multaqa
multaqa

Multaqa Nasional Alumni Al-Azhar Mesir Ke-7 Promosikan Nilai Islam Wasathiyyah Dan Pembangunan Berkelanjutan

JAKARTA— Alumni Universitas Al-Azhar Mesir berkumpul di Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB) sejak Jumat, 18 hingga 20 dalam rangka Multaqa Nasional ke-7. Dalam pertemuan para ulama dan cendikiawan (Multaqa) dihadiri oleh 350 alumni Al-Azhar dari seluruh Indonesia. Pertemuan yang rutin digelar membahas berbagai isu strategis nasional serta peran para alumni Al-Azhar untuk pembangunan Indonesia yang berkelanjutan.

Sekjen Organisasi Alumni Al-Azhar Internasional (OIAA) Cabang Indonesia, Dr Muchlis M Hanafi, MA, mengatakan alumni Al-Azhar diharapkan berpartisipasi dalam mobilisasi jaringan kerja ekonomi, sosial, dan lingkungan yang dapat berkontribusi kepada kepentingan negara dalam mencapai tujuan pembangunan berkelanjutan (SDGs).

Berangkat dari fakta inilah, Multaqa yang diikuti 350 alumni Al-Azhar Mesir di Indonesia dari berbagai daerah berkumpul di Mataram itu, menurut Muchlis, mengangkat Mempromosikan Nilai-Nilai Wasathiyyah Islam untuk Mendorong Capaian Kinerja Pembangunan Berkelanjutan, Perspektif Ekonomi, Sosial dan Lingkungan.

Muchlis menjelaskan Multaqa yang berlangsung di Mataram, Nusa Tenggara Barat 18-20 Maret 2022 ini akan dibuka Wakil Gubernur NTB, Dr. Siti Rahmi Jalilah seperti dikutip dari laman republika.co.id pada Sabtu (19/3/2022)  di Auditorium UIN Mataram.

Tampil sebagai narasumber para pakar dari berbagai bidang keahlian, yaitu TGB Dr M Zainul Majdi (Ketua Organisasi Internasional Alumni Al-Azhar Cabang Indonesia, Wakil Komisaris Utama Bank Syariah Indonesia), dan Prof Dr Ibrahim al-Hud Hud (Mantan Rektor Universitas Al Azhar Mesir).

Selain itu, ada pula Erick Tohir (Meneg BUMN), H Hery Gunardi (Dirut Bank Syariah Indonesia), Prof Irwan Trinugroho (Pakar Bidang Green  Economics dari UNS), Dr Yuli Yasin (Badan Wakaf Indonesia), dan Prof Dr H Masnun Tahir (Rektor Universitas Islam Negeri Mataram).

“Yang paling utama adalah Multaqa sebagai ajang silaturahim dan sharing gagasan optimalisasi peran alumni Al-Azhar dalam pembangunan,” kata dia, di sela-sela jamuan makan malam di Hotel Lombok Raya, Jumat (18/3/2022) yang dihadiri oleh Gubernur NTB, Zulkiflimansyah dan TGB M Zainul Majdi.

Baca Juga:  Syekh Ali Jaber Ditusuk Orang Saat Berceramah di Lampung!

Multaqa serupa sebelumnya digelar di Mataram pada 2017 dan 2018,  di Jakarta dan Solo pada 2010, 2012, 2016, dan 2018.

 

 

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

KH Sholahuddin Al Aiyub

Radikalisme dan Liberalisme Distorsi Pemahaman Agama, Islam Wasathiyah Solusinya.

Jakarta – Radikalisme dan liberalism agama telah mendistorsi pemahaman agama. Karena itu, Islam wasathiyah menjadi …

maulid nabi

Khutbah Jumat – Hubbun Nabi

Khutbah I اْلحَمْدُ للهِ اْلحَمْدُ للهِ الّذي هَدَانَا سُبُلَ السّلاَمِ، وَأَفْهَمَنَا بِشَرِيْعَةِ النَّبِيّ الكَريمِ، أَشْهَدُ …