Peluncuran buku Perjuangan Besar NU
Peluncuran buku Perjuangan Besar NU

PBNU Luncurkan Buku “Perjuangan Besar Nahdlatul Ulama”

Jakarta – Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) meluncurkan buku berjudul ‘Perjuangan Besar Nahdlatul Ulama’ di kantor PBNU Pusat, Jakarta, Rabu (11/3/2020). Buku ini menceritakan asal usul lahirnya Nahdlatul Ulama (NU) di Indonesia.

Buku itu ditulis Katib Aam PBNU Yahya Cholil Staquf. Dalam buku itu disebutkan NU lahir pada tahun 1926 atau setelah peradaban Kekhalifahan Turki Usmani runtuh. Padahal, saat itu Kekhalifahan Turki Usmani merupakan representatif dunia Islam.

Umat Islam pun mencari-cari peradaban baru seperti apa yang harus bisa dibuat. Maka dari itu, muncul lah usulan dari Kiai Wahab Hasbullah untuk mendirikan NU sebagai solusi dari runtuhnya peradaban lama.

Namun, usulan tersebut tak langsung disambut. Sang guru dari Kiai Wahab, Kiai Haji Muhammad Hasyim Asy’ari meminta persetujuan kepada gurunya lagi, Kiai Muhammad Kholil Bangkalan. Dari situ, NU diberikan izin untuk didirikan.

“Keyakinan kita itu mendirikan NU untuk menyongsong peradaban baru karena belum ada yang tahu siapa yang menggantikan konstruksi lama,” jelas Gus Yahya, panggilan karib Yahya Staquf di sela-sela peluncuran buku ‘Perjuangan Besar Nahdlatul Ulama’ dikutip dari laman detik.com.

Selain itu, kata Gus Yahya, nama NU memiliki arti yang sangat mendalam, yakni kumpulan untuk merintis tanggapan terhadap perubahan peradaban yang diketuai oleh ulama.

“Gimana sikap Islam terhadap perubahan itu maka yang harus jawab adalah ulama. Makanya namanya Nahdlatul Ulama,” tegas dia.

Ia menjelaskan NU bertugas untuk mencari peradaban baru untuk umat Islam pasca runtuhnya Kekhalifahan Turki Usmani. Bahkan, saat ini NU disebut telah menjadi rujukan bagi umat Islam global.

“NU hari ini sudah mulai dilihat dunia sebagai rujukan yang masuk akal sebagai rujukan dunia, bahwa cita-cita NU mewujudkan peradaban baru yang lebih mulia, harmonis yang memiliki kesetaraan hak dan martabat,” tutur Gus Yahya.

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Check Also

Ratusan eks anggota NII Garut kembali baca dua kalimat syahadat dan ikrar setia kembali ke NKRI

Tobat, Ratusan Eks NII Garut Baca Syahadat Lagi dan Ikrar Setia Kepada NKRI

Garut – Ratusan eks pengikut Negara Islam Indonesia (NII) di Garut, Jawa Barat, melakukan pertobatan …

penceramah radikal

Jangan Heran Sudah Diprediksi Nabi, Sering Bikin Gaduh dengan Fatwa tanpa Ilmu

Terkadang kita susah membedakan antara ulama yang fasih ilmu fikih dengan hanya penceramah. Banyak pula …

escortescort