amanah
amanah

Khutbah Jumat – Jaga Generasi Bangsa Dari Paham Sekulerisme dan Radikalisme

Khutbah I

اْلحَمْدُ للهِ اْلحَمْدُ للهِ الّذي هَدَانَا سُبُلَ السّلاَمِ، وَأَفْهَمَنَا بِشَرِيْعَةِ النَّبِيّ الكَريمِ، أَشْهَدُ أَنْ لَا اِلَهَ إِلَّا الله وَحْدَهُ لا شَرِيك لَه، ذُو اْلجَلالِ وَالإكْرام، وَأَشْهَدُ أَنّ سَيِّدَنَا وَنَبِيَّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسولُه، اللّهُمَّ صَلِّ و سَلِّمْ وَبارِكْ عَلَى سَيِّدِنا مُحَمّدٍ وَعَلَى الِه وَأصْحابِهِ وَالتَّابِعينَ بِإحْسانِ إلَى يَوْمِ الدِّين، أَمَّا بَعْدُ: فَيَاأيُّهَا الإِخْوَان، أوْصُيْكُمْ وَ نَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنْ، قَالَ اللهُ تَعَالىَ فِي اْلقُرْانِ اْلكَرِيمْ: أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الَّشيْطَانِ الرَّجِيْم، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا الله وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا، يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ الله وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا وقال تعالى يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Marilah bersama-sama kita memanjatkan puja dan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan kita nikmat kesehatan, nikmat kesempatan serta nikmat kesanggupan untuk menjalankan ibadah sholat jumat dan marilah bersama-sama kita terus meningkatkan keimanan dan ketakwaan hanya kepada Allah Azza Wajalla semata. Sholawat serta salam kita curahkan kepada baginda nabi Muhammad Saw yang telah membawa kita dari zaman jahiliyah menuju zaman yang penuh dengan rahmat yaitu Addinul Islam.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Beberapa hari ini, masyarakat dihebohkan dengan pembaiatan yang dilakukan oleh aliran sesat yang bernama Negara Islam Indonesia (NII). menurut pengakuan seorang remaja yang dibaiat, mereka didoktrin untuk melawan pemerintah, mereka didoktrin bahwa pemerintah adalah thogut yang tidak boleh diikuti, sebaliknya harus dilawan. gerakan semacam ini, tentu jika dibiarkan akan mengganggu stabilitas keamanan serta memecahbelah persatuan sesama anak bangsa. NII jelas telah dilarang oleh pemerintah karena ingin mengganti ideologi negara, sebuah gerakan yang dilahirkan oleh Kartosuwiryo pada tahun 1946. gerakan ini, mengatasnamakan agama sebagai pembenarnya untuk melakukan pemberontakan terhadap negara, mereka jelas-jelas mengangkat senjata untuk mendirikan negara diluar kesepakatan para pendiri bangsa dan ternyata hingga hari ini gerakan mereka masih ada. kewaspadaan terhadap gerakan NII dan sejenisnya wajib untuk diwaspadai agar generasi bangsa tidak mudah terhasut oleh ajaran mereka.

Selain gerakan yang mengatasnamakan agama, di Indonesia yang harus diwaspadai adalah perubahan yang terjadi di masyarakat, terlihat tayangan di televisi maupun di media sosial sebagaian masyarakat cenderung meniru gaya hidup barat, di sinetron diperlihatkan gaya hidup hedonisme yang sejatinya lambat laun akan merusak pergaulan generasi muda dan masyarakat pada umumnya, jika sudah demikian, maka tentu Indonesia yang pada tahun 2030 akan mendapatkan bonus demografi jumlah penduduk dengan usia produktif akan mengalami kemunduran, kenapa kemunduran? karena mungkin secara fisik akan terlihat modern namun secara budaya dan agama akan merosot, kalah dengan budaya luar yang masuk melalui televisi dan sosial media. jika yang demikian terjadi, nauzubillah kita akan menjadi orang-orang yang merugi dan mendapatkan murka dari Allah SWT. Tentu kita tidak mau digolongkan menjadi orang yang merugi dan mendapat murka dari Allah karena tidak dapat menjalankan amanah, kita sudah pasti ingin menjadi termasuk orang – orang mukmin yang disebut dalam surah al – Mu’minun ayat 8 sebagai berikut :

Baca Juga:  Hijrah Dan Nasionalisme

وَٱلَّذِينَ هُمْ لِأَمَٰنَٰتِهِمْ وَعَهْدِهِمْ رَٰعُونَ وَٱلَّذِينَ هُمْ عَلَىٰ صَلَوَٰتِهِمْ يُحَافِظُونَ أُو۟لَٰٓئِكَ هُمُ ٱلْوَٰرِثُونَ ٱلَّذِينَ يَرِثُونَ ٱلْفِرْدَوْسَ هُمْ فِيهَا خَٰلِدُونَ

Artinya : Dan orang – orang yang memelihara amanat – amanat (yang dipikulnya) dan janjinya. dan orang – orang yang memelihara sembahnyangnya. mereka itulah yang akan mewarisi. (yakni) yang akan mewarisi surga Firdaus. mereka kekal di dalamnya. (QS. Al-Mukminun : 8 – 11).

Sidang Jumat Yang dirahmati Allah

Indonesia berserta segenap yang ada didalamnya adalah merupakan amanah dari Allah SWT untuk kita jaga, jangan sampai tercerai berai seperti negara lain, pecah terjadi perang antara sesama anak bangsa, kita wajib bersyukur dengan Indonesia yang damai, maka oleh karena itulah paham radikalisme dan sekuleralisme wajib kita lawan sehingga generasi mendatang menjadi hebat namun tidak tercerabut dari akar budaya bangsa dan agama.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Amanah merupakan tiang dan dasar bagi setiap perbuatan atau amalan baik yang bersifat keagamaan maupun keduniaan terlebih dalam urusan berbangsa dan bernegara. karena sesungguhnya amanat adalah merupakan dasar keimanan, maka orang yang jujur imannya kepada Allah SWT, maka dia sudah barang tentu akan menjaga amanah dengan baik, sedangkan orang yang menipu kepada Allah pasti memiliki kecenderungan sebagai orang yang melalaikan amanah, menyia-nyiakan amanah adalah termasuk perbuatan munafik. tentu kita tidak ingin digolongkan bersama orang-orang munafik, oleh karena itulah mari kita menjaga Indonesia yang merupakan negara kesepakatan dengan sebaik-baiknya, jangan sampai narasi radikal menjadikan kita menjadi melawan negara atau justeru paham sekuler menjadikan kita tercerabut dari akar keIndonesiaan, maka salah satu cara untuk menghidar dari paham tersebut adalah dengan tidak menelan mentah-mentah berbagai narasi maupun berita yang tersebar di media serta jangan latah mengikuti apa yang ditampilkan dalam film maupun sinetron agar tidak mudah terjebak dalam kehidupan yang negatif, karena setiap dari perbuatan akan dimintai pertanggungjawabannya sebagaimana ditegaskan dalam surah Al – Isra’ ayat 36 sebagai berikut :

Baca Juga:  Komitmen Beragama dan Bernegara Dalam Satu Nafas NKRI Untuk Lawan Ideologi Transnasional

وَلَا تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ ۚ إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولَٰئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْئُولًا

Artinya : Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggung jawabnya. (QS. Al – Isra’ : 36).

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Dengan menjaga amanah Indonesia yang damai tanpa radikalisme dan sekulerisme merupakan cara mengemban amanah menjadi bagian dari Hubbul Wathan Minal Iman yang Insya Allah akan tercatat sebagai amal perbuatan dan sebagai bagian dari bentuk takwa kita kepada Allah SWT. Sehingga segala cobaan dan musibah dapat segera teratasi dan diberikan jalan keluar oleh Allah SWT. Sesuai dengan firman Allah dalam surah at-thalaq 2-3 :

وَمَنْ يَتَّقِ اللَّهَ يَجْعَلْ لَهُ مَخْرَجًا. وَيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُ، وَمَنْ يَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ فَهُوَ حَسْبُه

Barangsiapa yang bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan memberikan baginya jalan ke luar (bagi semua urusannya). Dan memberinya rezki dari arah yang tidada disangka-sangkanya. Dan barangsiapa yang bertawakal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (segala keperluan)nya. (QS ath-Thalaaq:2-3).

Rasulullah bersabda :

“Seandainya kalian bertawakal pada Allah dengan tawakal yang sebenarnya, maka sungguh Dia akan melimpahkan rezki kepada kalian, sebagaimana Dia melimpahkan rezki kepada burung yang pergi (mencari makan) di pagi hari dalam keadaan lapar dan kembali sore harinya dalam keadaan kenyang.” (HR. at-Tirmidzi)

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Semoga kita semua termasuk orang-orang yang memiliki umur yang diberkati Allah subhanu wata’la. sehingga kita dapat memanfaatkan umur kita dengan sebaik-baiknya dan dapat menjalankan tuntunan Nabi Muhammad saw yang setiap harinya memohon ampun dan perlndungan Allah SWT.

Baca Juga:  Harus Ada Upaya Nyata dan Serius Jaga Harmoni Kehidupan Beragama

جَعَلَنا اللهُ وَإيَّاكم مِنَ الفَائِزِين الآمِنِين، وَأدْخَلَنَا وإِيَّاكم فِي زُمْرَةِ عِبَادِهِ المُؤْمِنِيْنَ : أعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطانِ الرَّجِيمْ، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمانِ الرَّحِيمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا

باَرَكَ اللهُ لِيْ وَلكمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيّاكُمْ بِالآياتِ وذِكْرِ الحَكِيْمِ. إنّهُ تَعاَلَى جَوّادٌ كَرِيْمٌ مَلِكٌ بَرٌّ رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ

Khutbah II

الْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا

أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَىيَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

sekolah tinggi agama islam stai al aulia bogor menyelenggarakan

Dai Sebagai Penyebar Prinsip Dasar Moderasi Beragama yang Adil dan Berimbang

BOGOR – Moderasi beragama menjadi salah satu instrumen penting dalam upaya membentengi masyarakat dari paham …

081422000 1624629693 830 556

Penolakan Normalisasi Hubungan Israel-Maroko Terus Terjadi Di Tanah Arab dan Afrika

RABAT – Normalisasi hubungan Israel – negara-negara Arab dan Afrika tidak semuanya berjalan mulus, banyak …