Khutbah I

اْلحَمْدُ للهِ اْلحَمْدُ للهِ الّذي هَدَانَا سُبُلَ السّلاَمِ، وَأَفْهَمَنَا بِشَرِيْعَةِ النَّبِيّ الكَريمِ، أَشْهَدُ أَنْ لَا اِلَهَ إِلَّا الله وَحْدَهُ لا شَرِيك لَه، ذُو اْلجَلالِ وَالإكْرام، وَأَشْهَدُ أَنّ سَيِّدَنَا وَنَبِيَّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسولُه، اللّهُمَّ صَلِّ و سَلِّمْ وَبارِكْ عَلَى سَيِّدِنا مُحَمّدٍ وَعَلَى الِه وَأصْحابِهِ وَالتَّابِعينَ بِإحْسانِ إلَى يَوْمِ الدِّين، أَمَّا بَعْدُ: فَيَاأيُّهَا الإِخْوَان، أوْصُيْكُمْ وَ نَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنْ، قَالَ اللهُ تَعَالىَ فِي اْلقُرْانِ اْلكَرِيمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا الله وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا، يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ الله وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا وقال تعالى يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Marilah bersama-sama kita memanjatkan puja dan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan nikmat kesehatan sehingga kita semua masih diberikan kesehatan di tengah kondisi wabah virus Corona. Marilah bersama-sama kita menengadahkan tangan memohon kepada Allah agar saudara kita yang sedang diberikan ujian sakit dan kesulitan segera diangkat oleh Allah SWT.

Tidak lupa juga marilah kita selalu meningkatkan keimanan dan ketakwaan hanya kepada Allah Azza Wajalla. Sholawat serta salam semoga tetap curahkan kepada baginda nabi Muhammad Saw yang telah membawa kita dari zaman jahiliyah menuju zaman yang penuh dengan rahmat yaitu Addinul Islam.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Alhamdulillah, kita telah memasuki 10 hari kedua di bulan Ramadhan, meskipun Ramadhan tahun ini sungguh terasa berbeda dikarenakan Allah SWT sedang menguji hambanya dengan ujian wabah virus Corona. Namun, semangat untuk tetap beribadah dan memaksimalkan ibadah dari umat muslim seluruh dunia tetap tinggi, bahkan kita melihat di beberapa daerah yang ada di nusantara, masyarakat muslim menggelar berbagai kegiatan ibadah secara online.

Tentu saja ini merupakan bagian dari cara kita sebagai umat muslim menunjukkan ketakwaan dan keimanan kepada Allah SWT dalam kondisi apapun Allah sedang menguji. Esensi dari ketakwaan adalah tidak mengeluh diberikan ujian, justru dengan adanya ujian, nilai keimanan akan semakin tinggi dengan demikian.

Adanya wabah virus Corona justru menjadi pelecut untuk terus menjadi pribadi muslim yang baik dalam segala hal baik itu kesalehan sebagai individu maupun kesalehan sosial dan ini harus sejalan dengan ketakwaan dan keimanan yang kita ekspresikan ditengah pandemi Corona.

Karena sejatinya kewajiban berpuasa Allah perintahkan kepada orang-orang yang beriman agar menjadi semakin bertakwa, sebagaimana firman-Nya pada surah al baqarah ayat 183 :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

Artinya : “Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa,”  (QS. Al – Baqarah : 183)

Sidang Jumat yang dirahmati Allah

Ketakwaan dan Keimanan haruslah terus menjadi satu kesatuan dalam diri setiap muslim. Dengan demikian di tengah ujian yang diberikan oleh Allah seperti sekarang ini, benteng untuk menjadi pribadi muslim yang baik adalah keimanan yang semakin baik. Hal tersebut dapat dijewantahkan dengan melihat segala sesuatunya hanyalah berasal dari Allah SWT, seperti adanya ujian Virus Corona, ini merupakan ujian dari Allah SWT, maka segalanya kita serahkan kepada Allah SWT.

Proses penyerahan diri kepada Allah SWT haruslah dibarengi dengan ikhtiar untuk mencari kesembuhan dan menghindari virus tersebut agar tidak menyebar semakin meluas. Itulah yang dinamakan keimanan yang hakiki, karena Allah SWT dalam memberikan setiap kesulitan pasti akan diberikan jalan kemudahan dan Allah tidak pernah memberikan suatu ujian melainkan dibatas kemampuan hambanya.

Oleh karena itulah, kita harus memaksimalkan secara baik bulan yang penuh dengan berkah ini untuk memohon kepada Allah SWT agar segala penyakit, segala kesusahan segera diangkat oleh Allah SWT.  Maka, ketika seseorang berpuasa dengan penuh keikhlasan dan menjalankanya semata-mata hanya untuk meraih ridho Allah SWT niscaya keberkahan  bulan Ramadhan akan digapai.

Dalam sebuah hadist Rasululllah bersabda :

قَدْ جَاءَكُمْ شَهْرُ رَمَضَانَ شَهْرٌ مُبَارَكٌ

“Telah datang kepada kalian ramadhan, bulan yang penuh berkah” (HR. Ahmad).

Tentu saja, untuk mendapatkan keberkahan tersebut haruslah dibarengi dengan memohon ampunan dari Allah SWT serta memaksimalkan usaha dari kita sekalian, terlebih dengan adanya penerapan sosial distancing atau Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Jika kita melihat kebijakan pemerintah tersebut secara positif, maka sebenarnya kita juga banyak diuntungkan, karena dengan adanya pemberlakuan PSBB tersebut, kita dapat semakin mendekatkan diri kepada Allah SWT.

 Jika sebelumnya kita sibuk dengan berbagai acara kantor, sibuk dengan berbuka bersama, sibuk dengan urusan mudik, maka sekarang kita dapat lebih fokus untuk beribadah. Dengan demikian selain ibadah wajib seperti sholat lima waktu, kita juga dapat meningkatkan ibadah sunnah lainya dan memohon ampun kepada Allah secara lebih intens, karena orang yang sedang berpuasa Allah akan mengabulkan doanya.

Sebagaimana sabda Rasulullah sebagai berikut :

ثَلاَثَةٌ لاَ تُرَدُّ دَعْوَتُهُمُ الصَّائِمُ حَتَّى يُفْطِرَ وَالإِمَامُ الْعَادِلُ وَدَعْوَةُ الْمَظْلُومِ

Artinya : “Tiga orang yang do’anya tidak tertolak: orang yang berpuasa sampai ia berbuka, pemimpin yang adil, dan do’a orang yang dizholimi.” (HR. At Tirmidzi no. 3598. Tirmidzi mengatakan bahwa hadits ini hasan).

Selain itu bulan ramadhan kita manfaatkan untuk berbuat baik serta memperbanyak sedekah sehingga insya Allah pintu-pintu sorga akan dibukakan dan pintu neraka ditutup oleh Allah untuk, sebagimana dalam sebuah hadist disebutkan:

قَدْ جَاءَكُمْ شَهْرُ رَمَضَانَ شَهْرٌ مُبَارَكٌ افْتَرَضَ اللَّهُ عَلَيْكُمْ صِيَامَهُ يُفْتَحُ فِيهِ أَبْوَابُ الْجَنَّةِ

“Telah datang kepada kalian bulan yang penuh berkah, diwajibkan kepada kalian ibadah puasa, dibukakan pintu-pintu surga dan ditutuplah pintu-pintu neraka…” (HR. Ahmad).

Sidang Jumat yang dimuliakan Allah

Selain pintu sorga yang dibuka dan pintu neraka yang ditutup, yang tidak kalah pentinya adalah pada bulan Ramadhan terdapat satu malam yang lebih baik dari seribu bulan. Itulah yang disebut lailatul qadar, satu malam yang benar-benar didambakan oleh seluruh umat muslim, sehingga berlomba-lomba untuk beribadah sekaligus beri’tikap sembari mengharap mendapatkan lailatul qadar. Rasulullah sendiri telah menerangkan tentang keutamaan malam lailatul qadar, seperti dalam hadist berikut :

قَدْ جَاءَكُمْ شَهْرُ رَمَضَانَ شَهْرٌ مُبَارَكٌ افْتَرَضَ اللَّهُ عَلَيْكُمْ صِيَامَهُ يُفْتَحُ فِيهِ أَبْوَابُ الْجَنَّةِ وَتُغَلُّ فِيهِ الشَّيَاطِينُ فِيهِ لَيْلَةٌ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ مَنْ حُرِمَ خَيْرَهَا فَقَدْ حُرِمَ

Artinya : “Telah datang kepada kalian bulan yang penuh berkah, diwajibkan kepada kalian ibadah puasa, dibukakan pintu-pintu surga dan ditutuplah pintu-pintu neraka serta syetan-syetan dibelenggu. di dalamnya terdapat malam yang lebih baik dari seribu bulan. Barangsiapa yang tidak mendapatkan kebaikannya berarti ia telah benar-benar terhalang/terjauhkan (dari kebaikan)” (HR. Ahmad)

Lailatul qadar, merupakan dambaan setiap ummat, karena pada malam tersebut segala pengharapan akan dikabulkan oleh Allah Swt. Selain itu syetan-syetan dibelenggu sehingga kita dapat menjalankan ibadah puasa dengan penuh semangat dan kekhusus’an. Pada malam lailatul qadar inilah, segala segala dosa akan dihapus jika benar-benar memohon kepada Allah Swt,

Sebagaimana sabda Rasulullah :

الصَّلَوَاتُ الْخَمْسُ وَالْجُمُعَةُ إِلَى الْجُمُعَةِ وَرَمَضَانُ إِلَى رَمَضَانَ مُكَفِّرَاتٌ مَا بَيْنَهُنَّ إِذَا اجْتَنَبَ الْكَبَائِرَ

Artinya : “Sholat lima waktu, antara shalat Jum’at ke Shalat Jum’at dan Ramadhan ke Ramadhan penghapus dosa diantara kesuanya, jika dijauhi dosa-dosa besar” (HR. Muslim).

Bukan hanya penghapus dosa antara Ramadhan satu ke Ramadhan berikutnya, bahkan salah satu keutamaan Ramadhan adalah menghapus dosa-dosa yang telah lalu. Ini diperoleh jika melakukan puasa Ramadhan dengan dilandasi iman dan mengharap perhitungan pahala dari Allah semata.

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

Artinya : “Barangsiapa yang berpuasa karena iman dan mengharap perhitungan (pahala) akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu” (Muttafaq ‘Alaih)

Sidang jumat yang dimuliakan Allah

Semoga dengan semakin meningkatnya keimanan dan ketakwaan yang kita usahakan, berbagai ujian yang diberikan oleh Allah SWT segera diangkatNya dan kita semua dapat menjalankan kehidupan dan beribadah seperti sediakala. Marilah kita menjalankan ibadah puasa Ramadhan dengan penuh keikhlasan dan ketakwaan, sehingga kita benar-benar menjadi manusia yang bertakwa serta memperoleh predikat sebagai bagian dari orang-orang yang diberi keberkahan serta magfirah oleh Allah Swt..

جَعَلَنا اللهُ وَإيَّاكم مِنَ الفَائِزِين الآمِنِين، وَأدْخَلَنَا وإِيَّاكم فِي زُمْرَةِ عِبَادِهِ المُؤْمِنِيْنَ : أعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطانِ الرَّجِيمْ، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمانِ الرَّحِيمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا

باَرَكَ اللهُ لِيْ وَلكمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيّاكُمْ بِالآياتِ وذِكْرِ الحَكِيْمِ. إنّهُ تَعاَلَى جَوّادٌ كَرِيْمٌ مَلِكٌ بَرٌّ رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ

Khutbah II

الْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا

أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَىيَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.