Pameran masjid di Museum Canterbury
Pameran masjid di Museum Canterbury

Hilangkan Salah Paham Tentang Islam, Museum Canterbury Christchurch Gelar Pameran Masjid

Wellington – Pasca serangan teroris yang menewaskan 52 Muslim usai melaksanakan salat Jumat di dua Masjid di kota Christchurch, 2019 lalu, berbagai upaya telah dilakukan melawan Islamofobia di Negeri Kiwi tersebut. Salah satunya adalah pameran tentang masjid di Museum Canterbury, Christchurch, Selandia Baru. Pameran itu dibuka akhir pekan kemarin.

Pameran tersebut diadakan dengan tujuan mengurangi kesalahpahaman masyarakat tentang agama Islam dan mengenalkan Islam kepada masyarakat non-muslim di Selandia Baru.

Dalam pameran tersebut, keragaman budaya Islam akan ditampilkan melalui seni dan berbagai benda. Pameran ini merupakan kerja sama pihak Museum dengan Muslim Christchurch yang ingin berbagi dengan komunitas yang lebih luas, tentang pengetahuan dan pemahaman tentang Islam

Direktur Museum, Anthony Wright mengatakan pameran tersebut memiliki fokus yang sangat positif. Ia berharap, pameran tersebut dapat menciptakan pengalaman yang menggembirakan bagi pengunjung museum, yang menyoroti keragaman seni, arsitektur, dan budaya Islam.

“Penting bagi kami untuk berbagi cerita dari semua bagian komunitas Canterbury dan kami bekerja sama dengan komunitas Muslim dalam pameran ini. Kami berharap pameran ini akan menghilangkan beberapa kesalahpahaman tentang Islam dan pengunjung akan mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang tetangga Muslim,” ujar Anthony dilansir dari Scoop via laman ihram.co.id, Senin (14/12). 

Pameran tersebut menyoroti peran masjid sebagai pusat kehidupan beragama Islam dan tempat orang bertemu, bertukar berita, belajar, dan melakukan perayaan keagamaan. Dalam video yang dibuat untuk pameran, Muslim yang beribadah di masjid-masjid Christchurch seperti Al-Noor, Pusat Islam Linwood dan Pusat Rasul-O-Allah, Bishopdale, berbicara tentang arti masjid bagi mereka.

Beberapa benda-benda juga dipamerkan dari koleksi Museum dan masyarakat menggambarkan pengaruh budaya yang berbeda-beda terhadap ekspresi keyakinan Muslim.

Baca Juga:  Tiga Bentuk Investasi Akhirat

Anthony Wright menambahkan, bahwa pameran tersebut telah menjadi kesempatan untuk memamerkan benda-benda Islam yang jarang terlihat dari koleksi Museum, termasuk Alquran yang dihias dengan indah yang diproduksi di Kashmir, India atau Pakistan sejak tahun 1700.

Peristiwa tragis pada 15 Maret 2019 ditandai dengan pajangan kecil penghormatan yang ditinggalkan di luar Masjid Linwood dan Al-Noor serta Kebun Raya dalam curahan cinta, dukungan, dan solidaritas bagi para korban. Kerudung yang dikenakan oleh Perdana Menteri, Rt Hon Jacinda Ardern, pada acara-acara publik pada saat itu juga ditampilkan. Dia juga menyumbangkannya ke Museum pada akhir 2019.

Perwakilan masyarakat memilih tribut untuk dipajang dari koleksi yang diadakan di Museum. Sekitar 100 upeti, sampel representatif dari ribuan yang tersisa dalam curahan cinta dan dukungan untuk para korban serangan masjid di Christchurch, dirawat oleh Museum.

Pameran juga menampilkan 33 gambar masjid yang digambar oleh seniman dan arsitek Suriah-Amerika yang diakui secara internasional, Whabi Al-Hariri Rifai (1914–1994) pada tahun-tahun terakhir hidupnya. Al-Hariri melakukan perjalanan ke 16 negara, dari Spanyol hingga Cina, untuk mendokumentasikan masjid-masjid bersejarah paling signifikan di dunia.

Kumpulan gambar grafit berukuran besar bertajuk Spiritual Edifices of Islam ini menggambarkan keragaman arsitektur Islam yang kaya. Mereka pertama kali dipamerkan di Smithsonian Institute, Washington DC, Amerika Serikat pada tahun 1999 dan telah ditampilkan di museum dan tempat utama di seluruh dunia.

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

dr Fauzia Gustarina Cempaka Timur S IP M Si

Celah Intoleransi Dalam Beragama Diincar Kelompok Radikal Untuk Sebarkan Virus Radikalisme

Jakarta – Kelompok radikal selalu berupaya memanfaatkan berbagai cara untuk menyebarkan virus radikalisme. Salah satunya …

RDP Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas dengan Komisi VIII DPR RI

Dai Harus Miliki Strategi Metode Dakwah yang Menitikberatkan Wawasan Keberagamaan dan Kebangsaan

Jakarta – Sertifikasi penceramah atau dai dilakukan demi meningkatkan pemahaman moderasi beragama kepada kalangan dai …