Antonio Guterres
Antonio Guterres

Sekjen PBB Minta India Hentikan Rasisme Terhadap Umat Muslim

Jenewa – India dibawah pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi dibawah payung Partai Bharatiya Janata (BJP) menjadi negara yang tidak aman bagi umat Muslim. Padahal islam adalah agama terbesar kedua di Negeri Bollywood, setelah Hindu.

Namun kebijakan-kebijakan Modi telah memicu islamofobia yang sangat besar. Dasar dari kebijakan itu adalah kekhawatiran Modi terhadap perkembangan islam yang sangat besar akan menggoyahkan dominasi agama Hindu. Bahkan pemerintahan Modi menuduh umat Muslim sebagai penyebara virus Corona atau Covid-19.

Kondisi itu membuat Sekjen Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Antonio Guterres mengeluarkan teguran kepada India. Guterres memperingatkan India untuk menghentikan rasisme terhadap Muslim, terutama sejak terjadi pandemi virus Corona. Ini dia sampaikan dalam sebuah pesan yang dirilis untuk menandai Hari Internasional Memperingati Korban Kekerasan Berdasarkan Keyakinan Agama.

Guterres mengatakan, di India para pemimpin Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa dan saluran berita pro-pemerintah bergegas menyalahkan Muslim atas meningkatnya jumlah kasus virus corona. Dengan menggambarkan jamaah tabligh sebagai penyebar virus.

Dalam kesemapatan itu Guterres juga menyebut Muslim telah diserang, ditolak perawatan medis dan menjadi sasaran pemboikotan atas ketakutan terhadap virus Covid-19. Ia memperingatkan, hak kebebasan beragama atau berkeyakinan tertanam kuat dalam hukum hak asasi manusia internasional.

Dikutip dari laman Republika.co.id, sejak Februari yang lalu, PBB melakukan pemantauan terhadap konflik mematikan antara kelompok Hindu dengan Muslim di New Delhi. Hal ini terkait aturan kewarganegaraan India. Dalam undang-undang tersebut, pemerintah India akan memberikan kewarganegaraan bagi pengungsi non-Muslim dari tiga negara tetangga.

Hal itu menimbulkan tuduhan bahwa Modi dan nasionalis Hindu, yakni Partai Bharatiya Janata (BJP) merusak tradisi sekuler India. BJP menyangkal adanya bias terhadap lebih dari 180 juta Muslim minoritas di India. Tetapi para penentang telah melakukan protes dan mendirikan kemah di bagian-bagian New Delhi selama dua bulan.

Baca Juga:  Ketua PP Muhammadiyah Minta Motif Pembuat Petasan dari Lembaran Al-Quran Diusut

Umat Muslim di India telah mengalami diskriminasi di berbagai bidang termasuk pekerjaan, pendidikan, dan perumahan. Banyak yang menghadapi hambatan untuk meraih kekuasaan politik dan kekayaan. Muslim juga mengalami kekurangan akses terhadap perawatan kesehatan dan layanan dasar.

Laporan 2019 oleh organisasi nonpemerintah Common Cause menemukan, bahwa setengah dari polisi yang disurvei menunjukkan bias anti-Muslim. Artinya, mereka cenderung tidak melakukan intervensi menghentikan kejahatan terhadap Muslim.

Dalam artikel berjudul “Muslim India: Populasi yang Semakin Marjinal” yang diterbitkan di laman Council on Foreign Relations (CFR), para analis mencatat impunitas (kebebasan dari hukuman) yang meluas bagi mereka yang menyerang Muslim. Bahkan, dalam beberapa tahun terakhir, pengadilan dan badan pemerintah terkadang membatalkan hukuman atau mencabut kasus yang menuduh umat Hindu terlibat dalam kekerasan terhadap Muslim.

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

20210923170611

Taliban Akan Kembali Berlakukan Hukum Potong Tangan

KABUL – Pasca berhasil menguasai Afganistan, Taliban selalu menjadi perbincangan, berbagai spekulasi dan analisis diutarakan oleh …

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berbicara di depan Majelis Umum PBB

Turki di Garis Terdepan Perang Melawan Islamofobia

New York – Turki siap mengambil peran utama dalam berperang melawan Islamofobia di komunitas internasional. …