Penceramah
Penceramah

Khutbah Jumat : Ulama Tidak Mengancam, Tapi Mengasihi

Khutbah I

اْلحَمْدُ للهِ اْلحَمْدُ للهِ الّذي هَدَانَا سُبُلَ السّلاَمِ، وَأَفْهَمَنَا بِشَرِيْعَةِ النَّبِيّ الكَريمِ، أَشْهَدُ أَنْ لَا اِلَهَ إِلَّا الله وَحْدَهُ لا شَرِيك لَه، ذُو اْلجَلالِ وَالإكْرام، وَأَشْهَدُ أَنّ سَيِّدَنَا وَنَبِيَّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسولُه، اللّهُمَّ صَلِّ و سَلِّمْ وَبارِكْ عَلَى سَيِّدِنا مُحَمّدٍ وعلى اله وأصْحابِهِ وَالتَّابِعينَ بِإحْسانِ إلَى يَوْمِ الدِّين، أما بعد: فيايها الإخوان، أوصيكم و نفسي بتقوى الله وطاعته لعلكم تفلحون، قال الله تعالى في القران الكريم: أعوذ بالله من الشيطان الرجيم، بسم الله الرحمان الرحيم: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا الله وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا، يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ الله وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا وقال تعالى يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

صدق الله

Sidang jumat yang dirahmati Allah 

Marilah bersama-sama kita memanjatkan puja dan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan nikmat kesehatan dan marilah bersama-sama kita meningkatkan keimanan dan ketakwaan hanya kepada Allah Azza Wajalla. Sholawat serta salam semoga tetap curahkan kepada baginda nabi Muhammad Saw yang telah membawa kita dari zaman jahiliyah menuju zaman yang penuh dengan rahmat yaitu Addinul Islam. Pada tulisan khutbah kali ini akan diterangkan tentang pecan sebagai searing ulama yang harus mengasihi jamahnya, mengasihi umat muslim bukan sebaliknya mengancam dyngan berbagai caci certa doa tak bai.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

menjadi seorang ulama tidaklah mudah, seorang ulama haruslah mempunyai sifat welas asih serta arif dan bijaksana, seorang ulama tidak boleh mempunyai sifat pembenci, pendendam terlebih berkata kotor, jika demikian, maka dia bukan seorang ulama dan belum selesai dengan dirinya, seorang ulama haruslah bertutur kata lemah lembut karena menjadi panutan umat, menjadi tempat umat bercerita serta mencari solusi, oleh karena itulah seorang ulama harus menjadi barometer dalam segala urusan, maka tidaklah pantas seorang ulama dihadapan jamaahnya mendoakan orang lain dengan keburukan, apalagi mendoakan pemimpin dengan mengharapkan sang pemimpin dipendekkan usianya, dalam sebuah hadist rasulullah pernah mengingatkan dalam sabdanya : “Jangan mencaci para pemimpin. Doakan mereka dengan kebaikan. Sebab kebaikan mereka adalah kebaikan bagi kalian”.

Seringkali seseorang ketika telah menjadi tokoh maupun menjadi pemimpin agama, mereka lupa bahwa dirinya tidak selalu benar dan lupa akan berbagai tuntunan yang telah diajarkan oleh rasulullah, demikian halnya pun ketika misalnya mereka berada pada kelompok yang tidak senang dengan pemimpin atau kelompok lain, namun seorang ulama tetaplah harus arief dan bijaksana dalam bertuturkata, karena sejatinya, siapapun yang menghina atau mendoakan kejelekan bagi seseorang, maka kelak di yaumil  akhir akan dibalikkan kejelekan tersebut pada dirinya, dalam sebuah hadist rasulullah memperingatkan :  

Baca Juga:  Menag : Tokoh Agama Sangat Membantu Mensosialisikan Protokol Kesehatan pada Masa Pandemi Covid-19

كُنْتُ مَعَ أَبِيْ بَكْرَةَ تَحْتَ مِنْبَرِ أَبِيْ عَامِرٍ وَهُوَ يَخْطُبُ وَعَلَيْهِ ثِيَابٌ رِقَاقٌ, فَقَالَ أَبُوْ بِلاَلٍ: انْظُرُوْا إِلَى أَمِيْرِنَا يَلْبَسُ لِبَاسَ الْفُسَّاقِ, فَقَالَ أَبُوْ بَكْرَةَ : اسْكُتْ! سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ يَقُوْلُ: مَنْ أَهَانَ سُلْطَانَ اللهِ فِيْ الأَرْضِ أَهَانَهُ اللهُ

Artinya : “Saya pernah bersama Abu Bakrah di bawah mimbar Ibnu Amir yang sedang berkhutbah sambil mengenakan pakaian tipis. Abu Bilal berkata: Lihatlah pemimipin kita, dia mengenakan pakaian orang-orang fasiq. Abu Bakrah menegurnya seraya berkata: Diamlah, saya mendengar Rasulullah bersabda: “Barangsiapa yang menghina pemimpin di muka bumi, niscaya Allah akan menghinakannya” (Lihat Shahih Sunan Tirmdzi: 1812 oleh Al-Albani).

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Rasa marah serta sifat jengkel, tentulah ada pada setiap manusia, apapun statusnya, namun demikian tidak lantas menjadikan orang boleh untuk berbuat sesukannya, tidak lantas menjadikan orang boleh berkata kotor, tidak lantas membuat orang boleh mengancam orang lain, apalagi sesama saudara muslim. Justeru seharusnya tugas ulama untuk memberikan pencerahan serta memberikan kedamaian dalam berbagai kondisi, sehingga masyarakat menjadi lebih tenang dan damai, bukan lantas mencaci apalagi mengatasnamakan agama, sungguh seseorang atau kelompok seperti inilah yang dalam al-Quran disebut sebagai orang yang telah melampaui batas, Allah berfirman :

وَلاَ تَعْتَدُواْ إِنَّ اللّهَ لاَ يُحِبِّ الْمُعْتَدِينَ

” .. dan janganlah kamu melampaui batas, karena sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas” (Qs. Al Baqarah: 190)

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Anehnya, sering juga orang-orang yang mengaku sebagai ulama, mengaku sebagai pembela agama namun berkelakuan seperti orang yang tidak paham agama, membuat kerusakan serta kegaduhan, apalagi ditengah pandemi yang semua orang wajib menerapkan protokol kesehatan, justeru mereka malah merasa paling benar, padahal Allah telah memperingatkan dalam firman-Nya :

وَإِذَا قِيلَ لَهُمْ لاَ تُفْسِدُواْ فِي الأَرْضِ قَالُواْ إِنَّمَا نَحْنُ مُصْلِحُونَ

Artinya : “Dan bila dikatakan kepada mereka:”Janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi “. Mereka menjawab: “Sesungguhnya kami orang-orang yang mengadakan perbaikan.” (Qs. Al Baqarah: 11)

Baca Juga:  Ingin Rusak harmonisasi, Orang Tak Dikenal Tembak Masjid di Dhankot India

Kerusakan yang disebutkan dalam ayat tersebut mempunyai banyak makna, salah satunya adalah kerusakan hati yang dipenuhi dengan kebencian yang kemudian melahirkan ajakan untuk melawan pemerintah, mengancam serta melakukan provokasi, padahal rasulullah tidak pernah mengajarkan perbuatan yang demikian, Rasulullah bahkan mengajarkan untuk melindungi siapa saja, bahkan dalam sebuah hadist rasulullah mengingatkan betapa pedih ancaman Allah bagi orang yang misalnya sampai menumpahkan darah manusia sabda Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam

“Barangsiapa yang membunuh seorang mu’ahad (non muslim yang mendapa jaminan keamanan), maka dia tidak akan mencium baunya surga, padahal bau surga tercium dari jarak perjalanan 40 tahun.” (HR Bukhari dari Abdullah bin ‘Amr)

Jadi tidak boleh mengganggu orang orang kafir yang dijamin keamanannya dengan gangguan apapun, apalagi sampai membunuhnya sebagaimana teror teror yang telah terjadi. Bahkan pelakunya diancam tidak akan masuk surga. Kita berlindung kepda Allah dari kehinaan seperti itu.

Membunuh yang bukan seagama saja, ancamanya begitu dahsyat, apalagi jika meneror sesama muslim, Nauzubillah jangan sampai terjadi penghilangan nyawa manusia karena ancamanya sangat berat Allah firman :

وَمَن يَقْتُلْ مُؤْمِناً مُّتَعَمِّداً فَجَزَآؤُهُ جَهَنَّمُ خَالِداً فِيهَا وَغَضِبَ اللّهُ عَلَيْهِ وَلَعَنَهُ وَأَعَدَّ لَهُ عَذَاباً عَظِيماً

“Dan barangsiapa yang membunuh seorang mu’min dengan sengaja maka balasannya ialah Jahannam, kekal ia di dalamnya dan Allah murka kepadanya, dan mengutukinya serta menyediakan azab yang besar baginya” (Qs. An Nisaa: 93)

Agama islam merupakan agama yang sangat menjunjung tinggi nilai-nilai perdamaian dan bahkan islam merupakan agama yang diturunkan oleh Allah SWT untuk menjadi rahmat bagi semesta alam, oleh karena itulah sudah semestinya kita sebagai seorang muslim, terlebih menjadi seorang ulama haruslah menyebarkan nilai-nilai islam yang ramah, islam yang santun dan islam yang damai, menjadi rahmat bukan saja bagi sesama muslim tetapi untuk seluruh alama. Sebagaimana firman Allah SWT dalam surah al anbiya ayat 107 : 

وَمَا أَرْسَلْنَاكَ إِلَّا رَحْمَةً لِلْعَالَمِينَ

Artinya : “Dan tiadalah kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam”. (QS. al-anbiya : 107)

Sidang Jum’at rahimakumullah

Semoga uraian singkat tersebut dapat mengingatkan kita bahwa perdamaian dan kasih sayang merupakan inti ajaran dan nilai yang dibangun oleh Islam dan kita dapat meneladani ahlaq rasulullah mumpung masih dalam suasana bulan Maulid Nabi Muhammad Saw. sehingga kita tidak menjadi umat yang merusak dan menyakiti sesama. Semoga kita semua termasuk orang-orang yang memiliki umur yang diberkati Allah subhanu wata’la. sehingga kita dapat memanfaatkan umur kita dengan sebaik-baiknya dan dapat menjalankan tuntunan Nabi Muhammad Saw yang setiap harinya memohon ampun dan perlindungan Allah SWT.

Baca Juga:  Khutbah Jumat : Belajar Takwa Dengan Sebenarnya Takwa

جَعَلَنا اللهُ وَإيَّاكم مِنَ الفَائِزِين الآمِنِين، وَأدْخَلَنَا وإِيَّاكم فِي زُمْرَةِ عِبَادِهِ المُؤْمِنِيْنَ : أعوذ بالله من الشيطان الرجيم، بسم الله الرحمن الرحيم: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا 

باَرَكَ اللهُ لِيْ وَلكمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيّاكُمْ بِالآياتِ وذِكْرِ الحَكِيْمِ. إنّهُ تَعاَلَى جَوّادٌ كَرِيْمٌ مَلِكٌ بَرٌّ رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ

Khutbah II

اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا

أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَىيَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

Bagikan Artikel
Best Automated Bot Traffic

About redaksi

Avatar