Rombongan MUI bertemu Dubes Kanada
Rombongan MUI bertemu Dubes Kanada

Keluarga Muslim Ditabrak Penganut Islamofobia, MUI Tawarkan Kerjasama Dialog Antaragama

Jakarta – Serangan teroris penganut Islamofobia yang menabrak satu Keluarga Muslim di Kanada dan menewaskan 4 dari 5 anggota keluarga itu, membuat prihatin semua pihak, terutama umat Muslim di seluruh dunia. Pun di Indonesia, Majelis Ulama Indonesia (MUI) merasa perlu untuk mendapat menyampaikan duka cita dan keterangan langsung dari pemerintah Kanada.

Hal itulah yang mendasari rombongan MUI yang dipimpin oleh Sekjen Amirsyah Tambunan,  bersama Ketua MUI Dr  Sudarnoto Abdul Hakim, Ketua Komisi Hubungan Luar Negeri dan Kerjasama Internasional Bunyan Saptomo, Wakil Ketua Komisi Ustadzah Amirah dan Hendro Wibowo melakukan kunjungan persahabatan kepada Duta Besar Kanada untuk Indonesia HE Mr  Cameron Mackay di Jakarta, Rabu (16/6/2021).

 Kunjungan ini dimaksudkan untuk bertukar pikiran terkait dengan peristiwa pembunuhan keluarga Muslim oleh seorang anak muda anti Islam dan umat Islam.

Dalam siaran persnya, MUI menyebutkan, pertemuan diawali dengan penjelasan Ketua MUI, Sudarnoto, tentang maksud kunjungan sambil menyampaikan surat resmi. Surat tersebut antara lain  (a) menyatakan keprihatinan mendalam dan belasungkawa atas meninggalnya keluarga Muslim di Kanada karena dibunuh oleh seorang yang anti-Islam. (b) apresiasi kepada pemerintah Kanada yang telah menyatakan sikap tegas mengutuk tindakan kejahatan berbasis kebencian terhadap Islam/islamofobia (c) mengusulkan langkah-langkah penting secara bersama-sama melawan Islamofobia.

“Dengan peristiewa ini, MUI mendorong program kerja sama Indonesia-Kanada antara lain dialog antaragama,” kata Sudarnoto.

Duta Besar Kanada, Cameron Mackay   menyampaikan apresiasi yang tinggi dan  terima kasih yang sebesar-besarnya kepada MUI atas ucapan belasungkawa, simpati dan dukungannya kepada pemerintah dan rakyat Kanada atas peristiwa yang terjadi pada Minggu (6/6/2021). Cameron Mackay menegaskan Pemerintah dan masyarakat Kanada benar-benar mengalami shock serta duka yang sangat mendalam atas peristiwa keji dan memalukan ini.

Baca Juga:  21 Tahun Penjara Untuk Pelaku Teror Masjid di Norwegia

Dia mengungkapkan bahwa Kanada merupakan negara yang multietnik dan beragam agama serta menjunjung tinggi nilai toleransi, menghargai perbedaan dan membangun kebersamaan. Pembunuhan yang terjadi bukan sekedar teror biasa akan tetapi merupakan tindakan anti terhadap Islam dan umat Islam.

“Kejahatan yang bermuara kepada kebencian  ini tidak saja diarahkan kepada umat Islam, akan tetapi juga kepada komunitas Yahudi dan bahkan kelompok minoritas lainnya di Kanada,” kata Cameron.

Cameron menegaskan bahwa  tindakan kejahatan seperti ini sering terjadi dan bahkan semakin meningkat belakangan ini. “Salah satu faktor penyebabnya adalah ketidaksiapan masyarakat terutama anak-anak muda di Kanada dalam menghadapi perubahan kahidupan,” ujarnya.

“Kami menyambut positif  ajakan MUI untuk menjalin kerja sama  memerangi Islamofobia baik di Kanada maupun negara lain,” imbuh Cameron Mackay.

Sekjen MUI, Buya Amirsyah Tambunan, menjelaskan tentang pandangan dan sikap MUI yang tegas terkait dengan kerukunan hidup beragama di Indonesia termasuk pendirian rumah ibadah, tindakan teror yang mengatasnamakan agama, LGBT dan kelompok-kelompok minoritas lainnya.

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

Imam Besar Al Azhar dan Paus Franciskus

UIN Suka Akan Berikan Gelar HC Kepada Imam Besar Al Azhar dan Paus Franciskus

Jakarta –  Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Kalijaga (Suka) Yogyakarta akan memberikan gelar Honoris Causa …

ibadah umrah di masa pandemi

Persiapkan Haji dan Umrah Sejak Dini, Kemenag Susun Skema Vaksin & Booster Untuk Calon Jemaah Umrah

Jakarta – Pelaksanaan ibadah haji telah dua kali ditunda akibat adanya pandemi Covid- 19. Terakhir …