Direktur Pencegahan BNPT Brigjen Pol R Ahmad Nurwakhid SE MM
Direktur Pencegahan BNPT Brigjen Pol R Ahmad Nurwakhid SE MM

Ahmad Nurwakhid: Kesiapsiagaan Ideologi Mumpuni Cegah Radikalisme dan Terorisme

Jakarta – Kesiapsiagaan ideologi menjadi salah satu strategi kesiapsiagaan nasional dari negara untuk mencegah radikalisme dan terorisme di Indonesia. Bila bangsa Indonesia memiliki kesiapsiagaan ideologi bangsa yang baik yaitu Pancasila, maka NKRI akan makin kuat.

“Kesiapsiagaan nasional di sini (untuk mencegah radikalisme dan terorisme) bukan hanya kesiapsiagaan fisik atau pasukan yang dilakukan oleh negara melalui pemerintah dan pihak-pihak terkait, melainkan juga kesiapsiagaan ideologi,” ujar Direktur Pencegahan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Brigjen Pol. R. Ahmad Nurwakhid, SE, MM, Selasa (4/1/2022).

Pernyataan Direktur Pencegahan BNPT itu diucapkan saat menjadi narasumber dalam seminar kebangsaan dan kepemudaan bertajuk “Upaya Pencegahan dan Penanggulangan Radikalisme dan Terorisme” yang dilaksanakan secara online dan disiarkan langsung di kanal YouTube MT Darul Hasyimi Yogyakarta.

Nurwakhid menjelaskan kesiapsiagaan tersebut dapat dilakukan melalui vaksinasi ideologi yang memanfaatkan pendekatan agama, seperti dalam menanamkan nilai-nilai wawasan kebangsaan, Pancasila, dan nasionalisme.

Dia memandang vaksinasi ideologi berpendekatan agama itu perlu diterapkan karena kelompok radikal dan teroris di Tanah Air kerap membenturkan agama dengan negara, budaya, dan Pancasila.

Melalui kesiapsiagaan ideologi itu, katanya, masyarakat Indonesia yang masih bersikap moderat akan menjadi kebal dari paparan radikalisme ataupun terorisme.

“Kesiapsiagaan ideologi itu supaya 87,8 persen masyarakat Indonesia yang masih moderat tersebut, setelah dari 100 persen dikurangi 12,2 persen yang berdasarkan hasil riset BNPT di tahun 2020 masuk kedalam indeks potensi radikalisme, memiliki imun tidak terpapar paham radikal, dan teroris,” ucap dia.

Di samping kesiapsiagaan ideologi sebagai strategi pencegahan, ia menyampaikan strategi mengatasi masyarakat yang telah terpapar radikalisme serta terorisme, baik secara sadar maupun tidak. Strategi tersebut adalah pemberian moderasi beragama ataupun kontra radikalisasi melalui kontra narasi, kontra propaganda, dan kontra ideologi.

“Kontra radikalisasi seperti itu bisa diberikan melalui media sosial karena survei Setara mengatakan konten-konten keagamaan di dunia maya sebanyak 67 persen dipengaruhi konten agama yang intoleran dan radikal,” ujar Ahmad Nurwakhid.

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

TGB Zainul Majdi

Agama Paling Sering Didzalimi Jelang Kontestasi Politik

Surabaya – Mahasiswa dan generasi muda diminta untuk menjaga toleransi dan tidak termakan isu agama …

KH Abun Bunyamin

Gagasan Sesat Fikir, Khilafah Hanya Cara Adu Domba Untuk Tujuan Politik

Purwakarta – Kelompok pengusung ideologi khilafah selalu memanfaatkan momentum untuk dan melancarkan propagandanya. Bahkan, kondisi …