Pesantren Pandemi

Khutbah Jumat : Pentingnya Ilmu Bersanad

Khutbah I

اْلحَمْدُ للهِ اْلحَمْدُ للهِ الّذي هَدَانَا سُبُلَ السّلاَمِ، وَأَفْهَمَنَا بِشَرِيْعَةِ النَّبِيّ الكَريمِ، أَشْهَدُ أَنْ لَا اِلَهَ إِلَّا الله وَحْدَهُ لا شَرِيك لَه، ذُو اْلجَلالِ وَالإكْرام، وَأَشْهَدُ أَنّ سَيِّدَنَا وَنَبِيَّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسولُه، اللّهُمَّ صَلِّ و سَلِّمْ وَبارِكْ عَلَى سَيِّدِنا مُحَمّدٍ وَعَلَى الِه وَأصْحابِهِ وَالتَّابِعينَ بِإحْسانِ إلَى يَوْمِ الدِّين، أَمَّا بَعْدُ: فَيَاأيُّهَا الإِخْوَان، أوْصُيْكُمْ وَ نَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنْ، قَالَ اللهُ تَعَالىَ فِي اْلقُرْانِ اْلكَرِيمْ: أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الَّشيْطَانِ الرَّجِيْم، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا الله وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا، يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ الله وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا وقال تعالى يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ. 

Sidang jumat yang dirahmati Allah 

Marilah bersama-sama kita memanjatkan puja dan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan nikmat kesehatan dan marilah bersama-sama kita terus meningkatkan keimanan dan ketakwaan hanya kepada Allah Azza Wajalla. Sholawat serta salam semoga tetap tercurahkan kepada baginda nabi Muhammad Saw yang telah membawa kita dari zaman jahiliyah menuju zaman yang penuh dengan rahmat yaitu Addinul Islam. 

Sidang Jumat yang dirahmati Allah

Pada zaman sekarang, ilmu pengetahuan telah sedemikian maju dan berkembang, berbagai disiplin keilmuan telah menghantarkan kita pada gerbang kemajuan yang sangat luar biasa, salah satu contoh dari kemajuan ilmu pengetahuan yang kita nikmati sehari-hari adalah tidak ada lagi batasan waktu dan sekat antara satu individu, antara satu daerah bahkan antar negara, semua dapat terhubung melalui alat yang benama gadget. Kemajuan dibidang telekomunikasi juga dibarengi dengan kemudahan dalam mencari ilmu pengetahuan, berbagai disiplin keilmuan ada di internet. Tentu saja, kemudahan ini patut kita syukuri sebagai sebuah kenikmatan dari Allah SWT dan harus dipergunakan secara bijak. Namun demikian, mudahnya mencari ilmu di internet tentu juga mempunyai dampak, setidaknya ada dua hal yang harus menjadi perhatian. 

Pertama, Seseorang yang mencari ilmu di internet akan mempunyai kecenderungan memahami ilmu pengetahuan terutama ilmu agama secara instan, sehingga seseorang menjadi malas membaca buku-buku pengetahuan agama dari berbagai sumber yang akan menjadi rujukan dan pembanding dari berbagai pemikiran ulama, hal ini tentu akan memberikan peluang banyaknya salah paham hingga salah menginterpretasi makna dari ilmu agama itu sendiri.

Baca Juga:  Innalilahi Wainna ilaihi Rajiun, Prof. KH. Yunayar Ilyas Berpulang

Dampak yang kedua, seseorang yang hanya belajar secara otodidak, terlebih melalui internet tidak dapat berinteraksi dengan guru sehingga sanad keilmuannya tidak ada, selain itu dengan hanya belajar sendiri maka barokah seorang guru tidak dia dapatkan, tidak ada yang membimbing sehingga lebih cenderung menginterpretasikan makna secara tekstual yang tentu sangat berbahaya karena sangat mudah terbawa arus pemikiran yang keras. Maka kemudian disinilah pentingnya menuntut ilmu dengan langsung berguru kepada ulama yang alim, sesuai dengan hadist rasulullah : 

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda, “Barangsiapa menguraikan Al Qur’an dengan akal pikirannya sendiri dan merasa benar, maka sesungguhnya dia telah berbuat kesalahan”. (HR. Ahmad)

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Lalu bagaimana agar kita mendapatkan keberkahan dalam menuntut ilmu, sehingga tidak mudah terjerumus dalam pemikiran yang keras. Disinilah kemudian pentingnya kita belajar kepada guru secara langsung, guru yang mempunyai ketersambungan sanad keilmuan hingga Rasulullah, yang akan membimbing kita menjadi manusia yang penyayang, pengasih dan moderat dalam berpikir. Selain itu, menjadi santri di Pondok Pesantren yang telah terbukti mengajarkan ahklaqul karimah, mengajarkan pemahaman keilmuan yang kaffah serta moderat dalam berperilaku dapat menjadi pilihan, karena di pondok pesantren berbagai ilmu dikaji secara tuntas dibawah bimbingan seorang ustadz maupun kiai yang setiap hari selalu memperhatikan perkembangan santri baik secara lahirnya dan batiniahnya. Belajar dipondok pesantren juga mempunyai kelebihan yaitu sanad keilmuan yang telah jelas dan dapat dilacak dari kiai hingga bersambung ke Rasulullah. Maka sanad merupakan bagian terpenting dalam agama Islam. Kemurnian ajaran agama Islam dapat terjaga melalui sanad keilmuan dari seorang guru ke guru, dan munculnya faham-faham menyimpang yang dapat menyesatkan umat Islam sangat kecil kemungkinannya untuk tidak terdeteksi. Dan sanad inilah yang tidak dimiliki selain Ahlus sunnah waljama’ah.

Baca Juga:  Khutbah Jumat: Menyambut Lailatul Qadar

Allah SWT berfirman sangatlah jelas dalam Al-Quran sebagai berikut : 

قُلْ أَرَءَيْتُم مَّا تَدْعُونَ مِن دُونِ ٱللَّهِ أَرُونِى مَاذَا خَلَقُوا۟ مِنَ ٱلْأَرْضِ أَمْ لَهُمْ شِرْكٌ فِى ٱلسَّمَٰوَٰتِ ۖ ٱئْتُونِى بِكِتَٰبٍ مِّن قَبْلِ هَٰذَآ أَوْ أَثَٰرَةٍ مِّنْ عِلْمٍ إِن كُنتُمْ صَٰدِقِينَ 

Artinya : Katakanlah: “Terangkanlah kepadaku tentang apa yang kamu sembah selain Allah; perlihatkan kepada-Ku apakah yang telah mereka ciptakan dari bumi ini atau adakah mereka berserikat (dengan Allah) dalam (penciptaan) langit? Bawalah kepada-Ku Kitab yang sebelum (Al Quran) ini atau peninggalan dari pengetahuan (orang-orang dahulu), jika kamu adalah orang-orang yang benar” (QS. Al-Ahqaf :04)

Terkait dengan pentingnya ketersambungan sanad ini,Abdullah bin Mubarak, salah satu murid Imam Malik berkata :

الاسناد من الدين ولولا الاسناد لقال من شاء ماشاء

“ Isnad /sanad merupakan bagian dari agama, dan apabila tidak ada sanad maka orang akan seenaknya mengatakan apa yang ingin ia katakan“.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Maka dengan demikian, mencari ilmu langsung kepada kiai atau dengan menuntut ilmu di Pondok pesantren menjadi penting agar ilmu agama yang dipelajari dapat menjadikan kita sebagai manusia yang berahlaqul karimah serta benar-benar mampu mengaplikan ilmu secara baik, oleh karena itulah marilah kita memondokkan anak-anak kita agar tidak hanya bermain gadget, marilah kita menuntut ilmu kepada kiai, habaib agar kita tidak mejadi orang yang bodoh, sehingga kita tidak termasuk kedalam golongan orang yang disebut dalam Al-Quran sebagai berikut : 

أَفَمَنْيَعْلَمُأَنَّمَاأُنْزِلَإِلَيْكَمِنْرَبِّكَالْحَقُّكَمَنْهُوَأَعْمَىٰۚإِنَّمَايَتَذَكَّرُأُولُوالْأَلْبَابِ 

Artinya: Adakah orang yang mengetahui bahwasanya apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu itu benar sama dengan orang yang buta? Hanyalah orang-orang yang berakal saja yang dapat mengambil pelajaran (QS : Ar-Ra’d: 19). 

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Semoga kita semua termasuk orang-orang yang memiliki umur yang diberkati Allah subhanu wata’la. sehingga kita dapat memanfaatkan umur kita dengan sebaik-baiknya dan dapat menjalankan tuntunan Nabi Muhammad saw yang setiap harinya memohon ampun dan perlndungan Allah SWT.

Baca Juga:  Memakanai Pemilu 2019 sebagai Ajang Fastabhiqul Khoirat

جَعَلَنااللهُوَإيَّاكممِنَالفَائِزِينالآمِنِين،وَأدْخَلَنَاوإِيَّاكمفِيزُمْرَةِعِبَادِهِالمُؤْمِنِيْنَ : أعُوذُبِاللهِمِنَالشَّيْطانِالرَّجِيمْ،بِسْمِاللهِالرَّحْمانِالرَّحِيمْ: يَاأَيُّهَاالَّذِينَآمَنُوااتَّقُوااللَّهَوَقُولُواقَوْلًاسَدِيدًا 

باَرَكَاللهُلِيْوَلكمْفِيالقُرْآنِالعَظِيْمِ،وَنَفَعَنِيْوَإِيّاكُمْبِالآياتِوذِكْرِالحَكِيْمِ. إنّهُتَعاَلَىجَوّادٌكَرِيْمٌمَلِكٌبَرٌّرَؤُوْفٌرَحِيْمٌ

Khutbah II

الْحَمْدُللهِعَلىَإِحْسَانِهِوَالشُّكْرُلَهُعَلىَتَوْفِيْقِهِوَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُأَنْلاَاِلَهَإِلاَّاللهُوَاللهُوَحْدَهُلاَشَرِيْكَلَهُوَأَشْهَدُأنَّسَيِّدَنَامُحَمَّدًاعَبْدُهُوَرَسُوْلُهُالدَّاعِىإلىَرِضْوَانِهِ. اللهُمَّصَلِّعَلَىسَيِّدِنَامُحَمَّدٍوِعَلَىاَلِهِوَأَصْحَابِهِوَسَلِّمْتَسْلِيْمًاكِثيْرًا

أَمَّابَعْدُفَياَاَيُّهَاالنَّاسُاِتَّقُوااللهَفِيْمَاأَمَرَوَانْتَهُوْاعَمَّانَهَىوَاعْلَمُوْاأَنَّاللهَأَمَرَكُمْبِأَمْرٍبَدَأَفِيْهِبِنَفْسِهِوَثَـنَىبِمَلآئِكَتِهِبِقُدْسِهِوَقَالَتَعاَلَىإِنَّاللهَوَمَلآئِكَتَهُيُصَلُّوْنَعَلىَالنَّبِىيآاَيُّهَاالَّذِيْنَآمَنُوْاصَلُّوْاعَلَيْهِوَسَلِّمُوْاتَسْلِيْمًا. اللهُمَّصَلِّعَلَىسَيِّدِنَامُحَمَّدٍصَلَّىاللهُعَلَيْهِوَسَلِّمْوَعَلَىآلِسَيِّدِناَمُحَمَّدٍوَعَلَىاَنْبِيآئِكَوَرُسُلِكَوَمَلآئِكَةِاْلمُقَرَّبِيْنَوَارْضَاللّهُمَّعَنِاْلخُلَفَاءِالرَّاشِدِيْنَأَبِىبَكْرٍوَعُمَروَعُثْمَانوَعَلِىوَعَنْبَقِيَّةِالصَّحَابَةِوَالتَّابِعِيْنَوَتَابِعِيالتَّابِعِيْنَلَهُمْبِاِحْسَانٍاِلَىيَوْمِالدِّيْنِوَارْضَعَنَّامَعَهُمْبِرَحْمَتِكَيَاأَرْحَمَالرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّاغْفِرْلِلْمُؤْمِنِيْنَوَاْلمُؤْمِنَاتِوَاْلمُسْلِمِيْنَوَاْلمُسْلِمَاتِاَلاَحْيآءُمِنْهُمْوَاْلاَمْوَاتِاللهُمَّأَعِزَّاْلإِسْلاَمَوَاْلمُسْلِمِيْنَوَأَذِلَّالشِّرْكَوَاْلمُشْرِكِيْنَوَانْصُرْعِبَادَكَاْلمُوَحِّدِيَّةَوَانْصُرْمَنْنَصَرَالدِّيْنَوَاخْذُلْمَنْخَذَلَاْلمُسْلِمِيْنَوَدَمِّرْأَعْدَاءَالدِّيْنِوَاعْلِكَلِمَاتِكَإِلَىيَوْمَالدِّيْنِ. اللهُمَّادْفَعْعَنَّااْلبَلاَءَوَاْلوَبَاءَوَالزَّلاَزِلَوَاْلمِحَنَوَسُوْءَاْلفِتْنَةِوَاْلمِحَنَمَاظَهَرَمِنْهَاوَمَابَطَنَعَنْبَلَدِنَااِنْدُونِيْسِيَّاخآصَّةًوَسَائِرِاْلبُلْدَانِاْلمُسْلِمِيْنَعآمَّةًيَارَبَّاْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَاآتِناَفِىالدُّنْيَاحَسَنَةًوَفِىاْلآخِرَةِحَسَنَةًوَقِنَاعَذَابَالنَّارِ. رَبَّنَاظَلَمْنَااَنْفُسَنَاوَاإنْلَمْتَغْفِرْلَنَاوَتَرْحَمْنَالَنَكُوْنَنَّمِنَاْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! إِنَّاللهَيَأْمُرُنَابِاْلعَدْلِوَاْلإِحْسَانِوَإِيْتآءِذِياْلقُرْبىَوَيَنْهَىعَنِاْلفَحْشآءِوَاْلمُنْكَرِوَاْلبَغْييَعِظُكُمْلَعَلَّكُمْتَذَكَّرُوْنَوَاذْكُرُوااللهَاْلعَظِيْمَيَذْكُرْكُمْوَاشْكُرُوْهُعَلىَنِعَمِهِيَزِدْكُمْوَلَذِكْرُاللهِأَكْبَرْ

Bagikan Artikel

About redaksi

Avatar