PMD
PMD

Khutbah Jumat – Indonesia Negara Damai, Tidak Berlaku  Istishadiyah (Syahid) untuk Pelaku Bom Bunuh Diri

Khutbah I

اْلحَمْدُ للهِ اْلحَمْدُ للهِ الّذي هَدَانَا سُبُلَ السّلاَمِ، وَأَفْهَمَنَا بِشَرِيْعَةِ النَّبِيّ الكَريمِ، أَشْهَدُ أَنْ لَا اِلَهَ إِلَّا الله وَحْدَهُ لا شَرِيك لَه، ذُو اْلجَلالِ وَالإكْرام، وَأَشْهَدُ أَنّ سَيِّدَنَا وَنَبِيَّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسولُه، اللّهُمَّ صَلِّ و سَلِّمْ وَبارِكْ عَلَى سَيِّدِنا مُحَمّدٍ وعلى اله وأصْحابِهِ وَالتَّابِعينَ بِإحْسانِ إلَى يَوْمِ الدِّين، أما بعد: فيايها الإخوان، أوصيكم و نفسي بتقوى الله وطاعته لعلكم تفلحون، قال الله تعالى في القران الكريم: أعوذ بالله من الشيطان الرجيم، بسم الله الرحمان الرحيم: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا الله وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا، يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ الله وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا وقال تعالى يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

صدق الله

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Marilah bersama-sama kita memanjatkan puja dan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan nikmat kesehatan dan marilah bersama-sama kita meningkatkan keimanan dan ketakwaan hanya kepada Allah Azza Wajalla. Sholawat serta salam semoga tetap curahkan kepada baginda nabi Muhammad Saw yang telah membawa kita dari zaman jahiliyah menuju zaman yang penuh dengan rahmat yaitu Addinul Islam. Pada tulisan khutbah kali ini akan diterangkan Indonesia Negara Damai, Tidak Berlaku  Istishadiyah (Syahid) untuk Pelaku Bom Bunuh Diri.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Pada hari Rabu tanggal 7 Desember 2022 masyarakat dikejutkan dengan terjadinya peristiwa bom bunuh diri di Polsek Astana Anyar, Bandung, Jawa Barat. Peristiwa yang membuat sedih sekaligus membuat marah segenap rakyat Indonesia terlebih umat Islam karena pelaku dengan gampangnya menyatakan dalam tulisan yang ditemukan bahwa akan memerangi orang kafir yang dilandaskan pada dalil Al-Quran yang sejatinya dia sendiri tidak paham maksud dari ayat tersebut. Ayat yang dimaksud adalah surah At-Taubah ayat 9 sebagai berikut :

Artinya : Perangilah orang-orang yang tidak beriman kepada Allah dan hari kemudian, mereka yang tidak mengharamkan apa yang telah diharamkan Allah dan Rasul-Nya dan mereka yang tidak beragama dengan agama yang benar (agama Allah), (yaitu orang-orang) yang telah diberikan Kitab, hingga mereka membayar jizyah (pajak) dengan patuh sedang mereka dalam keadaan tunduk. (QS. At Taubah: 29)

Konteks turunya ayat tersebut adalah pada peristiwa perang Tabuk. Saat itu terdengar berita tentara Romawi akan menyerang perbatasan dan memerangi umat muslim, maka turunlah ayat ini, sehingga

dalam konteks Indonesia dalil tersebut tidak bisa diterapkan, karena Indonesia bukan negara Islam, Indonesia tidak terjadi peperangan, tidak ada penyerangan terhadap umat Islam bahkan Islam menjadi mayoritas yang seharusnya sebagi umat muslim wajib memberikan contoh berperilaku yang baik terutama kalau mengaku sebagai umatnya Nabi Muhammad Saw yang dimana salah satu misi Rasulullah adalah untuk memperbaiki akhlak. Sehingga dengan demikian, tidak berlaku hukum Istishadi atau mati syahid bagi pelaku teror, bahkan pelaku merupakan perusak agama.

Bom yang diledakkan dengan mengatasnamakan agama merupakan perbuatan yang sangat keji dan menjijikkan, karena sesungguhnya tidak sedikitpun ada dalam ajaran agama Islam tentang melakukan tindakan teror terlebih sampai menghilangkan jiwa manusia.

Agama islam merupakan agama yang sangat menjunjung tinggi nilai-nilai perdamaian dan bahkan Islam merupakan agama yang diturunkan oleh Allah SWT untuk menjadi rahmat bagi semesta alam, sebagaimana firman Allah SWT dalam surah al anbiya ayat 107 :

وَمَا أَرْسَلْنَاكَ إِلَّا رَحْمَةً لِلْعَالَمِينَ

Artinya : “Dan tiadalah kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam”. (QS. al-anbiya : 107)

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Allah SWT menurunkan agama islam untuk menjadi rahmat bagi seluruh alam tanpa terkecuali, jika demikian, lalu pantaskah kita sebagai hambanya justru melakukan tindakan teror, melakukan tindakan keji terhadap jiwa manusia yang menyebabkan kerusakan dimuka bumi. tindakan teror yang dilakukan oleh oknum yang mengatasnamakan agama tidak layak untuk dsebut sebagai pejuang agama terlebih melabelkan atas nama JIHAD, justru tindakan itu bukan Jihad tapi perusak agama, karena telah menggunakan agama sebagai kedok, sebagai topeng untuk menghalalkan tindakan kejinnya. Nabi Muhammad Saw saja, tidak pernah diperintahkan untuk memaksa seseorang masuk ke dalam agamanya Allah, kenapa justru kita yang sebagi umatnya akan melampuai tugas nabi Muhammad dan bahkan seolah-olah berubah menjadi Tuhan. Allah SWT justru meminta kita sebagai hambayaNya untuk bersabar dan terus menebar kebaikan dimuka bumi, sebagaimana firman Allah SWT dalam surah Az Zumar ayat 10 :

قُلْ يَا عِبَادِ الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا رَبَّكُمْ ۚ لِلَّذِينَ أَحْسَنُوا فِي هَٰذِهِ الدُّنْيَا حَسَنَةٌ ۗ وَأَرْضُ اللَّهِ وَاسِعَةٌ ۗ إِنَّمَا يُوَفَّى الصَّابِرُونَ أَجْرَهُمْ بِغَيْرِ حِسَابٍ

Artinya : “Katakanlah: “Hai hamba-hamba-Ku yang beriman. bertakwalah kepada Tuhanmu”. Orang-orang yang berbuat baik di dunia ini memperoleh kebaikan. Dan bumi Allah itu adalah luas. Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah Yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas”. (QS. Az Zumar : 10).

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Perintah Allah SWT tidak ada satupun yang menganjurkan kekerasan dalam menjalankan agama, perintah Allah tidak ada satupun yang menyusuruh untuk melakukan tindakan teror terlebih melakukan pembenaran, justru Allah melarang manusia untuk melakukan perusakan dimuka bumi namun justru manusia yang bebal mengatakan bahwa tindakan teror yang mereka lakukan adalah untuk agama, inilah orang-orang yang Allah sebut dalam surah al-baqoroh ayat 11-12 :

{وَإِذَا قِيلَ لَهُمْ لا تُفْسِدُوا فِي الأرْضِ قَالُوا إِنَّمَا نَحْنُ مُصْلِحُونَ، أَلا إِنَّهُمْ هُمُ الْمُفْسِدُونَ وَلَكِنْ لا يَشْعُرُونَ}

Artily : “Dan bila dikatakan kepada mereka: “Janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi,” mereka menjawab: “Sesungguhnya kami orang-orang yang mengadakan perbaikan”. Ingatlah, sesungguhnya mereka itulah orang-orang yang membuat kerusakan, tetapi mereka tidak sadar” (QS al-Baqarah:11-12).

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Merujuk pada ayat diatas, maka semakin jelaskah bahwa orang-orang yang menjustifikasi agama sebagai pembenar tindakan terornya merupakan orang-orang yang berbuat kerusan. orang-orang seperti ini telah tertutup pint hatinya, parahal rasulullah telah menjelaskan bahwa rasulullah sendiri ditus oleh Allah justru untuk memperbaiki ahlaq dan memerintahkan untuk menciptakan perdamaian dan kedamian, sebagaimana sabda rasulullah :

يَا أَيُّهَا النَّاسُ أَفْشُو السَّلاَمَ وَأَطْعِمُوا الطَّعَامَ وَصَلُّوْا وَالنَّاسُ نِيَامٌ تَدْخُلُوا الْجَنَّةَ بِسَلاَمٍ

Artinya : “Wahai manusia, tebarkanlah perdamaian, berilah makan orang lain, dan shalatlah di saat orang-orang sedang tidur, niscaya kalian akan masuk surga dengan damai.” (HR. Ahmad, at-Tirmidzi, dan Hakim)

Perintah Nabi Muhammad Saw dalam hadist tersebut sangatlah jelas bahwa kita sebagai umatnya justru diminta untuk selalu menebarkan perdamaian, bukan menebar teror, kita sebagai umatnya dianjurkan untuk selalu berbuat kebajikan bukan berbuat yang menjijikkan, kita sebagai umatnya diminta untuk selalu menebar kasih sayang bukan menebar permusuhan. Semoga semua yang telah terjadi dapat menjadi pelajaran yang sangat berharga bagi kita sekalian untuk lebih mawas diri dan lebih perduli terhadap lingkungan sekitar, kita juga lebih perduli terhadap keluarga, kita lebih perduli lagi terhadap segala informasi dan pelajaran yang hendak kita ambil, baik melalui guru secara tatap muka maupun pelajaran yang kita ambil melalui media sosial. Mari bersama-sama kita menebarkan kasih sayang agar kita mendapatkan rahmat dari Allah SWT.

Sidang Jum’at rahimakumullah,

Semoga uraian singkat tersebut dapat mengingatkan kita bahwa perdamaian dan kasih sayang merupakan inti ajaran dan nilai yang dibangun oleh Islam dan kita dapat meneladani ahlaq rasulullah. sehingga kita tidak menajdi umat yang justru merusak dan menyakiti sesama. semoga kita semua termasuk orang-orang yang memiliki umur yang diberkati Allah subhanu wata’la. sehingga kita dapat memanfaatkan umur kita dengan sebaik-baiknya dan dapat menjalankan tuntunan Nabi Muhammad Saw yang setiap harinya memohon ampun dan perlindungan Allah SWT.

جَعَلَنا اللهُ وَإيَّاكم مِنَ الفَائِزِين الآمِنِين، وَأدْخَلَنَا وإِيَّاكم فِي زُمْرَةِ عِبَادِهِ المُؤْمِنِيْنَ : أعوذ بالله من الشيطان الرجيم، بسم الله الرحمن الرحيم: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا

باَرَكَ اللهُ لِيْ وَلكمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيّاكُمْ بِالآياتِ وذِكْرِ الحَكِيْمِ. إنّهُ تَعاَلَى جَوّادٌ كَرِيْمٌ مَلِكٌ بَرٌّ رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ

Khutbah II

اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا

أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَىيَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Check Also

usai alquran taurat hendak dibakar di swedia tapi dicegah umat islam evn

Marah Atas Penistaan Rasmus Paludan, Pria Mesir Hendak Bakar Taurat, tapi Dicegah Umat Islam

STOCKHOLM – Atas nama kebebasan berekspresi seorang politisi berkwarganegaraan Denmark dan Swedia telah membakar Al-Quran …

ivan gunawan 6 43

Ivan Gunawan Sisihkan Sebagian Rizkinya Untuk Pembangunan Masjid di Uganda

Jakarta – Ivan Gunawan, artis multi telanta yang juga merupakan seorang disainer terkenal mempunyai perhatian …

escortescort