Alquran dibakar pelakunya ditendang
Alquran dibakar pelakunya ditendang

Alquran Dibakar, Indonesia Minta Norwegia Usut Kelompok Anti-Islam

Jakarta – Aksi demonstrasi kelompok Stopp Islamiseringen Av Norge/ Stop Islamisation of Norway (SIAN) beberapa hari lalu berbuntut pembakaran kitab suci Alquran. Aksi itu langsung memicu kemarahan kelompok Muslim di seantero dunia.

Menanggapi kasus tersebut, Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Oslo langsung mengeluarkan pernyataan keras. Intinya, KBRI Oslo mendorong pemerintah Norwegia mengusut insiden pembakaran Alquran tersebut. KBRI Oslo berharap merebaknya Islamophobia segera dapat dihilangkan.

“Kami mendorong kepada Pemerintah Norwegia, untuk dapat mengusut insiden tersebut dan memberikan keadilan untuk semua pihak. Kami juga berharap agar merebaknya Islamophobia bisa dihilangkan, karena kebebasan beragama adalah hak asasi yang dimiliki semua warga,” ujar Duta Besar Indonesia untuk Norwegia Todung Mulya Lubis, dalam keterangan tertulisnya, Senin (26/11/2019).

Todung mengatakan, pihaknya merasa prihatin atas kejadian tersebut. Menurutnya, hal ini dapat melukai perasan masyarakat muslim dan berpotensi menimbulkan konflik.

“Kami sangat prihatin atas insiden tersebut, pembakaran Alquran sangat melukai perasaan masyarakat Muslim tidak hanya di Norwegia tetapi juga di seluruh dunia. Hal tersebut juga berpotensi menimbulkan konflik dan mencederai nilai-nilai perdamaian, yang berdasarkan toleransi dan kebebasan beragama,” tuturnya.

Disebutkan, sebagai upaya menjaga perdamaian dan toleransi antar umat beragama, KBRI Olso telah melaksanakan kegiatan yang melibatkan pemangku kepentingan di Norwegia. Selain itu, kegiatan berupa dialog lintas agama dan dialog HAM juga telah diselenggarakan pada Oktober dan November 2019.

WNI yang berada di Norwegia, diminta untuk tetap tenang dan tidak terprovokasi, serta mengikuti imbauan yang diberikan oleh aparat setempat. Selain itu para WNI juga diminta, untuk selalu membawa identitas diri pada saat bepergian.

Diketahui, Insiden pembakaran Alquran tersebut terjadi pada 16 November 2019 saat aksi demonstrasi anti-Islam di Norwegia, setelah seorang pemimpin sayap kanan ekstrem, Lars Thorsen, mencoba menodai salinan kitab suci di Kristiansand.

Baca Juga:  Menikmati Ramadhan di China
Video ini viral di media sosial. Aksi ini membuat salah seorang pemuda melompati pagar dan menendang orang yang melakukan pembakaran Alquran tersebut.

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

Kepala BNPT Komjen Pol Dr Boy Rafli Amar MH saat RDP dengan Komisi III DPR RI Rabu September

Anggota MIT Tambah Jadi 12 Orang, Kepala BNPT: Ada 17 Desa di Poso Penceramahnya Dukung Ali Kalora

Jakarta – Jumlah anggota kelompok teroris Mujahidin Indonesia Timur (MIT) yang semua tinggal 6 orang, …

Komjen Boy Rafli Amar

BNPT Tanggapi Positif Peringatan Jepang Terkait Potensi Aksi Terorisme di Tempat Ibadah

Jakarta – Jepang mengeluarkan peringatan potensi ancaman terorisme di Indonesia dan lima negara ASEAN yaitu …