akhlak
akhlak

Khutbah Jumat – Menjadi Generasi Bangsa Berakhlaqul Karimah Untuk Indonesia Hebat

Khutbah I

اْلحَمْدُ للهِ اْلحَمْدُ للهِ الّذي هَدَانَا سُبُلَ السّلاَمِ، وَأَفْهَمَنَا بِشَرِيْعَةِ النَّبِيّ الكَريمِ، أَشْهَدُ أَنْ لَا اِلَهَ إِلَّا الله وَحْدَهُ لا شَرِيك لَه، ذُو اْلجَلالِ وَالإكْرام، وَأَشْهَدُ أَنّ سَيِّدَنَا وَنَبِيَّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسولُه، اللّهُمَّ صَلِّ و سَلِّمْ وَبارِكْ عَلَى سَيِّدِنا مُحَمّدٍ وَعَلَى الِه وَأصْحابِهِ وَالتَّابِعينَ بِإحْسانِ إلَى يَوْمِ الدِّين، أَمَّا بَعْدُ: فَيَاأيُّهَا الإِخْوَان، أوْصُيْكُمْ وَ نَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنْ، قَالَ اللهُ تَعَالىَ فِي اْلقُرْانِ اْلكَرِيمْ: أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الَّشيْطَانِ الرَّجِيْم، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا الله وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا، يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ الله وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا وقال تعالى يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Marilah bersama-sama kita memanjatkan puja dan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan kita nikmat kesehatan, nikmat kesempatan serta nikmat kesanggupan untuk menjalankan ibadah sholat jumat dan marilah bersama-sama kita terus meningkatkan keimanan dan ketakwaan hanya kepada Allah Azza Wajalla semata. Sholawat serta salam kita curahkan kepada baginda nabi Muhammad Saw yang telah membawa kita dari zaman jahiliyah menuju zaman yang penuh dengan rahmat yaitu Addinul Islam.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Kemarin kita sebagai bangsa memperingati Hari Sumpah Pemuda yang jatuh pada tanggal 28 Oktober 2021. Sumpah Pemuda merupakan satu bentuk janji, bentuk ikrar dan bentuk kecintaan para pemuda pada waktu itu untuk bertanah air satu, berbahasa satu dan tumpah darah satu yaitu Indonesia, para pemuda yang melihat bangsanya wajib untuk keluar dari penjajahan dan ketertindasan bersama-sama tanpa melihat perbedaan suku, bahasa, warna kulit hingga agama bersama-sama berjuang untuk Indonesia. Selanjutnya pada tahun 1945 berbagai elemen bangsa berjuang turun kejalan untuk meraih kemerdekaan, melalui resolusi Jihad Hadratus Syekh KH. Hasyim Asy’ary  pada pemuda yang ada di pesantren yaitu para santri dan ulama berjuang meraih kemerdekaan, Indonesia yang majemuk ini terlihat semakin indah karena semua masyarakatnya memahami bahwa perbedaan dapat menjadi satu kekuatan untuk meraih kejayaan, karena perbedaan merupakan sunnatullah, sesuai dengan firman Allah dalam surat Al-Hujurat ayat 13 yang berbunyi :

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَىٰ وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا ۚ إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ

Artinya : “Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling takwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.” (Q.S. Al-Hujurat : 13)

Sidang Jumat yang dirahmati Allah

Jika para pemuda dahulu pada zaman perjuangan rela berkorban harta, jiwa dan raga untuk kemerdekaan dan kejayaan Indonesia, lalu bagaimana dengan kita sekarang? ini tentu menjadi satu pertanyaan yang wajib dijawab dengan prestasi yang baik untuk bangsa, maka menjadi generasi yang bermanfaat untuk kejayaan bangsa merupakan sutau kewajiban yang harus dipikul bersama, tidak boleh mengatakan bahwa sayalah yang paling berhak dan yang lain hanya menumpang, tentu bangsa sebesar dab sehebat Indonesia tidak bisa dibangun hanya bermodalkan satu kelompok saja, Maka hasil jerih payah para pejuang harus kita rawat dengan sebaik-baiknya dengan turut serta membangun bangsa dengan segala upaya yang kita bisa lakukan, dengan berbagai aktifitas yang dapat kita lakukan hingga kita akan menjadi generasi yang amanah, karena jika kita telah menjalankan amanah maka Allah akan memberikan keberkahan dan keridhaan ya untuk kita dan bangsa Indonesia, sesuai dengan firman Allah dalam surah al – Mu’minun ayat 8 sebagai berikut :

Baca Juga:  Ini Aturan Khutbah Jumat di Sejumlah Negara Muslim

وَٱلَّذِينَ هُمْ لِأَمَٰنَٰتِهِمْ وَعَهْدِهِمْ رَٰعُونَ وَٱلَّذِينَ هُمْ عَلَىٰ صَلَوَٰتِهِمْ يُحَافِظُونَ أُو۟لَٰٓئِكَ هُمُ ٱلْوَٰرِثُونَ ٱلَّذِينَ يَرِثُونَ ٱلْفِرْدَوْسَ هُمْ فِيهَا خَٰلِدُونَ

Artinya : Dan orang – orang yang memelihara amanat – amanat (yang dipikulnya) dan janjinya. dan orang – orang yang memelihara sembahnyangnya. mereka itulah yang akan mewarisi. (yakni) yang akan mewarisi surga Firdaus. mereka kekal di dalamnya. (QS. Al-Mukminun : 8 – 11).

Sidang Jumat Yang dirahmati Allah

Indonesia berserta segenap yang ada didalamnya adalah merupakan amanah dari Allah SWT untuk kita jaga, jangan sampai tercerai berai seperti negara lain, pecah terjadi  antara sesama anak bangsa, karena disebabkan oleh segelintir orang yang membawa pemikiran transnasional baik pemikiran ekstrem kanan yang bertentangan dengan agama dan negara maupun paham kiri yang sudah barang tentu juga bertentangan dengan negara dan agama, paham seperti inilah yang patut kita waspadai terutama dalam era digitalisasi dimana semua pemikiran masuk kedalam ruang – ruang pribadi, jangan sampai paham yang ingin mengoyak kebhinekaan dan persatuan masuk menjadi idola, harus kita lawan agar generasi  mendatang menjadi hebat namun tidak tercerabut dari akar budaya bangsa dan agama.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Amanah merupakan tiang dan dasar bagi setiap perbuatan atau amalan baik yang bersifat keagamaan maupun keduniaan terlebih dalam urusan berbangsa dan bernegara. karena sesungguhnya amanat adalah merupakan dasar keimanan, maka orang yang jujur imannya kepada Allah SWT, maka dia sudah barang tentu akan menjaga amanah dengan baik, sedangkan orang yang menipu kepada Allah pasti memiliki kecenderungan sebagai orang yang melalaikan amanah, menyia-nyiakan amanah adalah termasuk perbuatan munafik. tentu kita tidak ingin digolongkan bersama orang-orang munafik, oleh karena itulah mari kita menjaga Indonesia yang merupakan negara kesepakatan dengan sebaik-baiknya, jangan sampai narasi radikal menjadikan kita menjadi melawan negara atau justeru paham sekuler menjadikan kita tercerabut dari akar keIndonesiaan, maka salah satu cara untuk menghidar dari paham tersebut adalah dengan tidak menelan mentah-mentah berbagai narasi maupun berita yang tersebar di media serta jangan latah mengikuti apa yang ditampilkan dalam film maupun sinetron agar tidak mudah terjebak dalam kehidupan yang negatif, karena setiap dari perbuatan akan dimintai pertanggungjawabannya sebagaimana ditegaskan dalam surah Al – Isra’ ayat 36 sebagai berikut :

Baca Juga:  Khutbah Jumat - Jangan Minum Khamr (Minuman Keras), Jangan Pula Menyediakanya, Allah Tidak Suka

وَلَا تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ ۚ إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولَٰئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْئُولًا

Artinya : Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggung jawabnya. (QS. Al – Isra’ : 36).

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Dengan menjaga amanah Indonesia yang damai tanpa radikalisme dan sekulerisme merupakan cara mengemban amanah menjadi bagian dari Hubbul Wathan Minal Iman yang Insya Allah akan tercatat sebagai amal perbuatan dan sebagai bagian dari bentuk takwa kita kepada Allah SWT. Sehingga segala cobaan dan musibah dapat segera teratasi dan diberikan jalan keluar oleh Allah SWT. Sesuai dengan firman Allah dalam surah at-thalaq 2-3 :

وَمَنْ يَتَّقِ اللَّهَ يَجْعَلْ لَهُ مَخْرَجًا. وَيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُ، وَمَنْ يَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ فَهُوَ حَسْبُه

Barangsiapa yang bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan memberikan baginya jalan ke luar (bagi semua urusannya). Dan memberinya rezki dari arah yang tidada disangka-sangkanya. Dan barangsiapa yang bertawakal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (segala keperluan)nya. (QS ath-Thalaaq:2-3).

Rasulullah bersabda :

“Seandainya kalian bertawakal pada Allah dengan tawakal yang sebenarnya, maka sungguh Dia akan melimpahkan rezki kepada kalian, sebagaimana Dia melimpahkan rezki kepada burung yang pergi (mencari makan) di pagi hari dalam keadaan lapar dan kembali sore harinya dalam keadaan kenyang.” (HR. at-Tirmidzi)

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Semoga kita semua termasuk orang-orang yang memiliki umur yang diberkati Allah subhanu wata’la. sehingga kita dapat memanfaatkan umur kita dengan sebaik-baiknya dan dapat menjalankan tuntunan Nabi Muhammad saw yang setiap harinya memohon ampun dan perlndungan Allah SWT.

Baca Juga:  Khutbah Jumat : Kenali Empat Anugerah Sekaligus Pintu Dosa

جَعَلَنا اللهُ وَإيَّاكم مِنَ الفَائِزِين الآمِنِين، وَأدْخَلَنَا وإِيَّاكم فِي زُمْرَةِ عِبَادِهِ المُؤْمِنِيْنَ : أعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطانِ الرَّجِيمْ، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمانِ الرَّحِيمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا

باَرَكَ اللهُ لِيْ وَلكمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيّاكُمْ بِالآياتِ وذِكْرِ الحَكِيْمِ. إنّهُ تَعاَلَى جَوّادٌ كَرِيْمٌ مَلِكٌ بَرٌّ رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ

Khutbah II

الْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا

أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَىيَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

Masjid Larnaca diserang dan diancam dirusak kelompok Islamofobia

Masjid-Masjid Dibakar, Erdogan: Jangan SabotaseMasjid Kami, Anda Harus Bayar Mahal

Istanbul – Turki mengecam percobaan serangan pembakaran di sebuah masjid di Kota Larnaca, Siprus, Kamis …

Masjid Agung Cordoba

Masjid Yang Dulu Gereja Katolik Ini Terancam Rusak Karena Terlalu Banyaknya Wisatawan

Cordoba – Masjid Agung Cordoba atau Masjid Katedral Cordoba atau Mezquita Cordoba adalah salah satu …