dakwah tanpa menghujat

Khutbah Jumat : Menjadi Juru Dakwah yang Tidak Suka Menghujat

Khutbah I

 

اْلحَمْدُ للهِ اْلحَمْدُ للهِ الّذي هَدَانَا سُبُلَ السّلاَمِ، وَأَفْهَمَنَا بِشَرِيْعَةِ النَّبِيّ الكَريمِ، أَشْهَدُ أَنْ لَا اِلَهَ إِلَّا الله وَحْدَهُ لا شَرِيك لَه، ذُو اْلجَلالِ وَالإكْرام، وَأَشْهَدُ أَنّ سَيِّدَنَا وَنَبِيَّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسولُه، اللّهُمَّ صَلِّ و سَلِّمْ وَبارِكْ عَلَى سَيِّدِنا مُحَمّدٍ وَعَلَى الِه وَأصْحابِهِ وَالتَّابِعينَ بِإحْسانِ إلَى يَوْمِ الدِّين، أَمَّا بَعْدُ: فَيَاأيُّهَا الإِخْوَان، أوْصُيْكُمْ وَ نَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنْ، قَالَ اللهُ تَعَالىَ فِي اْلقُرْانِ اْلكَرِيمْ: أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الَّشيْطَانِ الرَّجِيْم، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا الله وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا، يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ الله وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا وقال تعالى يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Marilah bersama-sama kita memanjatkan puja dan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan nikmat kesehatan, nikmat kesanggupan untuk menjalankan ibadah sholat jumat dan marilah bersama-sama kita terus meningkatkan keimanan dan ketakwaan hanya kepada Allah Azza Wajalla.

Sholawat serta salam semoga tetap curahkan kepada baginda nabi Muhammad Saw yang telah membawa kita dari zaman jahiliyah menuju zaman yang penuh dengan rahmat yaitu Addinul Islam.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Beberapa hari ini, banyak sekali beredar berita baik melalui media meanstream maupun melalui group pesan singkat, di media sosial juga sangat ramai orang memperbincangkan terkait rencana Pemerintah melalui Kemenag untuk mengadakan sertifikasi bagi penceramah. Pro dan kontra terus saja menghiasi perbincangan hingga kemudian banyak yang berujung pada saling curiga, saling hujat dan bahkan fitnah.

Tentu saja, sebagai sesama muslim kita prihatin dengan berbagai celaan dan hujatan yang diarahkan kepada sesama muslim tanpa melakukan tabayun atau menganalisa terlebih dahulu maksud dari pemerintah yang akan mengadakan sertifikasi bagi penceramah.

Mendakwahkan agama atau berceramah memang merupakan sesuatu yang baik, bahkan wajib bagi orang yang mempunyai kapasitas untuk melakukan syiar agama, berdakwah mengajarkan agama kepada masyarakat. Namun demikian, tentu dalam berdakwah tidak boleh sembarangan, harus mempunyai keilmuan yang mumpuni sehingga masyarakat benar-benar mendapatkan ilmu yang bermanfaat.

Selain itu masyarakat juga menjadi bertambah keimanan serta rasa saling kasih sayang antar sesama manusia, tetapi ironisnya, dalam beberapa tahun belakangan muncul beberapa penceramah yang kurang paham soal ilmu agama, tidak mendapatkan sanad keilmuan yang baik namun karena keberaniannya tampil kemudian tiba-tiba menjadi sosok ustadz, padahal yang disampaikan banyak menebar kebencian dan permusuhan sehingga menyebabkan saling benci bahkan menjurus pada propaganda yang akan menyebabkan disintegrasi bangsa.

Baca Juga:  Khutbah Jumat : Jangan Berputus Asa karena Kegagalan dan Musibah

Saling menghujat dan membenci, terlebih menghasut merupakan sesuatu perbuatan yang sangat dibenci Allah, siapapun yang melakukannya, terlebih yang telah dianggap sebagi seorang ustadz, dalam surah al-hujurat Allah berfirman :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ ۖ وَلَا تَجَسَّسُوا وَلَا يَغْتَبْ بَعْضُكُمْ بَعْضًا ۚ أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَنْ يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوهُ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۚ إِنَّ اللَّهَ تَوَّابٌ رَحِيمٌ

Artinya, “Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan purba-sangka (kecurigaan), karena sebagian dari purba-sangka itu dosa. Dan janganlah mencari-cari keburukan orang dan janganlah menggunjingkan satu sama lain. Adakah seorang di antara kamu yang suka ‘memakan daging’ saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah SWT. Sesungguhnya Allah SWT Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang.” (Al-Hujurat : 12)

Sungguh peringatan Allah SWT tersebut langsung menghujam bagi orang yang suka mencela, perbuatan yang akan menyebabkan terjadinya disintegrasi bangsa, perbuatan yang akan menyebabkan tumpahnya pertikaian diantara sesama anak bangsa, sungguh merupakan perbuatan yang sangat tercela.

Namun demikian, betapapun kerasnya peringatan Allah masih saja banyak diantara kita yang selalu berusaha untuk mencari kesalahan saudara sendiri, penyebabnya tidak lain karena kita tidak lagi memahami pesan-pesan maupun peringatan Allah SWT melalui Al-Quran, pesan-pesan dan peringatan nabi Muhammad melalui hadist yang sungguh jika kita renungkan, bukan saja kita akan takut untuk melakukan perbuatan tersebut namun juga akan menjadikan kita semakin menjaga prilaku baik dalam keseharian maupun bermasyarakat.

Sidang jumat yang dimuliakan Allah

Jika saja kita sebagai anak bangsa, terutama umat muslim mau mencermati dan mau merenungi sejenak pesan-pesan dan peringatan Allah yang termaktub dalam Al-Quran, pastilah pesan-pesan tersebut akan menjadikan kita semakin mawas diri dan menjadikan kita malu untuk bertikai antara sesama anak bangsa terutama sesama umat muslim, karena sejatinya antara satu muslim dengan muslim lainya saling bersaudara, Allah SWT berfirman :

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ فَأَصْلِحُوا بَيْنَ أَخَوَيْكُمْ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ

Artinya : Orang-orang beriman itu sesungguhnya bersaudara. Sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dan takutlah terhadap Allah, supaya kamu mendapat rahmat. (QS. al – hujurat : 10).

Perintah menciptakan perdamaian langsung dikemukakan oleh Allah SWT. Maka sesungguhnya sangatlah tidak pantas bagi kita, terlebih yang bergelar ustadz, yang sering tampil sebagai pendakwah justru  menjadi pemicu terjadinya pertikaian. Oleh sebab itulah sebagai umat muslim yang benar-benar mengamalkan ajaran agamanya tentu akan sadar betul bahwa hidup di Indonesia yang penuh kedamaian merupakan sebuah anugerah dan nikmat dari Allah yang wajib hukumnya kita jaga bersama, untuk kemudian menjaga perdamaian tersebut islam mengajarkan tiga hal. Tiga hal inilah yang wajib menjadi pegangan seorang juru dakwah di Indonesia di antaranya :

Baca Juga:  Haji Adalah Jihad Yang Mulia

Perkuat Ukuwah Islamiyah.

Sebuah ungkapan yang populer terkait ukuwah islamiyah, seorang ulama mengandaikan “umat Islam baikan seluruh anggota badan yang jika sakit salah satunya maka akan merasakan sakit pula anggota badan lainya”.

Oleh karena itulah, wajib diantara sesama umat muslim untuk saling mengingatkan agar tidak melakukan perbuatan saling mencela, tidak memprovokasi jika terjadi saling salah paham diantara saudara sebangsa, karena jika tidak maka sungguh kita akan merugi, kita akan kehilangan rahmat dari Allah atas perbuatan sekelompok orang yang tidak bertanggungjawab, terkait hal ini Allah menegaskan dalam surah al-hujurat ayat 10 :

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ فَأَصْلِحُوا بَيْنَ أَخَوَيْكُمْ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ

Orang-orang beriman itu sesungguhnya bersaudara. Sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dan takutlah terhadap Allah, supaya kamu mendapat rahmat. (QS. Al-Hujurat : 10)

Kedua, Perkuat Ukuwah Wathoniyah.

Ukuwah Wathoniyah merupakan pijakan dalam menjaga persatuan dan kesatuan bangsa, menjadi landasan untuk membangun Indonesia kedepan dengan sumber daya alam dan manusia yang hebat, sehingga menjadikan negara Indonesia unggul. maka oleh karena itulah marilah kita saling mengingatkan, kita hentikan saling menghujat, mari kita saling kenal lebih dekat sehingga kita akan mampu bergandeng tangan menjadi umat serta bangsa yang unggul, perbedaan merupakan sunnatullah.

Allah tidak melihat warna kulit, karena Allah yang menciptakan, Allah tidak melihat suku karena Allah yang menciptakan yang menjadi pembeda diantara kita adalah ketakwaan serta amalan sholeh, marilah kita berlomba-lomba untuk bertakwa hanya kepada Allah SWT.

 Ketiga Ukuwah Basyariyah.

Esensi ajaran islam sesungguhnya adalah persaudaraan universal atau dalam bahasa agama disebut ukuwah basyariyah, persaudaraan universal tersebut melampau sekat-sekat agama, ras dan budaya bangsa. Namun, karena berbagai kepentingan yang didasarkan pada nafsu dan keinginan menang sendiri banyak dari kita yang lalai sehingga menyebabkan menghalalkan berbagai cara untuk meraihnya termasuk dengan cara memutuskan tali silaturrahim, terkait dengan memutuskan tali silaturrahim ini, rasulullah telah mewanti-wanti umatnya agar tidak memutuskan tali silaturrahim.

Baca Juga:  Memakanai Pemilu 2019 sebagai Ajang Fastabhiqul Khoirat

Nabi bersabda : Tidak akan masuk sorga orang yang memutus hubungan famili (H.R. Bukhari, Muslim)

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Semoga kita semua termasuk orang-orang yang memiliki umur yang diberkati Allah subhanu wata’la. sehingga kita dapat memanfaatkan umur kita dengan sebaik-baiknya dan dapat menjalankan tuntunan Nabi Muhammad saw yang setiap harinya memohon ampun dan perlindungan Allah SWT sehingga mendapatkan rahmat dan maqfirahNya.

جَعَلَنا اللهُ وَإيَّاكم مِنَ الفَائِزِين الآمِنِين، وَأدْخَلَنَا وإِيَّاكم فِي زُمْرَةِ عِبَادِهِ المُؤْمِنِيْنَ : أعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطانِ الرَّجِيمْ، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمانِ الرَّحِيمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا

باَرَكَ اللهُ لِيْ وَلكمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيّاكُمْ بِالآياتِ وذِكْرِ الحَكِيْمِ. إنّهُ تَعاَلَى جَوّادٌ كَرِيْمٌ مَلِكٌ بَرٌّ رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ

 

Khutbah II

 

الْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا

أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَىيَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

 

 

Bagikan Artikel

About Islam Kaffah

Islam Kaffah