Screen Shot at AM
Screen Shot at AM

Kepala BNPT Optimistis PON Berjalan Baik Tanpa Gangguan Teroris KKB

Jakarta – Pekan Olahraga Nasional (PON) ke XX di Papua menjadi gelaran unjuk prestasi bagi seluruh atlet dari berbagai daerah di Indonesia. pergelaran PON juga menjadi salah satu tolak ukur untuk melihat sejauh mana pembinaan atlet didaerah yang nantinya dapat menjadi acuan untuk merengkuh prestasi pada tingkat internasional.

Presiden Joko Widodo dipastikan akan membuka PON pada Sabtu (02/10/21). Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Komjen Pol Boy Rafli Amar optimistis seluruh pertandingan akan berjalan baik tanpa gangguan keamanan. Sebab aksi-aksi Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) terjadi di daerah-daerah pegunungan yang jaraknya ratusan kilometer.

“Aparat TNI/Polri telah melakukan berbagai persiapan pengamanan, jadi kami optimistis semua pertandingan olah raga akan berjalan dengan baik,” kata Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Komjen Pol Boy Rafli Amar seperti dikutip dari laman tim Blak-blakan detik.com, Rabu (29/9/2021).

Selain itu, seluruh komunitas intelijen yang ada juga ikut bahu-membahu bekerja untuk memonitor dan mendeteksi segala potensi gangguan yang mungkin berkembang. Begitu juga para tokoh masyarakat, agama, dan adat ikut serta menjaga situasi yang kondusif.

“Tapi pengamanan yang ketat diupayakan tidak membuat suasana menjadi terlihat mencekam. Para atlet bisa berprestasi tanpa intimidasi bila tercipta suasana yang rileks selama pesta olah raga berlangsung,” ujarnya.

Toh begitu, mantan Kepala Polda Papua (April 2017 – Agustus 2018) itu mengingatkan agar semua pihak tetap senantiasa waspada. Sebab PON di Papua ini diyakini akan menyedot perhatian banyak pihak sehingga KKB akan berupaya menarik perhatian untuk menunjukkan eksistensi mereka. “Mereka istilahnya mencari momentum untuk menunjukkan eksistensi karena pasti banyak media yang meliput PON XX,” kata Boy.

Baca Juga:  Teradikalisasi Melalui Medsos, 1.200 WNI Gabung ISIS di Suriah dan Irak

Selain berbicara terkait kondisi terakhir di Papua menjelang PON, lulusan Akpol 1988 ini juga memaparkan peta kekuatan teroris di Poso pasca tewasnya Ali Kalora. Empat pengikut Ali yang masuk DPO, kata Boy, tak semilitan dan setangguh para pendahulunya. Ia juga mengungkapkan ada 7 WNI di Afghanistan yang terjebak di antara ISIS dan Taliban. Selengkapnya, saksikan Blak-blakan di detik.com

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

Syeikh Yusuf Al Qaradhawi

Innalillahi… Cendekiawan Islam Syeikh Yusuf Al Qaradhawi Wafat

Jakarta – Dunia Islam kembali kehilangan salah satu cendekiawan terbaiknya. Cendekiawan Islam dan Presiden Pendiri …

Masjid di Nigeria diserang teroris bersenjata saat digelar Salat Jumat

Salat Jumat Diserang Teroris Bersenjata di Nigeria, 15 Jamaah Tewas

Abuja- Aksi biadab terjadi di di negara bagian Zamfara, Nigeria barat laut, Jumat (23/9/2022). Sebuah …