Bom Bunuh Diri Bukan Jihad

Khutbah Jumat – Bom Bunuh Diri Ajaran Terlaknat, Siapa Berbuat Kekal Di Neraka

Khutbah I

اْلحَمْدُ للهِ اْلحَمْدُ للهِ الّذي هَدَانَا سُبُلَ السّلاَمِ، وَأَفْهَمَنَا بِشَرِيْعَةِ النَّبِيّ الكَريمِ، أَشْهَدُ أَنْ لَا اِلَهَ إِلَّا الله وَحْدَهُ لا شَرِيك لَه، ذُو اْلجَلالِ وَالإكْرام، وَأَشْهَدُ أَنّ سَيِّدَنَا وَنَبِيَّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسولُه، اللّهُمَّ صَلِّ و سَلِّمْ وَبارِكْ عَلَى سَيِّدِنا مُحَمّدٍ وعلى اله وأصْحابِهِ وَالتَّابِعينَ بِإحْسانِ إلَى يَوْمِ الدِّين، أما بعد: فيايها الإخوان، أوصيكم و نفسي بتقوى الله وطاعته لعلكم تفلحون، قال الله تعالى في القران الكريم: أعوذ بالله من الشيطان الرجيم، بسم الله الرحمان الرحيم: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا الله وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا، يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ الله وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا وقال تعالى يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

صدق الله

Sidang jumat yang dirahmati Allah 

Marilah bersama-sama kita memanjatkan puja dan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan nikmat kesehatan dan marilah bersama-sama kita meningkatkan keimanan dan ketakwaan hanya kepada Allah Azza Wajalla. Sholawat serta salam semoga tetap curahkan kepada baginda nabi Muhammad Saw yang telah membawa kita dari zaman jahiliyah menuju zaman yang penuh dengan rahmat yaitu Addinul Islam.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Hari-hari ini kita sebagai bangsa Indonesia secara umum dan umat Islam secara khusus sedang berduka, berduka dengan peristiwa perilaku tidak beradab oknum yang dengan sengaja meledakkan diri di depan gerbang Gereja Katedral di Makassar, selanjutnya seorang perempuan masuk ke Mabes Polri kemudian melakukan penembakan terhadap aparat Kepolisian, kedua kejadian tersebut dilakukan oleh anak-anak muda yang secara usia seharusnya berada dalam usia produktif untuk berbuat yang terbaik bagi masa depannya. 

Namun dikarenakan dengan pemahaman ekstrem dalam beragama, pemahaman yang hanya pandanganya yang paling benar dan dengan berbagai dalih bahwa islam sedang ditindas maka melakukan tindakan yang sangat terlaknat dan sungguh akan mendapatkan balasan berupa neraka kekal didalamnya karena telah melakukan kehancuran dengan dalih agama dan perbuatan tersebut sangat dibenci oleh Allah SWT, dalam sebuah hadist rasulullah bersabda : yang artinya “Barangsiapa yang membunuh dirinya dengan sesuatu, ia akan di adzab dengan itu di hari kiamat” (HR. Bukhari no. 6105, Muslim no. 110).

Tindakan yang dilakukan oleh dua orang di Gerbang Gereja Katedral Makassar dan Mabes Polri merupakan sebuah tindakan bunuh diri yang dilakukan dengan sengaja, apapun dalihnya tindakan tersebut merupakan sebuah bentuk perbuatan keji dan merupakan perilaku yang merusak. Tindakan tersebut selain mendapatkan ancaman kekal di neraka namun juga tergolong sebagai orang yang telah melakukan tindakan kerusakan di muka bumi, melakukan bom bunuh diri dengan menghilangkan nyawa diri sendiri dan orang lain, merupakan perbuatan keji yang sangat Allah tidak suka dan digambarkan dalam surah Al Maidah ayat 32 sebagai berikut : 

Baca Juga:  Khutbah Jumat : Muslim yang Baik, Ikuti Pemerintah dan Taati Ulama di Tengah Pandemi

مِنْ أَجْلِ ذَٰلِكَ كَتَبْنَا عَلَىٰ بَنِىٓ إِسْرَٰٓءِيلَ أَنَّهُۥ مَن قَتَلَ نَفْسًۢا بِغَيْرِ نَفْسٍ أَوْ فَسَادٍ فِى ٱلْأَرْضِ فَكَأَنَّمَا قَتَلَ ٱلنَّاسَ جَمِيعًا وَمَنْ أَحْيَاهَا فَكَأَنَّمَآ أَحْيَا ٱلنَّاسَ جَمِيعًا ۚ وَلَقَدْ جَآءَتْهُمْ رُسُلُنَا بِٱلْبَيِّنَٰتِ ثُمَّ إِنَّ كَثِيرًا مِّنْهُم بَعْدَ ذَٰلِكَ فِى ٱلْأَرْضِ لَمُسْرِفُونَ

Artinya : “Oleh karena itu Kami tetapkan (suatu hukum) bagi Bani Israil, bahwa: barangsiapa yang membunuh seorang manusia, bukan karena orang itu (membunuh) orang lain, atau bukan karena membuat kerusakan dimuka bumi, maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya. Dan barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya. Dan sesungguhnya telah datang kepada mereka rasul-rasul Kami dengan (membawa) keterangan-keterangan yang jelas, kemudian banyak diantara mereka sesudah itu sungguh-sungguh melampaui batas dalam berbuat kerusakan dimuka bumi. (QS. Al – Maidah : 32)

Sidang Jumat yang dirahmati Allah

Jika kita mencermati ayat tersebut secara baik, seharunsyalah kita akan lebih saling menyayangi dan mencintai, seharusnya perbuatan baik akan lebih kita kedepankan karena secara gamblang dan jelas Allah mengatakan bahwa satu perbauatan baik akan dibalas dengan ribuan kebaikan dan itulah merupakan bentuk kasih sayang Allah, artinya kasing dan sayang Allah lebih luas, lalu kemudian mengapa kita yang sebagai hamba malah seakan-akan berlaku sebagai Tuhan. 

Semua agama terkhusus Islam tentu saja tidak pernah megajarkan kekerasan, tidak ada sedikitpun agama Islam mengajarkan kekerasan, karena sejatinya agama islam hadir untuk melawan kekerasan, untuk melawan penindasan, perlawanan tersebut dilakukan dengan Ahklaqul Karimah yang baik, Islam menunjukkan cara yang elegan dan beradab karena Islam hadir sebagai rahmat bagi seluruh alam. Islam mengajarkan untuk menjunjung nilai-nilai perdamaian dan kemanusiaan. Islam merupakan agama yang sangat menjunjung tinggi nilai-nilai perdamaian dan bahkan islam merupakan agama yang diturunkan oleh Allah SWT untuk menjadi rahmat bagi semesta alam, sebagaimana firman Allah SWT dalam surah al anbiya ayat 107 : 

وَمَا أَرْسَلْنَاكَ إِلَّا رَحْمَةً لِلْعَالَمِينَ

Artinya : “Dan tiadalah kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam”. (QS. al-anbiya : 107)

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Hadirnya Islam untuk menjadi rahmat bagi seluruh alam tanpa terkecuali, kehadiran Islam untuk menjadi penerang sekaligus menyejuk bagi umat umat manusia. Tindakan teror yang dilakukan oleh oknum yang mengatasnamakan agama tidak layak untuk disebut sebagai  JIHAD, bahkan kalimat Jihad terlalu Indah untuk disematkan kepada para perusak agama tersebut, yang karena pahamnya telah menyebabkan kehancuran dan meyebabkan perpecahan, pemahaman ekstrem yang wajib kita lawan dan kita musnahkan dalam diri kita sebagai umatnya Nabi Muhammad Saw, karena Rasulullah saja, tidak pernah diperintahkan untuk memaksa seseorang masuk ke dalam agamanya Allah, kenapa justru kita yang sebagi umatnya akan melampuai tugas nabi Muhammad dan bahkan seolah-olah berubah menjadi Tuhan. Allah SWT justru meminta kita sebagai hambayaNya untuk bersabar dan terus menebar kebaikan dimuka bumi, sebagaimana firman Allah SWT dalam surah Az Zumar ayat 10 : 

Baca Juga:  Khutbah Jumat : Menjadikan Ramadhan Sebagai Bulan Kepedulian Sosial di Tengah Pandemi Covid- 19

قُلْ يَا عِبَادِ الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا رَبَّكُمْ ۚ لِلَّذِينَ أَحْسَنُوا فِي هَٰذِهِ الدُّنْيَا حَسَنَةٌ ۗ وَأَرْضُ اللَّهِ وَاسِعَةٌ ۗ إِنَّمَا يُوَفَّى الصَّابِرُونَ أَجْرَهُمْ بِغَيْرِ حِسَابٍ

Artinya : “Katakanlah: “Hai hamba-hamba-Ku yang beriman. bertakwalah kepada Tuhanmu”. Orang-orang yang berbuat baik di dunia ini memperoleh kebaikan. Dan bumi Allah itu adalah luas. Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah Yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas”. (QS. Az Zumar : 10).

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Perintah Allah SWT tidak ada satupun yang menganjurkan kekerasan dalam menjalankan agama, perintah Allah tidak ada satupun yang menyusuruh untuk melakukan tindakan teror, justru Allah melarang manusia untuk melakukan perusakan dimuka bumi namun justru manusia yang bebal mengatakan bahwa tindakan teror yang mereka lakukan adalah untuk agama, inilah orang-orang yang Allah sebut dalam surah al-baqoroh ayat 11-12 : 

{وَإِذَا قِيلَ لَهُمْ لا تُفْسِدُوا فِي الأرْضِ قَالُوا إِنَّمَا نَحْنُ مُصْلِحُونَ، أَلا إِنَّهُمْ هُمُ الْمُفْسِدُونَ وَلَكِنْ لا يَشْعُرُونَ}

Artily : “Dan bila dikatakan kepada mereka: “Janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi,” mereka menjawab: “Sesungguhnya kami orang-orang yang mengadakan perbaikan”. Ingatlah, sesungguhnya mereka itulah orang-orang yang membuat kerusakan, tetapi mereka tidak sadar” (QS al-Baqarah:11-12).

Siding jump yang dirahmati Allah 

Merujuk pada ayat diatas, maka semakin jelaskah bahwa orang-orang yang melakukan tindakan teror, orang yang melakukan kerusakan dengan melakukan bom bunuh diri, orang yang membrainwash dengan dalih memperjuangkan agama sehingga menjustifikasi agama sebagai pembenar tindakan terornya merupakan orang-orang yang berbuat kerusan dan dilaknat oleh Allah SWT. orang-orang seperti ini telah tertutup pintu hatinya, padahal rasulullah telah menjelaskan bahwa rasulullah sendiri diutus oleh Allah justru untuk memperbaiki ahlaq dan memerintahkan untuk menciptakan perdamaian dan kedamian, sebagaimana sabda rasulullah :

يَا أَيُّهَا النَّاسُ أَفْشُو السَّلاَمَ وَأَطْعِمُوا الطَّعَامَ وَصَلُّوْا وَالنَّاسُ نِيَامٌ تَدْخُلُوا الْجَنَّةَ بِسَلاَمٍ

Artinya : “Wahai manusia, tebarkanlah perdamaian, berilah makan orang lain, dan shalatlah di saat orang-orang sedang tidur, niscaya kalian akan masuk surga dengan damai.” (HR. Ahmad, at-Tirmidzi, dan Hakim)

Perintah Nabi Muhammad Saw dalam hadist tersebut sangatlah jelas bahwa kita sebagai umatnya justru diminta untuk selalu menebarkan perdamaian, bukan menebar teror, kita sebagai umatnya dianjurkan untuk selalu berbuat kebajikan bukan berbuat yang menjijikkan, kita sebagai umatnya diminta untuk selalu menebar kasih sayang bukan menebar permusuhan. Semoga semua yang telah terjadi dapat menjadi pelajaran yang sangat berharga bagi kita sekalian untuk lebih mawas diri dan lebih perduli terhadap lingkungan sekitar, kita juga lebih perduli terhadap keluarga, kita lebih perduli lagi terhadap segala informasi dan pelajaran yang hendak kita ambil, baik melalui guru secara tatap muka maupun pelajaran yang kita ambil melalui media sosial. Mari bersama-sama kita menebarkan kasih sayang agar kita mendapatkan rahmat dari Allah SWT.

Baca Juga:  Menjaga Lisan dan Jari

Sidang Jum’at rahimakumullah,

Semoga uraian singkat tersebut dapat mengingatkan kita bahwa perdamaian dan kasih sayang merupakan inti ajaran dan nilai yang dibangun oleh Islam dan kita dapat meneladani ahlaq rasulullah mumpung masih dalam suasana bulan Maulid Nabi Muhammad Saw. sehingga kita tidak menajdi umat yang justru merusak dan menyakiti sesama. semoga kita semua termasuk orang-orang yang memiliki umur yang diberkati Allah subhanu wata’la. sehingga kita dapat memanfaatkan umur kita dengan sebaik-baiknya dan dapat menjalankan tuntunan Nabi Muhammad Saw yang setiap harinya memohon ampun dan perlindungan Allah SWT.

جَعَلَنا اللهُ وَإيَّاكم مِنَ الفَائِزِين الآمِنِين، وَأدْخَلَنَا وإِيَّاكم فِي زُمْرَةِ عِبَادِهِ المُؤْمِنِيْنَ : أعوذ بالله من الشيطان الرجيم، بسم الله الرحمن الرحيم: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا 

باَرَكَ اللهُ لِيْ وَلكمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيّاكُمْ بِالآياتِ وذِكْرِ الحَكِيْمِ. إنّهُ تَعاَلَى جَوّادٌ كَرِيْمٌ مَلِكٌ بَرٌّ رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ

Khutbah II

اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا

أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَىيَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

Bagikan Artikel
Best Automated Bot Traffic

About redaksi

Avatar