Kotak amal Yayasan ABA yang diamankan Densus di Lampung
Kotak amal Yayasan ABA yang diamankan Densus di Lampung

Yayasan Teroris JI Raup Dana Rp70 Miliar Per Tahun Dari Kotak Amal

Jakarta – Setelah melakukan penangkapan terduga teroris dari kelompok Jamaah Islamiyah (JI), termasuk anggota Komisi Fatwa MUI dan Ketua Umum Partai Dakwah Republik Indonesia (PDRI) serta menemukan ribuan kotak amal, Densus 88 mengungkapkan bahwa yayasan amal milik JI Lembaga Amal Zakat Baitul Maal Abdurrahman Bin Auf (LAZ BM ABA) mengklaim biasa mendapatkan Rp 70 miliar per tahun.

“Malah (tersangka) ada yang bilang bisa sampai Rp 70 miliar setahun sebenarnya, tapi kita tidak punya bukti,” ujar Kabag Banops Densus 88 Kombes Aswin Siregar kepada wartawan, Jumat (26/11/2021).

Aswin menjelaskan laporan keuangan milik LAZ BM ABA hanya menunjukkan kalau yayasan tersebut mendapat Rp 14 miliar per tahun. Namun, Aswin menduga yayasan amal milik JI itu melakukan pengumpulan dana lain yang tidak masuk ke dalam laporan sehingga, pendapatan LAZ BM ABA bisa saja mencapai Rp 70 miliar per tahun.

“Sekitar Rp 14 miliar. Tapi itu yang baru kita lihat dari konteks laporannya. Kalau yang kita tahu, sistem sel terputus, atau sistem pengumpulan dana tidak dilaporkan dari bentuk transfer atau lainnya,” tuturnya.

Aswin melanjutkan, Densus menemukan dokumen milik pengurus LAZ BM ABA yang berisi mengenai target penerimaan yayasan amal itu. Penerimaan yang dimaksud sebesar Rp 28 miliar.

“Karena dalam satu acara, ada mereka membuat target penerimaan yang dokumennya sudah kita dapat, itu sekitar Rp 28 miliar target dia,” kata Aswin.

“Jadi kalau bayangannya, kalau ditargetkan segitu bisa mendapatkan nggak jauh-jauh, bisa dapat segitu, bisa lebih bisa kurang. Karena target itu dibuat karena sudah ada pengalaman, perkiraan kan begitu,” imbuhnya.

Sebelumnya, Densus 88 menyebut ketersediaan dana merupakan hidup matinya kelompok teroris. Tanpa dana, menurut dia, aktivitas teroris tidak akan pernah ada.

Baca Juga:  Kemenag Akan Cabut Izin Lembaga Pengumpul Zakat Bila Terbukti Digunakan Untuk Terorisme

“Pendanaan teror adalah napas dan darahnya, hidup matinya kelompok teror sehingga aktivitas teroris itu sebenarnya tidak akan eksis, tidak akan ada kalau pendanaannya tidak ada,” terang Aswin.

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

muslim houston amerika serikat rayakan idul fitri dengan menggelar festival

Komunitas Muslim Houston bagikan Makan Gratis Tunawisma

JAKARTA – Islam adalah agama rahmatan lil’alamin, rahmat yang bukan saja untuk umat Islam namun …

ilustrasi logo nahdlatul ulama

Konbes NU 2022 Lahirkan 19 Peraturan untuk Perkuat Landasan Jam’iyah Optimalisasi Khidmah

JAKARTA – Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) menggelar Konferensi Besar Nahdlatul Ulama (Konbes NU) 2022 …