direktur utama lembaga pengelola dana pendidikan lpdp andin
direktur utama lembaga pengelola dana pendidikan lpdp andin

Viral Video LPDP Pernah Dikuasai Kaum Tarbiyah

JAKARTA – Mendapatkan beasiswa dari Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) merupakan sebuah prestasi yang sangat membanggakan, karena wajib melalui berbagai tahapan seleksi dimulai dari pemberkasan hingga tahap wawancara, maka penerima LPDP harus berjuang keras untuk mendapatkanya.

Tiba-tiba saja masyarakat dunia maya dihebohkan dengan tersebarnya sebuah video seorang perempuan di twitter yang mengatakan bahwa dahulu LPDP yang berada dibawah Kementerian Keuangan (Kemenkeu) dikuasai oleh orang-orang tarbiyah. Video dengan judul ‘LPDP Bukan Lagi Buat Tarbiyah’ diunggah akun Imam Masjid Islamic Center of New York, Shamsi Ali.

“Ada yang bisa klarifikasi tentang LPDP ini? Setahu saya program ini terbuka tanpa ada sekat….video ini bisa misleading!” ucapnya lewat akun Twitter, @ShamsiAli2 dikutip Republika di Jakarta, Sabtu (19/2/2022).

Republika sudah mengontak Direktur Utama LPDP, Andin Hadiyanto yang membantah jika video tersebut resmi dikeluarkan oleh lembaga yang dipimpinnya. “LPDP tidak pernah keluarkan video tersebut,” ucap Andin di Jakarta, Sabtu.

Dalam narasinya di video, perempuan tersebut menerangkan jika LPDP dibentuk untuk mewadahi pemuda pintar yang dikirim untuk kuliah di kampus terbaik di dunia. LPDP yang mengelola dana abadi sekitar Rp 70 triliun, sebanyak Rp 2-3 triliun digunakan untuk membiayai beasiswa mahasiswa asal Indonesia agar bisa kuliah di universitas top dunia.

“Masalahnya di masa lalu, kabarnya pengelola LPDB dikuasai kaum tarbiyah. Itu tuh mereka yang apa-apa agama, apa-apa agama, jadi banyak yang dikirim bukan siswa terbaik, tapi yang dianggap soleh dan beriman. Bias agamanya kentara banget. Ya banyak yang jeblok lah,” kata sang perempuan membacakan narasi dengan latar belakang foto Aksi 212 di Monas.

“Sekarang pola itu diubah, Direktur LPDP saat ini, Dwi Larso menyatakan, penerima LPDB harus memperjuangkan toleransi beragama. Mudah-mudahan LPDB bisa melahirkan generasi muda Indonesia terbaik. LPDB untuk semua bukan untuk satu golongan saja,” ujar narasi dalam video tersebut.

Baca Juga:  Arab Saudi Masuk Jadi Negara Paling Maju Karena Berdayakan Wanita

Warganet pun akhirnya gaduh dan menuding jika video tersebut dibuat sebagai upaya untuk memecah-belah dan memunculkan gerakan Islamofobia. Tidak sedikit yang menuding jika pembuat video ingin menyingkirkan orang-orang tertentu dengan membuat tudingan fitnah.

 

 

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

muslim houston amerika serikat rayakan idul fitri dengan menggelar festival

Komunitas Muslim Houston bagikan Makan Gratis Tunawisma

JAKARTA – Islam adalah agama rahmatan lil’alamin, rahmat yang bukan saja untuk umat Islam namun …

ilustrasi logo nahdlatul ulama

Konbes NU 2022 Lahirkan 19 Peraturan untuk Perkuat Landasan Jam’iyah Optimalisasi Khidmah

JAKARTA – Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) menggelar Konferensi Besar Nahdlatul Ulama (Konbes NU) 2022 …