bersabda, “Muliakanlah anak-anak kalian dan ajarilah mereka tata krama.” (HR. Imam Ibnu Majah dari sahabat Anas bin Malik r.a.)

3. Hubbul Wathan Minal Iman

Mengajarkan kepada anak segala sesuatu yang bisa memberikan manfaat kepada agamanya, tanah airnya, dan sumber penghidupanya. tidaklah mungkin orang akan kuat memegang agamanya kalau dia tidak didik masalah-masalah agama sejak kecil. manakala sejak kecil sudah diajarkan dan dibiasakan menjalankan kewajiban agama, maka insya Allah akan menjadi insay yang bermanfaat, mengajarkan anak untuk bertakwa juga telah dijelaskan dalam sebuah kisah di Al-Quran, bagaimana Lukman mengajarkan dan menasehati anaknya, sebagaimana disebutkan dalam surah Lukman ayat 17 sebagi berikut :

Baca Juga:  Khutbah Jumat - Generasi Muda dan Modernisme

يَٰبُنَىَّ أَقِمِ ٱلصَّلَوٰةَ وَأْمُرْ بِٱلْمَعْرُوفِ وَٱنْهَ عَنِ ٱلْمُنكَرِ وَٱصْبِرْ عَلَىٰ مَآ أَصَابَكَ ۖ إِنَّ ذَٰلِكَ مِنْ عَزْمِ ٱلْأُمُورِ

Arti: “Hai anakku, dirikanlah shalat dan suruhlah (manusia) mengerjakan yang baik dan cegahlah (mereka) dari perbuatan yang mungkar dan bersabarlah terhadap apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk hal-hal yang diwajibkan (oleh Allah)”. (QS. Lukman : 17)

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Semoga kita semua termasuk orang-orang yang memiliki umur yang diberkati Allah subhanu wata’la. sehingga kita dapat memanfaatkan umur kita dengan sebaik-baiknya dan dapat menjalankan tuntunan Nabi Muhammad saw yang setiap harinya memohon ampun dan perlndungan Allah SWT.

جَعَلَنا اللهُ وَإيَّاكم مِنَ الفَائِزِين الآمِنِين، وَأدْخَلَنَا وإِيَّاكم فِي زُمْرَةِ عِبَادِهِ المُؤْمِنِيْنَ : أعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطانِ الرَّجِيمْ، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمانِ الرَّحِيمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا

باَرَكَ اللهُ لِيْ وَلكمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيّاكُمْ بِالآياتِ وذِكْرِ الحَكِيْمِ. إنّهُ تَعاَلَى جَوّادٌ كَرِيْمٌ مَلِكٌ بَرٌّ رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ

Khutbah II

الْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا

أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَىيَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

Baca Juga:  MUI Minta Polisi Ungkap Aktor Intelektual Pembakar Masjid di Lamongan

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

menteri agama menag yaqut cholil qoumas memberikan pesan khusus

Menag Sepakat IPNU Sebagai Benteng Penghalau Radikalisme di Sekolah

JAKARTA – Salah satu pintu masuknya radikalisme di dunia pendidikan yaitu melalui kegiatan ekstra kulikuler …

salman rushdie diserang

Salman Rushdie Ditikam Berkali-kali Hingga Terancam Nyawa, Media Iran Puji Penikamnya: Bravo

Jakarta – Salman Rushdie penulis novel ‘The Satanic Verses’ Ayat-ayat setan telah lama mendapatkan ancaman …