Khutbah I

اْلحَمْدُ للهِ اْلحَمْدُ للهِ الّذي هَدَانَا سُبُلَ السّلاَمِ، وَأَفْهَمَنَا بِشَرِيْعَةِ النَّبِيّ الكَريمِ، أَشْهَدُ أَنْ لَا اِلَهَ إِلَّا الله وَحْدَهُ لا شَرِيك لَه، ذُو اْلجَلالِ وَالإكْرام، وَأَشْهَدُ أَنّ سَيِّدَنَا وَنَبِيَّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسولُه، اللّهُمَّ صَلِّ و سَلِّمْ وَبارِكْ عَلَى سَيِّدِنا مُحَمّدٍ وَعَلَى الِه وَأصْحابِهِ وَالتَّابِعينَ بِإحْسانِ إلَى يَوْمِ الدِّين، أَمَّا بَعْدُ: فَيَاأيُّهَا الإِخْوَان، أوْصُيْكُمْ وَ نَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنْ، قَالَ اللهُ تَعَالىَ فِي اْلقُرْانِ اْلكَرِيمْ: أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الَّشيْطَانِ الرَّجِيْم، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا الله وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا، يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ الله وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا وقال تعالى يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Marilah bersama-sama kita memanjatkan puja dan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan kita nikmat kesehatan dan nikmat usia hingga hari ini. Tidak bosan terus mengajak kepada diri saya pribadi dan kepada seluruh jamaah untuk terus meningkatkan keimanan dan ketakwaan hanya kepada Allah Azza Wajalla semata.

Shalawat serta salam selalu kita curahkan kepada baginda nabi Muhammad Saw yang telah membawa kita dari zaman jahiliyah menuju zaman yang penuh dengan rahmat yaitu Addinul Islam.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Ramadhan nan penuh berkah telah berlalu meninggalkan kita semua. Proses penempaan jati diri sebagai muslim yang baik selama bulan Ramadhan hendaknyalah jangan sampai kemudian hilang ditelan waktu. Justeru seharusnyalah memasuki bulan syawal dan bulan-bulan seterusnya kita harus istiqomah menjalankan ibadah seperti pada bulan ramadhan terutama karena masih diliputi wabah virus Corona yang belum mereda dan memasuki era new normal.

Ada dua hal penting yang ingin khatib sampaikan dalam kesempatan yang baik ini, semoga dapat menjadi perenungan kita bersama khususnya khatib sendiri.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Pertama, pandemi virus corona masih belum dapat dijinakkan, namun berbagai langkah telah disiapkan pemerintah agar roda perekonomian dan rumah-rumah ibadah termasuk masjid dapat kembali berjalan meskipun mungkin tidak seperti biasanya. Namun, dengan berbagai langkah dan kebijakan yang dipersiapkan oleh pemimpin alangkah baiknya kita semua mendukung dan berusaha bersama-sama menjalankan berbagai protokol yang telah dipersiapkan, karena semua demi kebaikan bersama.

Tentu saja kita berharap langkah-langkah yang dipersiapkan oleh pemimpin dapat segera mengatasi virus Corona. Mengikuti kebijakan pemimpin yang baik juga merupakan perintah Allah SWT sebagaimana dalam firmanNya :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولِي الْأَمْرِ مِنْكُمْ

Hai orang-orang yang beriman, ta’atilah Allah dan ta’atilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu.” (QS. An Nisa’ [4] : 59)

Dengan menaati dan mengikuti pemimpin dalam rangka menerapkan protokol kesehatan dan menerapkan apa yang disebut new normal semoga menjadi sebuah langkah baik kedepan agar virus Corona segera berlalu. Dalam masa kehidupan new normal jangan sampai kemudian semangat ibadah yang telah dijalankan pada pada bulan ramadhan berkurang, justeru seharusnya menjadi daya dorong yang semakin kuat untuk menjalankan ibadah baik yang wajib maupun yang sunnah sehingga kita semua benar-benar mendapatkan predikat Takwa dari Allah SWT.

Predikat takwa ini tentu saja tidak didapatkan dengan mudah, namun harus melalui perjuangan yang diliputi dengan keinginan yang kuat, terlebih pada masa pandemi Covid- 19. Tetapi sebagai seorang muslim sejati, wajib bagi kita untuk terus meningkatkan keimanan dan ketakwaan secara istiqomah, karena dengan menjalankan ibadah secara istiqomah, Insya Allah pasti akan diberikan kemudahan oleh Allah SWT atas berbagai persoalan termasuk diantaranya hilangnya virus Corona,  Allah SWT berfirman sebagai berikut :

وَمَنْ يَتَّقِ اللَّهَ يَجْعَلْ لَهُ مَخْرَجًا. وَيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُ، وَمَنْ يَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ فَهُوَ حَسْبُه

Barangsiapa yang bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan memberikan baginya jalan ke luar (bagi semua urusannya). Dan memberinya rezki dari arah yang tidak disangka-sangkanya. Dan barangsiapa yang bertawakal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (segala keperluan)nya. (QS ath-Thalaaq:2-3).

Kaum muslimin yang dirahmati Allah, istiqomah dalam beribadah sangatlah penting karena hal inilah yang akan membedakan kita dengan lainya, keistiqomahan dalam beribadah merupakan sebuah pertanda bahwa kita telah lulus dengan nilai yang sangat memuaskan pada bulan ramadan dan orang-orang yang istiqomah dalam beribadah tentu saja tidak akan pernah takut dengan kekurangan duniawi dan tidak pernah pula bersedih karena semua telah diserahkan hanya kepad Allah SWT.  Ganjaran bagi orang-orang yang istiqomah dalam beribadah telah Allah siapkan berupa sorga, sesuai dengan firmanya dalam surah Fusilat ayat 30 :

إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا تَتَنَزَّلُ عَلَيْهِمُ الْمَلَائِكَةُ أَلَّا تَخَافُوا وَلَا تَحْزَنُوا وَأَبْشِرُوا بِالْجَنَّةِ الَّتِي كُنْتُمْ تُوعَدُونَ

Artinya : “Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: “Tuhan kami ialah Allah” kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka (istiqomah), maka malaikat akan turun kepada mereka dengan mengatakan: “Janganlah kamu takut dan janganlah merasa sedih; dan bergembiralah dengan jannah (surga) yang telah dijanjikan Allah kepadamu.” (QS Fushilat [41]: 30)

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Kedua, Setelah satu bulan penuh kita menjalankan ibadah puasa, memasuki bulan Syawal, bulan yang juga penuh dengan kebaikan dan keberkahan, bulan yang juga disebut sebagai bulan silaturrahim dan halal bi halal. Penyebutan ini tidaklah berlebihan karena memang setelah umat muslim menjalankan ibadah puasa di bulan Ramadan dan mengakhirinya dengan sholat idul fitri terdapat sebuah tradisi yang sangat baik yaitu setiap orang saling berkunjung untuk silaturrahim dan bermaaf-maafan.

Bahkan tradisi yang baik ini telah menjadi agenda tahunan yang tidak pernah terlewatkan terutama untuk saudara kita yang merantau, tradisi tersebut yang dinamakan “mudik”. Namun demikian, tahun ini tentulah berbeda, keinginan mudik dan bermusafahah dengan keluarga dan handaitaulan harus ditahan karena adanya pandemi Covid- 19.

Pandemi Covid- 19 seharusnya tidaklah menghalangi kita untuk terus menjalankan dan menyambung tali silaturrahim, meskipun raga tidak dapat berjumpa, tetapi dengan kemudahan tekhnologi saat ini, perjumpaan dan silaturahim dapat dijalankan dengan menggunakan media sosial, karena sejatinya makna dari silaturrahim bukanlah hanya perjumpaan ragawi namun perjumpaan batiniah dan hati yang saling mengasihi diantara sesama saudara.

Meskipun hanya melalui media sosial, namun silaturrahim adalah salah satu elemen penting untuk mencapai keridhaan Allah SWT dan menjadi bagian terpenting untuk mejadi manusia yang takwa, dalam sebuah hadist rasulullah bersabda :

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ أَبِي يَعْقُوبَ الْكِرْمَانِيُّ، حَدَّثَنَا حَسَّانُ، حَدَّثَنَا يُونُسُ، قَالَ مُحَمَّدٌ هُوَ الزُّهْرِيُّ، عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، قَالَ: سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ: ” مَنْ سَرَّهُ أَنْ يُبْسَطَ لَهُ فِي رِزْقِهِ، أَوْ يُنْسَأَ لَهُ فِي أَثَرِهِ، فَلْيَصِلْ رَحِمَهُ ”

“Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Abi Ya’quub Al-Kirmaaniy, Telah menceritakan kepada kami Hassaan, Telah menceritakan kepada kami Yuunus, Telah berkata Muhammad – ia adalah Az-Zuhriy, dari Anas bin Maalik radliyallaahu ‘anhu, ia berkata : Aku mendengar Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda : “Barangsiapa yang suka diluaskan rizkinya dan ditangguhkan kematiannya, hendaklah ia menyambung silaturahim” [HR. Bukhaariy no. 2067].

Hadist tersebut kiranya sangat tepat untuk menggambarkan bagaimana pentingnya silaturrahim meskipun hanya melalui media sosial, karena meskipun melallui media sosial namun tentu tidak mengurangi dari makna silaturrhaim itu sendiri. Bersilaturrahim selain untuk mempererat tali hubungan persaudaraan juga akan  mempermudah datangnya rizki yang lebih kepada setiap orang yang menjalankannya dan di dalamnya terdapat keberkahan serta dapat memanjangkan usia seseorang hal ini ditegaskan dalam hadist yang lainya :

حَدَّثَنَا عَبْدُ الصَّمَدِ بْنُ عَبْدِ الْوَارِثِ، حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ مِهْزَمٍ، عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ الْقَاسِمِ، حَدَّثَنَا الْقَاسِمُ، عَنْ عَائِشَةَ، أَنّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَهَا: ” إِنَّهُ مَنْ أُعْطِيَ حَظَّهُ مِنَ الرِّفْقِ، فَقَدْ أُعْطِيَ حَظَّهُ مِنْ خَيْرِ الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ، وَصِلَةُ الرَّحِمِ وَحُسْنُ الْخُلُقِ وَحُسْنُ الْجِوَارِ يَعْمُرَانِ الدِّيَارَ، وَيَزِيدَانِ فِي الْأَعْمَارِ ”

“Telah menceritakan kepada kami ‘Abdush-Shamad bin ‘Abdil-Waarits, Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Mihzam, dari ‘Abdurrahmaan bin Al-Qaasim, Telah menceritakan kepada kami Al-Qaasim, dari ‘Aaisyah : Bahwasannya Nabishallallaahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda kepadanya : “Barangsiapa yang diberikan bagian dari kelemah-lembutan, sungguh ia telah diberikan bagian kebaikan dari dunia dan akhirat. Menyambung silaturahim, akhlaq yang baik, dan bertetangga yang baik akan memakmurkan negeri-negeri dan menambah umur-umur” (HR. Ahmad).

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Demikianlah, dua hal penting yang khatib dapat sampaikan, semoga dengan beribadah secara istiqomah dengan merawat semangat puasa yang telah ditempa dalam waktu sebulan dan tetap memelihara tali silaturrahim di antara sesama meskipun hanya melalui media sosial karena memang situasi dan kondisi yang mengharuskan untuk menjalankan protokol kesehatan.

Semoga kita semua termasuk orang-orang yang dapat istiqomah dalam beribadah dan marilah kita saling mengingatkan agar selalu bertakwa kepada Allah SWT, sehingga kita akan termasuk ke dalam golongan yang disebut Muttaqin dan kita juga berdo’a semoga kita masih dapat berjumpa dengan ramadan-ramadan selanjutnya. Serta memohon ampunan dan perlindungan Allah SWT.

جَعَلَنا اللهُ وَإيَّاكم مِنَ الفَائِزِين الآمِنِين، وَأدْخَلَنَا وإِيَّاكم فِي زُمْرَةِ عِبَادِهِ المُؤْمِنِيْنَ : أعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطانِ الرَّجِيمْ، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمانِ الرَّحِيمْ :

 يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا

باَرَكَ اللهُ لِيْ وَلكمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيّاكُمْ بِالآياتِ وذِكْرِ الحَكِيْمِ. إنّهُ تَعاَلَى جَوّادٌ كَرِيْمٌ مَلِكٌ بَرٌّ رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ

Khutbah II

الْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا

أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَىيَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.