Lim Beng Wen
Lim Beng Wen

Singapura Diguncang Islamofobia, Pria Non-Muslim Lempar Tulang Babi Mentah ke Balkon Masjid

Singapura – Aksi-aksi Islamofobia selama ini banyak terjadi di negara-negara Eropa dan Amerika. Tapi aksi itu ternyata telah melebar ke Asia, tepatnya di Singapura.

Hal itu diketahui setelah seorang laki-laki berusia 57 tahun bernama Lim Beng Wei melemparkan tulang babi mentah ke balkon masjid. Warga Singapura itu dinyatakan bersalah atas aksinya yang menggangu publik.

Dilansir dari Straits Times, Kamis (9/9/2021), Lim Beng sebelumnya telah membeli dua tulang babi mentah dari supermarket di Tanjong Pagar pada 14 Januari. Lim Beng pergi menuju Masjid Al-Abrar yang terletak di Jalan Telok Ayer 192 dan melempar tulang babi tersebut.

Ketika Lim Beng sampai di gedung itu, dia segera mengeluarkan tulang dari kemasannya dan melemparkannya ke balkon lantai dua masjid. Pengadilan mengatakan tindakannya ditangkap oleh kamera televisi sirkuit tertutup (CCTV) gedung.

Rekaman CCTV kemudian ditinjau oleh petugas polisi yang sedang menyelidiki panggilan yang mengklaim seseorang telah merusak Singapore Musical Box Museum. Museum ini terletak di dekat masjid.

Menurut sebuah laporan oleh Yap Lee Shen dari Institut Kesehatan Mental, Lim menderita kekambuhan skizofrenia paranoid pada saat melakukan aksinya. Ia pertama kali didiagnosis gangguan jiwa pada 1998, kemudian pernah kambuh pada 2011 dan 2018.

“Gejala psikotiknya telah berkontribusi pada pelanggaran,” kata laporan itu.

Lim juga mengaku hanya kadang-kadang patuh meminum obatnya. Tetapi Yap mengatakan laki-laki itu tidak waras pada saat kejadian dan dia sadar akan sifat dan kualitas tindakannya.

Pengadilan mendengar Lim telah melakukan pelanggaran sebelumnya, termasuk aksi kenakalan lainnya, seperti memecahkan kaca di berbagai lift. Lim Beng terakhir dijatuhi hukuman pada 2019 dengan perintah perawatan wajib (MTO) selama dua tahun. Perawatan tersebut sebagai ganti waktu penjara.

Baca Juga:  Suka Dengar Ceramah di YouTube, Wanita Penabrak Mapolres Pematang Siantar Bukan Teroris

Pada Kamis (9/9/2021), Hakim Distrik Kessler Soh meminta laporan yang menilai kesesuaian Lim untuk MTO lain. Pengadilan diperkirakan akan menjatuhkan vonis kepada Lim pada 13 Oktober mendatang. Untuk pelanggaran gangguan publik, Lim akan dijatuhi hukuman penjara selama tiga bulan atau didenda hingga 2.000 dolar AS, atau keduanya.

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

muslim houston amerika serikat rayakan idul fitri dengan menggelar festival

Komunitas Muslim Houston bagikan Makan Gratis Tunawisma

JAKARTA – Islam adalah agama rahmatan lil’alamin, rahmat yang bukan saja untuk umat Islam namun …

ilustrasi logo nahdlatul ulama

Konbes NU 2022 Lahirkan 19 Peraturan untuk Perkuat Landasan Jam’iyah Optimalisasi Khidmah

JAKARTA – Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) menggelar Konferensi Besar Nahdlatul Ulama (Konbes NU) 2022 …