Screen Shot 2020 09 27 at 10.20.10 AM
Screen Shot 2020 09 27 at 10.20.10 AM

Ciptakan Pesantren Bebas Covid- 19, Surabaya Lakukan Pemeriksaan Swab-test

Surabaya – Demi memutus penyebaran virus Corona di Surabaya, Pemerintah Kota Surabaya menggelar pemeriksaan diberbagai tempat, mulai dari pasar, terminal hingga pemukiman warga. Pemeriksaan terus dilakukan hingga menyasar beberapa Pondok Pesantren yang berada di wilayah Surabaya.

Pondok Pesantren yang dihuni oleh puluhan bahkan bisa sampai ribuan santri sangat rentan terhadap penularan virus Corona, oleh karena itulah Pemerintah Kota Surabaya memberikan perhatian khusus agar Ponpes benar-benar bersih dari virus Corona.

“Sampai hari ini memang masih tiga ponpes dan ini akan terus kita lanjutkan ke ponpes lainnya supaya Surabaya benar-benar terbebas dari COVID-19,” kata Kepala Badan Penanggulangan Bencana dan Perlindungan Masyarakat Kota Surabaya Irvan Widyanto di Surabaya, seperti dikutip dari laman antaranews.com Minggu (27/9).

Pemeriksaan sampel usap hidung dan tenggorokan untuk mendeteksi penularan virus corona tipe baru dilakukan pada 55 santri dan pengurus pesantren serta lima warga di Pondok Pesantren Sunan Kali Jaga di Kecamatan Sukomanunggal pada Kamis (24/9).

Pada Jumat (25/9) pemeriksaan dilakukan pada 29 santri dan pengurus pesantren di Pondok Pesantren Muhammadiyah Putat Jaya dan pada Sabtu (26/9) pemeriksaan dilakukan pada 50 santri dan pengasuh santri di Ponpes PPTQ Kids Darul Qur’an Jalan Tenggilis Mejoyo.

Irvan mengatakan bahwa pemeriksaan dilakukan di pondok-pondok pesantren untuk menekan risiko penularan COVID-19 di lingkungan pesantren, yang penghuninya berasal dari berbagai daerah.

“Keselamatan dan kesehatan warga adalah hukum tertinggi, ini semata-mata untuk melindungi warga, terutama yang ada di lingkungan ponpes,” kata dia.

Dia juga menekankan pentingnya para pengurus pondok pesantren dan pengasuh santri memastikan protokol kesehatan dijalankan dalam setiap kegiatan di lingkungan pesantren.

“Vaksin terbaik saat ini adalah perubahan perilaku individu, keluarga, sampai dengan masyarakat dengan membiasakan yang tidak biasa,” ujarnya.

Bagikan Artikel ini:
Baca Juga:  Januari-September 255 Orang Resmi Menjadi Mualaf di Brunai Darussalam

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

Pengumuman Muktamar ke NU kembali digelar ke jadwal awal Desember

PPKM Level 3 Nataru Batal, Muktamar ke-34 NU Digelar Sesuai Jadwal Semula

Jakarta – Muktamar ke-34 Nahdlatul Ulama (NU) akhirnya akan digelar sesuai jadwal semula, 23-25 Desember …

3 1

Mualaf Koh Asen, Hidayah Hadir Melalui Buku Seputar Alam Gaib

Jakarta — Allah SWT memberikan hidayah berupa Islam kepada siapa saja yang dikehendaki, karena Allah …