seorang pengunjuk rasa memegang salinan alquran kitab suci umat
seorang pengunjuk rasa memegang salinan alquran kitab suci umat

Indonesia Kutuk Penista Al-Quran Rasmus Paludan

JAKARTA – Aksi keji dan penistaan dilakukan oleh politisi Swedia bernama Rasmus Paludan, pemimpin partai sayap kanan tersebut kembali melakukan pembakaran Al-Quran di depan Kedutaan Turky di Stockholm, Swedia pada Sabtu (21/1/23) waktu setempat.

Indonesia sebagai negara yang mayoritas penganut muslim melayangkan mengutuk keras dan menilai tindakan Rasmu Paludan sebagai tindakan penghinaan dan penistaan terhadap agama Islam yang mencedirai toleransi umat beragama di dunia.

“Indonesia mengutuk keras aksi pembakaran kitab suci Alquran oleh Rasmus Paludan, politisi Swedia pada Sabtu di Stockholm,” kata pernyataan Pemerintah Indonesia melalui Twitter resmi Kementerian Luar Negeri RI yang dilansir dari laman republika.co.id pada Ahad (22/1/2023).

“Aksi penistaan kitab suci ini telah melukai dan menodai toleransi umat beragama,” tambah pernyataan tersebut. Indonesia menegaskan bahwa menunjukkan ekspresi harus dilakukan secara bertanggung jawab, bukan dengan menista.

Pembakaran Alquran dilakukan oleh seorang pemimpin partai politik sayap kanan Denmark, Hard Line (Suram Kurs). Rasmus Paludan, yang juga berkewarganegaraan Swedia sebelumnya pernah menggelar sejumlah aksi demonstrasi dengan membakar Alquran.

Pada April tahun lalu, pengumuman Paludan tentang “tur” pembakaran Alquran selama bulan suci Ramadhan memicu kerusuhan di seluruh Swedia. Dikelilingi oleh polisi, Paludan membakar kitab suci dengan korek api menyusul cacian panjang hampir satu jam. Ia menyerang Islam dan imigrasi di Swedia. Sekitar 100 orang berkumpul di dekatnya untuk demonstrasi tandingan dengan damai. “Jika Anda tidak berpikir harus ada kebebasan berekspresi, Anda harus tinggal di tempat lain,” katanya.

Turki sangat marah dengan aksi pembakaran Alquran ini terlebih di depan Kedubesnya. “Kami mengutuk sekeras mungkin serangan keji terhadap kitab suci kami. Mengizinkan tindakan anti-Islam ini, yang menargetkan umat Islam dan menghina nilai-nilai suci kami, dengan kedok kebebasan berekspresi sama sekali tidak dapat diterima,” kata Kementerian Luar Negeri Turki, dikutip laman Aljazirah, Ahad.

Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu melampiaskan kemarahan atas kegagalan otoritas Swedia untuk melarang protes tersebut. “Itu tindakan rasis, ini bukan tentang kebebasan berekspresi,” katanya. Turki kemudian langsung membatalkan kunjungan menteri pertahanan Swedia yang bertujuan untuk mengatasi keberatan Turki terhadap keanggotaan NATO-nya. Swedia membutuhkan dukungan Turki untuk masuk ke aliansi militer karena ketakutan di Eropa tumbuh setelah invasi Rusia ke Ukraina. Beberapa negara Arab, termasuk Arab Saudi, Yordania dan Kuwait juga mengecam pembakaran Alquran.

 

 

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Check Also

Ratusan eks anggota NII Garut kembali baca dua kalimat syahadat dan ikrar setia kembali ke NKRI

Tobat, Ratusan Eks NII Garut Baca Syahadat Lagi dan Ikrar Setia Kepada NKRI

Garut – Ratusan eks pengikut Negara Islam Indonesia (NII) di Garut, Jawa Barat, melakukan pertobatan …

penceramah radikal

Jangan Heran Sudah Diprediksi Nabi, Sering Bikin Gaduh dengan Fatwa tanpa Ilmu

Terkadang kita susah membedakan antara ulama yang fasih ilmu fikih dengan hanya penceramah. Banyak pula …

escortescort