Khutbah I

اْلحَمْدُ للهِ اْلحَمْدُ للهِ الّذي هَدَانَا سُبُلَ السّلاَمِ، وَأَفْهَمَنَا بِشَرِيْعَةِ النَّبِيّ الكَريمِ، أَشْهَدُ أَنْ لَا اِلَهَ إِلَّا الله وَحْدَهُ لا شَرِيك لَه، ذُو اْلجَلالِ وَالإكْرام، وَأَشْهَدُ أَنّ سَيِّدَنَا وَنَبِيَّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسولُه، اللّهُمَّ صَلِّ و سَلِّمْ وَبارِكْ عَلَى سَيِّدِنا مُحَمّدٍ وَعَلَى الِه وَأصْحابِهِ وَالتَّابِعينَ بِإحْسانِ إلَى يَوْمِ الدِّين، أَمَّا بَعْدُ: فَيَاأيُّهَا الإِخْوَان، أوْصُيْكُمْ وَ نَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنْ، قَالَ اللهُ تَعَالىَ فِي اْلقُرْانِ اْلكَرِيمْ: أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الَّشيْطَانِ الرَّجِيْم، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا الله وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا، يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ الله وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا وقال تعالى يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Marilah bersama-sama kita meningkatkan ketakwaan kepada Allah SWT yang telah memberikan kita nikmat kesehatan, shalawat serta salam semoga tetap tercurahkan kepada Baginda Nabi Muhammad saw yang telah membawa kita dari zaman kegelapan menuju zaman yang terang benderang yaitu addinul Islam.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Alhamdulillah, kita panjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan kita semua kesempatan untuk berjumpa dengan bulan mulia, bulan yang penuh berkah dan ampunan yaitu bulan Ramadhan. Pada bulan inilah semua rahmat Allah tercurahkan bagi hambanya yang mau mendekatkan diri kepada Allah SWT melalui peningkatan ibadah baik yang wajib maupun yang sunnah.

Puasa pada bulan Ramadhan, bukanlah sekedar menahan rasa haus dan dahaga. Namun, sejatinya puasa pada bulan Ramadhan adalah untuk meningkatkan ketakwaan kepada Allah SWT dan menjadi manusia seutuhnya dengan lebih mengendepankan nilai-nilai hablumminallah dan hablumminannas.

Berpuasa, tidak hanya diwajibkan kepada kaum Nabi Muhammad Saw, namun umat-umat nabi sebelumnya juga telah diwajibkan berpuasa, sebagaimana firman Allah SWT dalam surah Al- Baqarah sebagai berikut :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

Artinya : “Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa, (QS. Al-Baqarah : 183).

Sidang Jumat yang dirahmati Allah

Puasa Ramadhan tahun ini, tentulah terasa berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya. Pada tahun ini, Allah SWT sedang memberikan ujian yang lebih kepada kita sebagai hambanNya, ujian berupa wabah penyakit virus Corona. Musibah ini bukan hanya melanda Indonesia, namun juga melanda hampir seluruh dunia.

Bahkan dengan adanya wabah virus corona, Ka’bah yang merupakan kiblat umat muslim seluruh dunia juga ditutup untuk sementara guna menghindari penyebaran virus corona. Tentu saja, dengan adanya wabah virus corona, sudah sepantasnyalah kita semakin mendekatkan diri kepada Allah SWT dengan juga mengikuti berbagai panduan dari para ulama terkait ibadah di tengah pandemi corona dan protokol kesehatan yang telah ditetapkan oleh pemerintah agar kita semua terhindar dari wabah corona.

Di tengah pandemi virus seperti sekarang ini, kita tentu tidak ingin nilai ibadah puasa berkurang. Namun, justru harus semakin meningkat. Oleh karenanya, kita dapat menerapkan langkah-langkah sebagai berikut untuk meraih berkah dan magfirah dari Allah SWT.

Pertama, pada puasa bulan Ramadhan kali ini, kita harus semakin meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT, karena memang sejatinya ibadah puasa Ramadhan selain menjadi kewajiban namun  juga merupakan peluang yang diberikan oleh Allah kepada hambanya untuk semakin dekat dan memperbaiki kualitas keimanan, sebagaimana firman Allah SWT yang telah disebutkan pada surah Al-Baqarah ayat 183 :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

Artinya : “Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa, (QS. Al-Baqarah : 183)

Kedua, puasa di masa pandemi virus corona seperti sekarang ini, dibutuhkan keistiqomahan dalam menjalankan ibadah sebagai sarana memohon kepada Allah SWT agar segera mengangkat wabah virus corona.

Ketiga, puasa selain menahan rasa lapar dan haus juga harus menahan segala macam godaan nafsu buruk yang akan menjerumuskan dalam lembah kenistaan. Dengan adanya pemberlakukan social distancing di masa pandemi corona, tentu saja kita semakin mudah untuk terhindar dari berbagai macam maksiat, baik maksiat yang kecil tanpa disengaja maupun maksiat yang besar nauzubillahimindzalik.

PeringatanNabi Muhammad Saw untuk pelaku maksiat pada bulan Ramadhan sangatlah keras, sebagaimana dikatakan dalam Hadist berikut, dari Abu Hurairah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ لَمْ يَدَعْ قَوْلَ الزُّورِ وَالْعَمَلَ بِهِ فَلَيْسَ لِلَّهِ حَاجَةٌ فِى أَنْ يَدَعَ طَعَامَهُ وَشَرَابَهُ

Artinya “Barangsiapa yang tidak meninggalkan perkataan dusta malah mengamalkannya, maka Allah tidak butuh dari rasa lapar dan haus yang dia tahan.” (HR. Bukhari no. 1903)

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Langkah keempat adalah melatih kepedulian sosial. Penyebaran virus corona yang hingga hari ini belum dapat dijinakkan membuat sebagian dari saudara kita mengalami dampak yang cukup serius. Banyak dari saudara kita yang kehilangan pekerjaan hingga tidak dapat memberikan nafkah kepada keluarga seperti biasanya.

Maka momentum bulan Ramadhan inilah saatnya kita memberikan kepedulian yang lebih kepada saudara-saudara kita yang sedang membutuhkan, karena pada bulan Ramadhan juga memang sangat dianjurkan untuk memperbanyak sedekah serta amalan-amalan lainya, sebagaimana hadits:

‏إن الله تعالى جواد يحب الجود ويحب معالي الأخلاق ويكره سفسافها

“Sesungguhnya Allah Ta’ala itu Maha Memberi, Ia mencintai kedermawanan serta akhlak yang mulia, Ia membenci akhlak yang buruk.” (HR. Al Baihaqi, di shahihkan Al Albani dalam Shahihul Jami’, 1744)

Dalam hadist yang lain disebutkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

والصدقة تطفىء الخطيئة كما تطفىء الماء النار

Artinya : “Sedekah dapat menghapus dosa sebagaimana air memadamkan api.” (HR. Tirmidzi, di shahihkan Al Albani dalam Shahih At Tirmidzi, 614)

Sedemikian dahsyatnya ganjaran bagi orang yang bersedekah, maka marilah pada momentum bulan ramadhan yang baik ini, ditengah suasana wabah virus corona, kita tingkatkan rasa empati sebagai bentuk kepedulian sosial untuk bersama-sama saling bahu membahu sehingga kehidupan dapat berjalan normal seperti sedia kala.

Selanjutnya adalah menjaga silaturrahim. Tentu saja, dengan adanya wabah corona dan pemberlakuan sosial distancing menjadikan kita harus menjaga jarak. Namun, silaturrahim masih dapat kita jalin dengan menggunakan sarana media sosial.

Janganlah justru media sosial kita gunakan untuk menyebarkan ujaran kebencian, adu domba dan hoax yang justru akan menjadikan puasa kita tak bermakna. Sungguh Allah SWT sangat tidak suka terhadap orang yang memutuskan tali silaturrahim sebagaimana firman Allah SWT dalam surah al-hujurat ayat 13 yang berbunyi :

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَىٰ وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا ۚ إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ

Artinya : “Hai manusia, sesungguhnya kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling takwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha mengetahui lagi Maha mengenal” (QS. Al Hujurat : 13)

Sidang Jumat yang dirahmati Allah

Semoga wabah virus corona segera berlalu, sehingga kita semua dapat kembali menjalankan ibadah seperti biasanya, kembali berbau di masjid-masjid, surau maupun majlis pengajian yang biasanya digelar diberbagai tempat. kita wajib tetap harus optimis bahwa wabah virus corona hanyalah merupakan ujian yang diberikan oleh Allah SWT untuk meningkatkan keimanan dan ketakwaan hambanya.

“Allah tidak menjanjikan langit selalu cerah, Allah tidak menjanjikan lautan selalu pasang, tapi yang Allah janjikan :

فَإِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا

إِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا

Artinya : “Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan”. (QS. Al-Insyirah : 5-6).

Insya Allah virus corona akan segera berlalu dan Allah akan memberikan keberkahan bagi seluruh alam. 

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Semoga kita semua termasuk orang-orang yang memiliki umur yang diberkati Allah subhanu wata’la. sehingga kita dapat memanfaatkan umur kita dengan sebaik-baiknya dan dapat menjalankan tuntunan Nabi Muhammad saw yang setiap harinya memohon ampun dan perlindungan Allah SWT.

جَعَلَنا اللهُ وَإيَّاكم مِنَ الفَائِزِين الآمِنِين، وَأدْخَلَنَا وإِيَّاكم فِي زُمْرَةِ عِبَادِه المُؤْمِنِيْنَ : أعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطانِ الرَّجِيمْ، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمانِ الرَّحِيمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا

باَرَكَ اللهُ لِيْ وَلكمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيّاكُمْ بِالآياتِ وذِكْرِ الحَكِيْمِ. إنّهُ تَعاَلَى جَوّادٌ كَرِيْمٌ مَلِكٌ بَرٌّ رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ

Khutbah II

الْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا

أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِالصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَىيَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ

اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ

 النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.