kh hasyim asyari
kh hasyim asyari

Khutbah Jumat – Hari Santri Momentum Membangun Jiwa Dan Raga Untuk Indonesia Damai

Khutbah I

اْلحَمْدُ للهِ اْلحَمْدُ للهِ الّذي هَدَانَا سُبُلَ السّلاَمِ، وَأَفْهَمَنَا بِشَرِيْعَةِ النَّبِيّ الكَريمِ، أَشْهَدُ أَنْ لَا اِلَهَ إِلَّا الله وَحْدَهُ لا شَرِيك لَه، ذُو اْلجَلالِ وَالإكْرام، وَأَشْهَدُ أَنّ سَيِّدَنَا وَنَبِيَّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسولُه، اللّهُمَّ صَلِّ و سَلِّمْ وَبارِكْ عَلَى سَيِّدِنا مُحَمّدٍ وعلى اله وأصْحابِهِ وَالتَّابِعينَ بِإحْسانِ إلَى يَوْمِ الدِّين، أما بعد: فيايها الإخوان، أوصيكم و نفسي بتقوى الله وطاعته لعلكم تفلحون، قال الله تعالى في القران الكريم: أعوذ بالله من الشيطان الرجيم، بسم الله الرحمان الرحيم: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا الله وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا، يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ الله وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا وقال تعالى يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

صدق الله

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Marilah bersama-sama kita memanjatkan puja dan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan nikmat kesehatan dan marilah bersama-sama kita meningkatkan keimanan dan ketakwaan hanya kepada Allah Azza Wajalla. Sholawat serta salam semoga tetap curahkan kepada baginda nabi Muhammad Saw yang telah membawa kita dari zaman jahiliyah menuju zaman yang penuh dengan rahmat yaitu Addinul Islam.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Hari ini tanggal 22 Oktober 2021 kita bangsa Indonesia memperingati Hari Santri untuk mengenang bahwa betapa santri dan ulama 76 tahun yang lalu turut berjuang, berkorban dan mengobarkan perlawanan terhadap penjajah, hilang harta, hilang sanak saudara dan jiwa raga untuk mempertahankan Kemerdekaan bangsa Indonesia. Melalui resolusi Jihad yang dikumandangkan oleh Hadratus Syekh KH. Hasyim As’ari bahwa berjuang mempertahankan kemerdekaan bangsa hukumnya Fardhu ‘Ain (wajib hukumnya bagi semua orang) seruan inilah yang mengobarkan semangat santri untuk turut membela tanah air, keluar dari bilik-bilik pondok, keluar dari gerbang pesantren meletakkan kitab-kitab kuning, meletakkan pena diganti dengan senjata bambu runcing untuk mengusir penjajah dan terjadilah pertempuran Soerabaya pada 1945 berkobar siang dan malam tiada terhitung korban jiwa dari santri namun berkat rahmat dan pertolongan Allah SWT pertempuran dapat dimenangkan hingga akhirnya kita terbebas dari belenggu penjajahan.

Baca Juga:  Khutbah Jumat : Belajar Takwa Dengan Sebenarnya Takwa

momentum hari santri juga menjadi bertambah istimewa karena bertepatatan dengan Maulid Nabi Muhammad SAW sehingga bertambahlah rasa syukur kita sebagai orang Indonesia yang hingga hari ini menghirup udara kebebasan, dapat melaksanakan maulid dengan berbagai tradisi yang semakin mempererat tali silaturrahim diantara saudara sesama muslim dan saudara sebangsa. momentum hari santri ini juga menjadi momentum bagi kita semua untuk terus merekatkan rasa nasionalisme ditengah kondisi pandmei yang Alhamdulillah semakin menurun, maka ketika melihat histori lahirnya hari santri yang dengan cinta kasih para satri dan ulama untuk berjuang, saling tolong menolong, maka hendaknyalah kita juga pada masa sekarang untuk juga saling tolong menolong dalam upaya memajukan bangsa dan negara karena tolong menolong juga merupakan perintah Allah SWT sebagaimana dalam firmanNya :

وَتَعَاوَنُوا۟ عَلَى ٱلْبِرِّ وَٱلتَّقْوَىٰ ۖ وَلَا تَعَاوَنُوا۟ عَلَى ٱلْإِثْمِ وَٱلْعُدْوَٰنِ ۚ وَٱتَّقُوا۟ ٱللَّهَ ۖ إِنَّ ٱللَّهَ شَدِيدُ ٱلْعِقَابِ

Artinya : Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya. (QS. Al – Maidah : 2)

Sidang Jumat yang dirahmati Allah

Tolong menolong adalah perintah Allah, maka santri dari dahulu hingga hari ini akan selalu siaga, selalu siap kapanpun bangsa dan agama memanggil untuk mempertahankan kemerdekaan, terlebih hari ini dengan situasi global, dimana arus pemikiran transnasional baik yang kanan maupun paham yang kiri telah masuk ke Indonesia, maka santri akan menjadi garda terdepan dalam melawan para kelompok yang ingin bughot (makar) terhadap negara, karena fatwa dan petuah dari Hadratus Syekh akan selalu tertanam dalam jiwa santri berjuang untuk kemaslahatan bangsa dan agama. Perjuangan mempertahankan negara dan bangsa juga dari para penjajah dan bughot juga sesuai dengan firman Allah SWT. Allah ta’ala:

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولِي الْأَمْرِ مِنْكُمْ

Artinya : “Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul(-Nya) serta ulil amri di antara kamu” (QS. An-Nisa: 59).

Dan diantara bentuk taat kepada ulil amri adalah melawan pihak-pihak yang membenci negara atau menghasut, baik dengan perbuatan atau melalui media sosial seperti yang dilakukan oleh kelompok HTI, NII dan dan kelompok-kelompok lainya yang mengatakan negara Indonesia adalah thogut. Terhadap kelompok-kelompok semacam ini Rasulullah bersabda melalui hadits riwayat Imam Muslim, nomor 1852, dari Arfajah, ia berkata: aku mendengar Rasulullah shallallahu ’alaihi wasallam bersabda:

مَنْ أَتَاكُمْ وَأَمْرُكُمْ جَمِيعٌ عَلَى رَجُلٍ وَاحِدٍ، يُرِيدُ أَنْ يَشُقَّ عَصَاكُمْ، أَوْ يُفَرِّقَ جَمَاعَتَكُمْ، فَاقْتُلُوهُ

Artinya : “Jika ada orang yang datang kepada kalian, ketika kalian telah sepakat terhadap satu orang (sebagai pemimpin), lalu dia ingin merusak persatuan kalian atau memecah jama’ah kalian, maka perangilah ia”.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Dari hadist lainya, disebutkan Sa’id bin Zaid ia berkata: aku mendengar Rasulullah shallallahu ’alaihi wasallam bersabda:

مَنْ قُتِلَ دُونَ مَالِهِ فَهُوَ شَهِيدٌ وَمَنْ قُتِلَ دُونَ دِينِهِ فَهُوَ شَهِيدٌ وَمَنْ قُتِلَ دُونَ دَمِهِ فَهُوَ شَهِيدٌ وَمَنْ قُتِلَ دُونَ أَهْلِهِ فَهُوَ شَهِيدٌ

Barangsiapa yang terbunuh ketika mempertahankan hartanya, maka ia syahid. Barangsiapa yang terbunuh ketika mempertahankan agamanya, maka ia syahid. Barangsiapa yang terbunuh ketika mempertahankan darahnya, maka ia syahid. Barangsiapa yang terbunuh ketika membela keluarganya, maka ia syahid” (At-Tirmidzi berkata: hadits ini hasan shahih).

Dari berbagai dalil yang telah disebutkan diatas, maka pada momentum hari santri ini kita jangan hanya mengingat perjuangan santri dan ulama dalam upaya mempertahankan kemerdekaan, namun mari kita lanjutkan perjuangannya dalam upaya membangun bangsa hingga menjadi bangsa yang Baldatun Thotyyibatun Warabbun Ghofur. Kita berjuang agar bangsa Indonesia segera keluar dari wabah Covid-19, kita berjuang agar kehidupan rakyat semakin makmur dan sejahtera.

Sidang Jum’at rahimakumullah,

Semoga uraian singkat tersebut dapat menjadi pengingat sekaligus menjadi spirit baru untuk menuju perbaikan diri sehingga kita akan mendapatkan rahmat Allah SWT, dan semoga kita semua benar-benar dapat menjalankan segala perintah dan larangan-Nya dan kita dapat memanfaatkan umur kita dengan sebaik-baiknya, dapat menjalankan tuntunan Nabi Muhammad Saw yang setiap harinya memohon ampun dan perlindungan Allah SWT.

Baca Juga:  Khutbah Jumat : Memutus Intoleransi dengan Tolong Menolong dan Silaturrahmi

جَعَلَنا اللهُ وَإيَّاكم مِنَ الفَائِزِين الآمِنِين، وَأدْخَلَنَا وإِيَّاكم فِي زُمْرَةِ عِبَادِهِ المُؤْمِنِيْنَ : أعوذ بالله من الشيطان الرجيم، بسم الله الرحمن الرحيم: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا

باَرَكَ اللهُ لِيْ وَلكمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيّاكُمْ بِالآياتِ وذِكْرِ الحَكِيْمِ. إنّهُ تَعاَلَى جَوّادٌ كَرِيْمٌ مَلِكٌ بَرٌّ رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ

Khutbah II

اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا

أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَىيَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

Masjid Larnaca diserang dan diancam dirusak kelompok Islamofobia

Masjid-Masjid Dibakar, Erdogan: Jangan SabotaseMasjid Kami, Anda Harus Bayar Mahal

Istanbul – Turki mengecam percobaan serangan pembakaran di sebuah masjid di Kota Larnaca, Siprus, Kamis …

Masjid Agung Cordoba

Masjid Yang Dulu Gereja Katolik Ini Terancam Rusak Karena Terlalu Banyaknya Wisatawan

Cordoba – Masjid Agung Cordoba atau Masjid Katedral Cordoba atau Mezquita Cordoba adalah salah satu …