Naz Shah
Naz Shah

Anggota Parlemen Inggris Ini Pidato Berapi-Api Bela Islam dan Nabi Muhammad di Sidang Parleman

London – Maraknya Islamofobia, penghinaan terhadap Nabi Muhammad, dan aksi-aksi pengrusakan terhadap fasilitas ibadah umat Islam marak terjadi di Eropa dan Amerika. Kondisi itu memicu keprihatinan mendalam umat Islam seluruh dunia. Bahkan saat dunia menghadapi pandemi Covid-19 yang luar biasa, Islamofobia tetapt terjadi di mana-mana.

Hal itulah yang memicu Muslimah anggota Parlemen Inggris, Naz Shah. Ia membela Islam dan Nabi Muhammad dengan berapi-api saat berpidato di sidang parleman.

Dengan lantang, Naz Shah menyoroti tekanan emosional dan kerugian yang dialami umat Islam di dunia akibat kartun dan karikatur menghina Nabi Muhammad yang berulang kali diterbitkan di negara-negara Eropa.

Naz Shah merupakan anggota parlemen dari oposisi Partai Buruh. Pidato itu diucapkan Naz Shah di House of Commons, Senin (5/7/2021) mengenai rancangan undang-undang (RUU) yang bertujuan mengkriminalisasi vandalisme patung dan mengurangi kerugian emosional yang disebabkan penghancuran ikon-ikon tersebut.

Jika Undang-undang (UU) itu disahkan, akan memberlakukan hukuman penjara hingga 10 tahun bagi siapa pun yang terbukti bersalah menyerang dan merusak patung.

“Undang-undang yang diusulkan ini akan menempatkan hukuman maksimum 10 tahun bagi orang-orang yang merusak atau menyerang patung, menegaskan dalam hukum Inggris, hukuman yang jauh lebih tinggi untuk menyerang patung,” ujar dia.

 “Yang menimbulkan pertanyaan, mengapa? Mengapa seseorang diberi hukuman yang jauh lebih berat karena menyerang patung batu atau besi dibandingkan dengan merusak tembok batu atau gerbang besi, terutama karena secara fisik mereka identik; tidak ada yang hidup, tidak dapat dilukai atau perasaan mereka terluka dan terbuat dari elemen yang sama, namun untuk satu hal ada yang lebih penting? Aku hanya bertanya, kenapa?” tanya dia.

Baca Juga:  Masyarat Senang dan Antusias Vaksinasi Digelar di Masjid

Shah menggunakan pidatonya untuk menyoroti masalah yang sama yang dihadapi Muslim di Inggris dan di dunia ketika menyangkut pencemaran nama baik terhadap apa yang mereka sayangi.

“Sebagai seorang Muslim, bagi saya dan jutaan Muslim di seluruh negeri ini dan seperempat populasi dunia yang juga Muslim, dengan setiap hari dan setiap tarikan napas, tidak ada satu hal pun di dunia yang kita peringati dan hormati lebih dari Nabi Muhammad SAW tercinta kami,” tegas dia.

Shah menarik perbandingan antara keterikatan rakyat Inggris dengan tokoh-tokoh seperti Winston Churchill dan Oliver Cromwell dengan cinta dan kasih sayang umat Islam kepada Nabi Muhammad SAW.

“Sama seperti undang-undang baru ini bertujuan melindungi tokoh-tokoh sejarah Inggris, perlindungan yang sama harus diperluas ke tokoh dan individu yang dianggap penting bagi komunitas lain,” papar dia.

“Ketika orang-orang fanatik dan rasis mencemarkan nama baik, memfitnah, atau melecehkan Nabi kami (Muhammad SAW), seperti yang dilakukan beberapa orang terhadap orang-orang seperti Churchill, kerusakan emosional yang dialami hati kami tak tertahankan. Karena bagi dua miliar Muslim, beliau adalah pemimpin yang kami kenang di hati kami, kehormatan dalam hidup kami dan menjadi dasar identitas dan keberadaan kami,” tegas Shah.

Mengakui pentingnya dan simbolisme monumen dalam sejarah Inggris, dia membela hak untuk berdebat dan tidak setuju tentang pentingnya setiap tokoh sejarah. Namun dia berpendapat pencemaran nama baik setiap monumen bersejarah adalah salah dan sangat memecah belah.

“Bagi mereka yang mengatakan itu hanya kartun, saya tidak akan mengatakan itu hanya patung karena saya memahami kekuatan perasaan Inggris ketika terkait sejarah kita, budaya kita, dan identitas kita. Ini bukan hanya kartun dan mereka bukan hanya patung. Mereka mewakili, melambangkan, dan sangat berarti bagi kita sebagai manusia,” tegas Shah.

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

Gus Muwafiq bermain gitar dan musik

Gus Muwafiq: Musik Akan Jadi Alat Setan Bila Dipegang Orang-orang Yang Lalai

Jakarta – Pernyataan Uki Eks Noah bahwa musik itu haram berbuntut kontroversi. Raja Dangdut H. …

Khotbah Jumat

Wacana Khotbah 15 Menit, Muhammadiyah: Singkat Bukan Untuk Cegah Ngantuk, Tapi Sunah Nabi

Jakarta – Wadah Silaturrahmi Khatib Indonesia (Wasathi) mewacanakan usulan khotbah di masjid-masjid di seluruh Indonesia …