Khutbah Jumat : Bersabar dan Ikhtiar dalam Menghadapi Ujian Virus Corona

0
3908
ujian virus corona

Khutbah I

اْلحَمْدُ للهِ اْلحَمْدُ للهِ الّذي هَدَانَا سُبُلَ السّلاَمِ، وَأَفْهَمَنَا بِشَرِيْعَةِ النَّبِيّ الكَريمِ، أَشْهَدُ أَنْ لَاالَهَ إِلَّا الله وَحْدَهُ لا شَرِيك لَه، ذُو اْلجَلالِ وَالإكْرام، وَأَشْهَدُ أَنّ سَيِّدَنَا وَنَبِيَّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسولُه، اللّهُمَّ صَلِّ و سَلِّمْ وَبارِكْ عَلَى سَيِّدِنا مُحَمّدٍ وَعَلَى الِه وَأصْحابِهِ وَالتَّابِعينَ بِإحْسانِ إلَى يَوْمِ الدِّين، أَمَّا بَعْدُ: فَيَاأيُّهَا الإِخْوَان، أوْصُيْكُمْ وَ نَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنْ، قَالَ اللهُ تَعَالىَ فِي اْلقُرْانِ اْلكَرِيمْ: أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الَّشيْطَانِ الرَّجِيْم، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا الله وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا، يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ الله وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا وقال تعالى يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Marilah bersama-sama kita memanjatkan puja dan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan kita nikmat kesehatan, nikmat kesanggupan untuk menjalankan ibadah sholat jumat dan marilah bersama-sama kita terus meningkatkan keimanan dan ketakwaan hanya kepada Allah Azza Wajalla. Sholawat serta salam kita curahkan kepada baginda nabi Muhammad Saw yang telah membawa kita sekalian dari zaman jahiliyah menuju zaman yang penuh dengan rahmat yaitu Addinul Islam.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Saat ini dunia sedang dilanda oleh sebuah wabah penyakit yang bernama Virus Corona atau yang kemudian dikenal juga dengan nama COVID-19. Wabah ini telah menyebar di semua negara, bahkan berita terbaru yang kita dapatkan negara Italia telah lock down akibat tingginya orang yang terkena virus Corona.

Di belahan negara Islam lainya juga tidak luput dari sebaran virus corona. Qatar, Iran, Eni Emirat Arab (UEA), Saudi Arabia dan juga di negara kita yang tercinta ini,  telah ada yang terjangkiti oleh virus corona. Tentu saja, semua yang terjadi harus kita sikapi dengan arif dan bijaksana, tidak perlu panik yang berlebihan namun juga tidak boleh menganggap sepele persoalan virus corona tersebut.

Wabah penyakit juga pernah terjadi pada zaman Rasulullah, sehingga Rasulullah memberikan tuntunan dalam menghadapi sebaran wabah atau virus, sebagaimana dalam hadist yang berbunyi :

إِذَا سَمِعْتُمْ بِالطَّاعُونِ بِأَرْضٍ فَلاَ تَدْخُلُوهَا، وَإِذَا وَقَعَ بِأَرْضٍ وَأَنْتُمْ بِهَا فَلاَ تَخْرُجُوا مِنْهَا

Artinya: “Jika kamu mendengar wabah di suatu wilayah, maka janganlah kalian memasukinya. Tapi jika terjadi wabah di tempat kamu berada, maka jangan tinggalkan tempat itu.” (HR Bukhari)

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Virus atau wabah penyakit, bukanlah sebuah azab dari Allah SWT, tetapi lebih merupakan sebuah ujian atas keimanan kita sebagai seorang hamba. Oleh karenanya para pendakwah, para cendikia tidaklah patut untuk menyebarkan berita atau berfatwa yang bukan keahliannya.

Ujian virus corona tidaklah arif dimaknai sebagai azab karena semua orang dari latar belakang berbeda mengalaminya. Virus corona sebagai ujian bukan pula dimaknai serampangan sebagai tentara Allah yang menghukumi yang tidak beriman. Semua orang bisa berpotensi terpapar virus ini.

Jangan pula menebar ketakutan kepada masyarakat yang akan membuat kekacauan sehingga stabilitas negara menjadi terganggu. Justeru yang harus dilakukan adalah memberikan penguatan atau literasi untuk menghadapi ujian tersebut baik dari segi pengetahuan terkait virus maupun yang lebih penting adalah penguatan dalam aspek spritual.

Sebaran virus juga merupakan ujian yang wajib kita hadapi dengan mempertebal keimanan dan ketakwaan kepada Allah. Oleh karena itulah, orang-orang yang mendapatkan ujian dan kesusahan hendaknyalah tidak terlena dalam kesedihan yang mendalam atau justru membuat kita semakin jauh dari Allah SWT. Dan cobaan dari Allah jika seorang hamba bersabar maka Allah akan memberikan ganjaran atau derajat yang lebih baik.

Sebagaimana firman Allah SWT dalam surah al – Baqarah ayat 106 :

مِّنَ الۡاَمۡوَالِ وَالۡاَنۡفُسِ وَالثَّمَرٰتِؕ وَبَشِّرِ الصّٰبِرِيۡن﴾ الَّذِيۡنَ اِذَآ اَصَابَتۡهُمۡ مُّصِيۡبَةٌ  ۙ قَالُوۡٓا اِنَّا لِلّٰهِ وَاِنَّـآ اِلَيۡهِ رٰجِعُوۡنَ‏ 

Dan sungguh akan kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar, (yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mngucapkan “Innalillahi wa inna ilahi raaji’uun” Sesungguhnya kami adalah milik Allah dan kepada-Nya kami kembali (QS. Al – Baqarah : 155 – 156).

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Ayat tersebut sangatlah tepat untuk menggambarkan situasi yang terjadi sekarang ini, di mana cobaan yang Allah berikan berupa rasa kawatir, terjadinya lonjakan kebutuhan serta berkurangnya ketersediaan masker hingga hand Sanitaizer.

Namun kita harus menyakini bahwa di balik semua yang terjadi jika terus bersabar dan menambah ketakwaan maka pada Akhirnya Allah akan memberikan yang terbaik untuk kita sekalian, karena segala sesuatu yang terjadi pasti atas kehendak Allah SWT.

Bersabar merupakan satu hal yang harus menjadi pegangan dan kita yang harus diamalkan secara terus menerus dalam kehidupan sehari-hari. Karena orang yang sabar dan tabah dalam menerima cobaan niscaya Allah akan berikan kesuksesan.

Dalam firmanya Allah telah menegaskan bahwa cobaan yang diberikan tidak melebihi kemampuan hambanya dalam surah al-a’raf ayat 42 :

وَالَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَا نُكَلِّفُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا أُولَٰئِكَ أَصْحَابُ الْجَنَّةِ ۖ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ

dan orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal-amal yang saleh, Kami tidak memikulkan kewajiban kepada diri seseorang melainkan sekedar kesanggupannya, mereka itulah penghuni-penghuni surga; mereka kekal di dalamnya. (QS. Al-a’raf : 42)

Berdasarkan firman Allah SWT di atas maka jelaslah bahwa setiap ujian atau cobaan yang diberikan tentu dapat kita atasi jika kita bertawakkal kepada Allah SWT. Dalam sebuah hadist yang diriwayatkan oleh Ali radiallahu’anhu mengklasifikasikan sabar dalam tiga kategori sebagai berikut :

Sabar itu ada tiga macam; sabar ketika mendapat musibah, sabar untuk melakukan keta’atan dan sabar untuk tidak berbuat maksiat. Maka barangsiapa bersabar ketika mendapat musibah, niscaya Allah menuliskan baginya tiga ratus derajat yang jarak antara dua derajat adalah seperti jarak antara langit dan bumi. Dan barangsiapa bersabar untuk melakukan keta’atan maka Allah menuliskan baginya enam ratus derajat yang jarak antara dua derajat seperti jarak antara batas bumi yang teratas sampai keujung bumi yang ketujuh. Dan barangsiapa yang bersabar atas maksiat, maka Allah menuliskan baginya sembilan ratus derajat yang jarak antara dua derajat adalah seperti jarak antara batas bumi sampai ujung Arsy’. (Hadist diriwayatkan oleh sahabat Ali radiallahu’anhu).

Jika kita meresapi secara baik, firman Allah SWT dan hadist dari Rasulullah, niscaya kita akan menemukan  bahwa Allah SWT begitu besar kasih sayangnya, sehingga ketika berhasil melalui ujian dengan penuh kesabaran dan memaknainya sebagai ujian sehingga bersykur sorga Allah telah menanti untuk dimasuki.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Marilah selalu kita berusaha untuk belajar bersabar atas segala bentuk cobaan ataupun ujian yang kita hadapi dan hendaknyalah kita selalu berbaik sangka kepada Allah sehingga setiap cobaan yang diberikan kita akan menerimanya sebagai bentuk kasih sayang Allah.

Dengan demikian kita akan selalu bersyukur terhadap segala ketentuan dan kehendak Allah SWT. Semoga kita semua termasuk orang-orang yang diberikan usia berkah  yang diberkati Allah subhanu wata’la sehingga kita dapat memanfaatkan umur kita dengan sebaik-baiknya dan dapat menjalankan tuntunan Nabi Muhammad saw yang setiap harinya memohon ampun dan perlndungan Allah SWT.

“Seandainya kalian bertawakal pada Allah dengan tawakal yang sebenarnya, maka sungguh Dia akan melimpahkan rezki kepada kalian, sebagaimana Dia melimpahkan rezki kepada burung yang pergi (mencari makan) di pagi hari dalam keadaan lapar dan kembali sore harinya dalam keadaan kenyang.” (HR. at-Tirmidzi)

جَعَلَنا اللهُ وَإيَّاكم مِنَ الفَائِزِين الآمِنِين، وَأدْخَلَنَا وإِيَّاكم فِي زُمْرَةِ عِبَادِهِ المُؤْمِنِيْنَ : أعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطانِ الرَّجِيمْ، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمانِ الرَّحِيمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا

باَرَكَ اللهُ لِيْ وَلكمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيّاكُمْ بِالآياتِ وذِكْرِ الحَكِيْمِ. إنّهُ تَعاَلَى جَوّادٌ كَرِيْمٌ مَلِكٌ بَرٌّ رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ

Khutbah II

الْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا

أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَىيَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ