malam nisfu sya'ban
malam nisfu syaban

Khutbah Jumat – Meningkatkan Amal dan Takwa Di Bulan Sya’ban Menuju Ridha Allah

Khutbah I

اْلحَمْدُ للهِ اْلحَمْدُ للهِ الّذي هَدَانَا سُبُلَ السّلاَمِ، وَأَفْهَمَنَا بِشَرِيْعَةِ النَّبِيّ الكَريمِ، أَشْهَدُ أَنْ لَا اِلَهَ إِلَّا الله وَحْدَهُ لا شَرِيك لَه، ذُو اْلجَلالِ وَالإكْرام، وَأَشْهَدُ أَنّ سَيِّدَنَا وَنَبِيَّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسولُه، اللّهُمَّ صَلِّ و سَلِّمْ وَبارِكْ عَلَى سَيِّدِنا مُحَمّدٍ وَعَلَى الِه وَأصْحابِهِ وَالتَّابِعينَ بِإحْسانِ إلَى يَوْمِ الدِّين، أَمَّا بَعْدُ: فَيَاأيُّهَا الإِخْوَان، أوْصُيْكُمْ وَ نَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنْ، قَالَ اللهُ تَعَالىَ فِي اْلقُرْانِ اْلكَرِيمْ: أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الَّشيْطَانِ الرَّجِيْم، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا الله وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا، يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ الله وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا وقال تعالى يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Marilah bersama – sama kita meningkatkan ketakwaan kepada Allah SWT yang telah memberikan kita nikmat kesehatan, salawat serta salam semoga tetap tercurahkan kepada Baginda Nabi Muhammad saw yang telah membawa kita dari zaman kegelapan menuju zaman yang terang benderang yaitu addinul Islam.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Alhamdulillah kita telah memasuki bulan Sya’ban dimana tentu kita langsung teringat akan segera pula memasuki bulan Ramadhan, bulan yang ditunggu-tunggu oleh segenap umat muslim diseluruh dunia. Namun sebelum kita mencapai Ramadhan marilah kita memanfaatkan bulan Sya’ban untuk meningkatkan amal ibadah serta takwa agar ketika memasuki bulan Ramadhan kita semua menjadi lebih bersih. Bulan Sya’ban seringkali terlupakan karena orang langsung mengingat Ramadan, padahal pada bulan Sya’ban terdapat banyak amalan yang dilakukan oleh Rasulullah sebagaimana terekam dalam hadist sebagai berikut :

  ذَلِكَ شَهْرٌ يَغْفِلُ النَّاسُ عَنْهُ وَهُوَ شَهْرٌ تُرْفَعُ فِيهِ الأَعْمَال إِلى رَبِّ العَالمِينَ، فَأُحِبُّ أَنْ يُرْفَعَ عملي وَأَنَا صَائِمٌ

Artinya : “Ia adalah bulan di saat manusia banyak yang lalai (dari beramal shalih), antara Rajab dan Ramadan. Ia adalah bulan di saat amal-amal dibawa naik kepada Allah Rabb semesta alam, maka aku senang apabila amal-amalku diangkat kepada Allah saat aku mengerjakan puasa sunah.” (HR. Tirmizi, An-Nasai dan Ibnu Khuzaimah. Ibnu Khuzaimah menshahihkan hadits ini)

Dalam hadist tersebut, dijelaskna bahwa sejatinya pada Sya’ban ini semua amal akan diangkat, maka Rasulullah memperbanyak ibadah terutama ibadah puasa sunnah. Bayangkan, Rasulullah yang telah dijamin masuk sorga bahkan bisa memberikan syafaat kepada umatnya masih melakukan ibadah puasa sunnah untuk mendekatkan diri kepada Allah, bahkan pada bulan Sya’ban Rasulullah berpuasa secara terus menerus sebagaimana dijelaskan dalam hadist sebagai berikit :

Baca Juga:  Khutbah Jumat - Generasi Muda dan Modernisme

عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ قَالَتْ : مَا رَأَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَصُومُ شَهْرَيْنِ مُتَتَابِعَيْنِ إِلَّا شَعْبَانَ وَرَمَضَانَ

Artinya : Dari Ummu Salamah R.A berkata: “Aku tidak pernah melihat Rasulullah SAW berpuasa dua bulan berturut-turut kecuali bulan Sya’ban dan Ramad}an.” (HR. Tirmizi no. 726, An-Nasai 4/150, Ibnu Majah no.1648, dan Ahmad 6/293)

Bulan Sya’ban selain diangkatnya amal perbuatan, juga terdapat tiga keutamaan yang wajib kita menfaatkan secara baik diantaranya adalah (syafaat) berupa pertolongan, (Maghfirah) berupa ampunan dan (Itqun min adzabin naar) pembebasan dari siksa api neraka. Ketiga keutamaan bulan Ramadhan ini mari bersama – sama kita manfaatkan sehingga Indonesia khususnya dan umat muslim diseluruh dunia dapat memasuki bulan ramadhan dengan penuh kekhusu’an.

Sidang jumat yang dimuliakan Allah

Untuk mendapatkan Syafaat, Maghfirah dan Itqun min adzabin naar tentu saja kita harus benar-benar menjalankan perintah dan larangan Allah sebaik-baiknya. ada 4 hal yang dapat membawa kita untuk menuju keselamatan yang dijanjikan Allah, diantaranya :

Pertama, pada bulan sya’ban kita dapat memperbanyak puasa, selain sebagai latihan untuk memasuki bulan ramadhan, puasa juga merupakan ibadah yang sangat dianjurkan, bahkan rasulullah tidak memutus puasanya dari bulan Sya’ban hingga memasuki puasa ramadhan, sebagaimana diterangkan dalam hadist berikut :

كَانَ أَحَبُّ الشُّهُورِ إِلَى رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ يَصُومَهُ شَعْبَانَ، ثُمَّ يَصِلُهُ بِرَمَضَانَ

Artinya : “Bulan yang paling dicintai oleh Rasulullah SAW untuk berpuasa sunah adalah bulan Sya’ban, kemudian beliau menyambungnya dengan puasa Ramadan.” (HR. Abu Daud no. 2431 dan Ibnu Majah no. 1649)

Dalam hadist yang lain, rasulullah yang diriwayatkan dari Aisyah r.a, dia berkata :

عَنْ عَائِشَةَرَضِيَ اللَّهُ عَنْهَاقَالَتْ: كَانَ رَسُولُ اللهِصلى الله عليه وسلميَصُومُ حَتَّى نَقُولَ لاَ يُفْطِرُ وَيُفْطِرُ حَتَّى نَقُولَ لاَ يَصُومُ, فَمَا رَأَيْتُ رَسُولَ اللهِصلى الله عليه وسلماسْتَكْمَلَ صِيَامَ شَهْرٍ إِلاَّ رَمَضَانَ وَمَا رَأَيْتُهُ أَكْثَرَ صِيَامًا مِنْهُ فِي شَعْبَانَ.

Diriwayatkan dari ‘Aisyah radhiallahu ‘anha bahwasanya dia berkata, “Dulu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berpuasa sampai kami mengatakan bahwa beliau tidak berbuka, dan berbuka sampai kami mengatakan bahwa beliau tidak berpuasa. Dan saya tidak pernah melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menyempurnakan puasa dalam sebulan kecuali di bulan Ramadhan. Dan saya tidak pernah melihat beliau berpuasa yang lebih banyak daripada bulan Sya’ban.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Baca Juga:  Idul Fitri, Merajut Persaudaraan Lahir Bathin

Pertama, Puasa sunah pada bulan Sya’ban selain untuk melatih diri menjadi pribadi yang lebih takwa kepada Allah SWT, juga dapat menjadi obat untuk menghindari aktifitas yang tidak penting dan juga dapat sebagai benteng diri untuk menjauhi segala apa yang dilarang oleh Allah SWT, seperti berghibah, menyebarkan hoax, ujaran kebencian yang menyebabkan terjadinya perpecahan bangsa.

Kedua, memperbanyak membaca al-quran serta belajar pada kiai untuk memahami makna yang terkandung sehingga kita dapat mengimplementasikanya secara baik, jangan sampai belajar sendiri sehaingga salah memahami maknanya dan kemudian merasa paling benar sendiri, dengan belajar pada kiai yang sanadnya jelas maka Insya Allah kita akan dapat benar-benar memahami makna yang terkandung dlam al-quran.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Ketiga, memperbanyak amal-amalan sholeh, tentu saja mengerjakan amal sholeh tidak hanya terbatas pada bulan Sya’ban saja, namun demikian untuk menuju manusia yang bersih dalam rangka menyambut ramadhan tentu saja kita harus terus melatih diri untuk menjadi pribadi yang lebih baik setiap harinya, agar terbebas dari mengadu domba, terbebas dari menyebarkan hoax dan saling bertengkar yang menyebabkan rusaknya hati, yang menyebabkan rusaknya tali silaturrahim, padahal merusak tali silaturrahim ancamannya sangat nyata, dalam sebuah hadist disebutkan :

قَالَ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ : أَنَا الرَّحْمَنُ ، خَلَقْتُ الرَّحِمَ ، وَشَقَقْتُ لَهَا اسْمًا مِنَ اسْمِي ، فَمَنْ وَصَلَهَا وَصَلْتُهُ ، وَمَنْ قَطَعَهَا قَطَعْتُهُ

Allah ‘azza wajalla berfirman, “Akulah Sang Rahman. Aku menciptakan rahim dan Aku pula yang mengambilkannya dari nama-Ku.  Barangsiapa menyambung rahim (tali kekeluargaan) maka Aku tersambung dengannya, dan barangsiapa memutusnya Aku pun terputus darinya. (HR Ahmad, Tirmidzi, Abu Dawud)

Dan yang keempat adalah menjauhi musrik dan memutus tali persaudaraan, dalam sebuah hadist rasulullah bersabda,

إِنَّ اللَّهَ لَيَطَّلِعُ فِي لَيْلَةِ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ, فَيَغْفِرُ لِجَمِيعِ خَلْقِهِ, إِلاَّ لِمُشْرِكٍ أَوْ مُشَاحِنٍ.

“Sesungguhnya Allah muncul di malam pertengahan bulan Sya’ban dan mengampuni seluruh makhluknya kecuali orang musyrik dan musyahin.” (HR. Ibnu Majah)

Makna Musyahin dalam hadist tersebut adalah orang-orang yang bermusuhan sesama agamanya, merasa paling benar dengan membid’ahkan orang lain bahkan mungkin mengkafirkan sesama muslim ancaman Allah terhadap orang atau golongan seperti ini sangat dahsyat, oleh karenanya melalui momentum bulan Sya’ban ini, janganlah kita memperkeruh suasana dengan menyebarkan berbagai macam fitnah yang kita lempar kepada pemerintah dan terutama ulama-ulama yang telah berijtihad demi kemaslahatan umat

Baca Juga:  Khutbah Jumat : Menjadi Juru Dakwah yang Tidak Suka Menghujat

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Semoga kita semua termasuk orang-orang yang memiliki umur yang diberkati Allah subhanu wata’la. sehingga kita dapat memanfaatkan umur kita dengan sebaik-baiknya dan dapat menjalankan tuntunan Nabi Muhammad saw yang setiap harinya memohon ampun dan perlndungan Allah SWT.

جَعَلَنا اللهُ وَإيَّاكم مِنَ الفَائِزِين الآمِنِين، وَأدْخَلَنَا وإِيَّاكم فِي زُمْرَةِ عِبَادِه المُؤْمِنِيْنَ : أعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطانِ الرَّجِيمْ، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمانِ الرَّحِيمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا

باَرَكَ اللهُ لِيْ وَلكمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيّاكُمْ بِالآياتِ وذِكْرِ الحَكِيْمِ. إنّهُ تَعاَلَى جَوّادٌ كَرِيْمٌ مَلِكٌ بَرٌّ رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ

Khutbah II

الْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا

أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِالصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَىيَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

calon jamaah haji maktour mengikuti pemeriksaan kesehatan di rs

Vaksin Meningitis Tidak Lagi Diwajibkan, Kemenag Koordinasi dengan Saudi

JAKARTA – Vaksin Meningitis telah menjadi salah satu syarat utama dalam perjalanan Umrah dan Haji …

alquran

Begini Penjelasan Imam Syafii Saat Ditanya Apakah Alquran Makhluk Allah SWT

JAKARTA- Islam merupakan agama yang selalu mengajarkan perdamaian dan kejujuran diatas segalanya, namun bukan berarti …