juara dunia kelas ringan ufc khabib nurmagomedov kanan berfoto
juara dunia kelas ringan ufc khabib nurmagomedov kanan berfoto

Kisah Sang Petarung Bernama Khabib, Islam, dan UFC

JAKARTA – Khabib Nurmagedov petarung Mixed Martial Art (MMA) yang telah pensiun dalam rentang usia yang cukup muda bagi seorang atlet. Meski demikian, dia telah menorehkan catatan mengagumkan dengan tidak pernah mengalami kekalahan sepanjang kariernya dengan scor 29 – 0.

Pensiunya Khabib Nurmagedov dari dunia pertarungan sempat disayangkan oleh banyak pihak, namun pasca wafatnya sang ayah sekaligus pelatihnya menjadi salah satu dari sekian alasan Habib akhirnya memutuskan pensiun.

Catatan dan capaian cemerlang dalam dunia MMA tidak lantas membuat Khabib jumawa, buktinya dia tetap menjadi pria sejati yang rendah hati dan selalu taat menjalankan perintah agama Islam sebagai keyakinan yang dianutnya.

Profesor hukum Amerika, Khaled A Beydoun, menulis sebuah kolom mengenai Khabib Nurmagomedov, Islam dan UFC, yang dimuat di laman TRT World. Khaled mengawalinya dengan mengatakan keberhasilan Khabib di dunia UFC juga berkat tangan dingin mending ayahnya yang juga melatih bintang UFC Islam Makhachev. dikutip dari laman ihram.id Jumat (6/8/21).

Sudah sekitar sembilan bulan sejak Khabib Nurmagomedov pensiun dari Mixed Martial Arts (MMA). Tanggal 3 Juli menandai peringatan satu tahun kematian ayahnya, Abdulmanap, peristiwa yang menghentikan karir petarung legendaris dari olahraga yang mengikat dia dan keluarga besarnya.

Dengan rekor sempurna 29-0, dan baru berusia 32 tahun ketika dia menggantung sarung tangannya, banyak yang menyebut Khabib terlalu muda untuk pensiun dan masih banyak yang harus dicapai di MMA. Namun petarung Dagestan, yang secara luas dianggap sebagai salah satu petarung MMA terhebat yang pernah ada, mengakhiri satu babak untuk melanjutkan babak yang ditinggalkan ayahnya.

Abdulmanap lebih dari sekadar pelatih dan pelatih terhadap putranya. Tetapi ia juga salah satu dari ahli pertarungan langka yang tampak berat dalam olahraga pertarungan seperti tinju dan MMA. Pelatih MMA, Cus D’Amato, turut membantu membesarkan desa para pejuang yang menggebrak olahraga ini.

Baca Juga:  Serangan Bom Bunuh Diri Hantam Masjid di Afghanistan, Imam & Jemaah Tewas

Alih-alih Pegunungan Catskills, di mana D’Amato membentuk Floyd Patterson dan Mike Tyson dari awal hingga menjadi juara kelas berat. Sedangkan medan Abdulmanap adalah Kaukasus Utara, di mana Khabib muda dan Islam Makhachev berdiri terpisah sebagai murid bintangnya.

Mengisi tempat yang ditinggalkan ayahnya, Khabib, yang dalam bayangan besarnya dapat menguasai banyak pejuang yang sedang naik daun di kandangnya, juga adalah salah satu pelatih dan pelatih utama Islam. Selama pertarungan dengan Moises, Khabib dengan nyaman pindah ke belakang, tetap diam dan membiarkan penampilan petarungnya yang berbicara.

Dia, dalam waktu cepat, mengambil cetakan dan karakter seorang pelatih, menghindari mikrofon dan sorotan yang menemukannya saat bertarung. Ini adalah Abdulmanap saat dahulu, seorang pria dengan jejak kaki raksasa dan kehadiran berat yang nyaris tidak mengucapkan sepatah kata pun saat melatih para pejuangnya.

Seorang pria yang sangat menghormati putra juaranya, yang terkenal berbagi, “ayah saya akan menghancurkan saya,” setelah huru-hara Khabib dengan Conor McGregor di UFC 229. Di luar pengaruhnya, kepribadian kiri Abdulmanap sangat tercetak pada gaya merenung murid-muridnya.

Tidak ada yang mencolok atau dipaksakan terhadap Khabib, baik di dalam kandang dan di luarnya. Tidak seperti musuh bebuyutannya McGregor, dia tetap percaya diri dan tenang, menghormati semua lawannya, dan mengalahkan setiap lawan dengan teknik sambo grappling.

Ayah Khabib, Abdulmanap, secara konsisten mengajarkan kerendahan hati dan kesabaran kepada putranya, yang pada akhirnya memenangkan jutaan penggemar Muslim di seluruh dunia. Selain mengejar penghargaan pertempuran yang sama seperti Khabib, Islam juga menginginkan basis penggemar Muslim yang besar yang dikumpulkan oleh teman isterinya.

Para penggemar ini mendorongnya menjadi bintang bayar per tayang yang bankable secara global dan menjadi daya tarik besar di negara-negara mayoritas Muslim, termasuk UEA, di mana ia telah membangun pijakan. Namun masa Khabib belum berakhir karena ia berkomitmen berperan sebagai pelatih untuk memoles bibit juara berikutnya dari Dagestan, wilayah Kaukasus dan American Kickboxing Academy (AKA), gym rumahnya di San Jose, California.

Baca Juga:  Persis Jabar: Sangat Berbahaya Bila Syiah dan Ahmadiyah Diakui Negara

Banyak yang percaya bahwa Islam, pejuang yang menyandang nama agama yang identik dengan Khabib, adalah anak didik Khabib yang paling menjanjikan. Beberapa pakar olahraga terkemuka telah menjuluki Islam sebagai “The Next Khabib”. Khabib sendiri memperkirakan bahwa pasukannya akan menjadi juara UFC kelas ringan.

Brian Campbell, dari CBS Sports dan podcast olahraga tempur populer Morning Kombat, juga menyebut Islam sebagai juara Dagestan berikutnya dari “smash factory” Abdulmanap. Ikon MMA Daniel Cormier, andalan di gym AKA, juga memprediksi Islam akan menjadi juara. Harapan yang tinggi sering kali datang dengan tekanan yang luar biasa, tetapi memiliki Khabib di sudutnya sebagai pelatih dan mentor memberi Islam keuntungan yang cukup besar atas musuh-musuhnya. Saat ini peringkat di nomor 5, banyak dari nama-nama mapan di divisi ringan telah menghindari pertarungan dengan Islam. Kemenangan atas Moises telah dengan kuat menempatkan Islam di tengah-tengah.

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

Hubungan suami istri

Heboh Anal Seks, KH Cholil Nafis: Haram Hukumnya!

Jakarta – Akhir-akhir ini heboh pemberitaan seorang wanita dan istri yang melaporkan suaminya yang juga …

umat muslim melaksanakan ibadah shalat idul fitri hijriah

Ini Alasan Aceh Disebut Serambi Makkah

JAKARTA – Orang-orang Indonesia sejak zaman Belanda telah melaksanakan ibadah haji, dahulu kala menggunakan kapal …