Milisi Wolverine Watchmen
Milisi Wolverine Watchmen

Bukan Lagi Kelompok Agama, Ini Ancaman Terorisme Baru yang Lebih Berbahaya

Jakarta – Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Antonio Guterres mengatakan pandemi virus corona (Covid-19) berdampak sangat luar biasa. Tidak hanya soal ekonomi namun hampir seluruh sektor kehidupan manusia, termasuk ancaman terorisme.

Dilansir dari theconversation.com via laman sosok.id, Sabtu (24/10/2020), Antonio Guterres memperingatkan bahwa pandemi Covid-19 dapat mengancam perdamaian dan keamanan global.

Jika krisis kesehatan tidak dikelola secara efektif, ia khawatir ada beberapa konsekuensi yang terjadi. Salah satunya memberikan kesempatan bagi supremasi kulit putih, ekstremis sayap kanan, dan lainnya untuk mempromosikan perpecahan, kerusuhan sosial, dan bahkan kekerasan untuk mencapai tujuan mereka.

Pada awal Oktober 2020, kurang dari sebulan sebelum pemilihan federal Amerika Serikat, FBI menggagalkan dugaan plot terorisme oleh ekstremis sayap kanan untuk menculik gubernur Michigan, menyerbu gedung ibu kota negara bagian, dan melakukan tindakan kekerasan terhadap penegak hukum.

Tujuan mereka, menurut dokumen pengadilan, adalah untuk memulai “perang saudara yang menyebabkan keruntuhan masyarakat”. Hingga saat ini, 14 pria telah ditangkap atas tuduhan terorisme dan kejahatan terkait lainnya.

Beberapa dari mereka terkait dengan Wolverine Watchmen, sebuah kelompok tipe milisi di Michigan yang mendukung pandangan anti-pemerintah dan anti-penegakan hukum.

FBI baru-baru ini memberi tahu para senator AS tentang kekhawatiran yang berkembang dari ekstremis kekerasan dalam rumah tangga, kelompok yang tujuan ideologisnya untuk melakukan kekerasan berasal dari pengaruh domestik.

Komposisi dari banyak organisasi ini adalah kelompok teror sayap kanan yang keluhannya berakar pada rasisme, kebencian terhadap wanita, sentimen anti-LGBTQ, Islamofobia, dan persepsi tentang pemerintah yang berlebihan.

Mengingat banyaknya keluhan, kelompok-kelompok ini didefinisikan sebagai kelompok yang kompleks, dengan sudut pandang yang tumpang tindih dari individu yang berpikiran sama yang menganjurkan ideologi yang berbeda tetapi terkait.

Baca Juga:  Pembahasan Khilafah dan Radikalisme Masih Trending, MUI Bahas Pengarusutamaan Konten Produktif di Medsos

Menurut Database Terorisme Global Universitas Maryland, ada 310 serangan teroris yang mengakibatkan 316 kematian (tidak termasuk pelaku) di Amerika Serikat saja dari 2015 hingga 2019. Sebagian besar adalah ekstremis sayap kanan, termasuk nasionalis kulit putih dan anggota gerakan sayap kanan lainnya.

Komite Kontraterorisme Dewan Keamanan PBB mengatakan ada peningkatan 320 persen dalam terorisme sayap kanan secara global dalam lima tahun sebelum 2020. Serangan teroris baru-baru ini di Selandia Baru (2019), Jerman (2019) dan Norwegia (2019) adalah indikator dari tren ini. Pusat Penelitian Ekstremisme di Universitas Oslo melaporkan bahwa Spanyol dan Yunani sedang tumbuh subur bagi terorisme dan kekerasan sayap kanan.

Bagikan Artikel

About redaksi

Avatar