persaudaraan
persaudaraan

Khutbah Jumat – Toleransi Sebagai Jembatan Persaudaraan

Khutbah I

اْلحَمْدُ للهِ اْلحَمْدُ للهِ الّذي هَدَانَا سُبُلَ السّلاَمِ، وَأَفْهَمَنَا بِشَرِيْعَةِ النَّبِيّ الكَريمِ، أَشْهَدُ أَنْ لَا اِلَهَ إِلَّا الله وَحْدَهُ لا شَرِيك لَه، ذُو اْلجَلالِ وَالإكْرام، وَأَشْهَدُ أَنّ سَيِّدَنَا وَنَبِيَّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسولُه، اللّهُمَّ صَلِّ و سَلِّمْ وَبارِكْ عَلَى سَيِّدِنا مُحَمّدٍ وَعَلَى الِه وَأصْحابِهِ وَالتَّابِعينَ بِإحْسانِ إلَى يَوْمِ الدِّين، أَمَّا بَعْدُ: فَيَاأيُّهَا الإِخْوَان، أوْصُيْكُمْ وَ نَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنْ، قَالَ اللهُ تَعَالىَ فِي اْلقُرْانِ اْلكَرِيمْ: أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الَّشيْطَانِ الرَّجِيْم، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا الله وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا، يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ الله وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا وقال تعالى يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Marilah bersama-sama kita memanjatkan puja dan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan nikmat kesehatan dan marilah bersama-sama kita terus meningkatkan keimanan dan ketakwaan hanya kepada Allah Azza Wajalla. Sholawat serta salam semoga tetap curahkan kepada baginda nabi Muhammad Saw yang telah membawa kita dari zaman jahiliyah menuju zaman yang penuh dengan rahmat yaitu Addinul Islam.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Menjalin persaudaraan merupakan ajaran agama yang telah ada sejak zaman nabi Adam AS, sehingga kita ingat betul bagaimana kisah – kisah para Nabi yang secara turun temurun juga berdakwah dengan cara menjalin persaudaraan dengan semua makhluk tanpa membeda-bedakan kelompok, ajaran inilah yang kemudian hingga nabi terkahir yaitu Rasulullah Nabi Muhammad SAW dibawa dan menjadi satu pegangan yang tidak boleh dilepaskan, persaudaraan yang harus dijalin dan dijaga dengan erat sehingga jangan sampai kemudian tali persaudaraan itu lepas, ibarat badan, jika ada anggota badan yang sakit maka yang lain akan juga merasakan sakit, ajaran ini yang dibaluti dengan akhlaq mulia akan membawa pada keselamatan.

Namun, tidak dapat disangkal bahwa perubahan zaman membawa juga sikap-sikap beragama umat manusia sehingga sering sekali terjadi konflik atas nama agama, bahkan konflik tidak terjadi dengan agama lain namun konflik terjadi dalam agama itu sendiri, hal ini tentu tidak dapat dihindarkan karena disebabkan oleh kurangnya rasa persaudaraan dan egoisme seseorang maupun kelompok yang selalu merasa paling benar dalam menjalankan agama sehingga yang lain menjadi tidak benar. Tentu saja untuk menghindari pemahaman yang sempit seperti ini dibutuhkan dialogdan sikap kedewasaan dalam menerima pendapat orang lain, sehingga dialog akan menghasilkan sikap keberagamaan yang baik, disamping itu memang slah satu tugas dari seorang muslim adalh untuk mendamaikan sesama saudara yang bertikai, karena Islam adalah agama damai, mendamaikan, melakukan perbaikan antara manusia dan menjadi penengah yang adil di tengah-tengah umat manusia. Allah berfirman dalam surat al-Maidah ayat 8 :

Baca Juga:  Pancasila Sebagai Cerminan Islam Rahmatan Lil’alamin

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُونُوا قَوَّامِينَ لِلَّهِ شُهَدَاءَ بِالْقِسْطِ ۖ وَلَا يَجْرِمَنَّكُمْ شَنَآنُ قَوْمٍ عَلَىٰ أَلَّا تَعْدِلُوا ۚ اعْدِلُوا هُوَ أَقْرَبُ لِلتَّقْوَىٰ ۖ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۚ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ

Artinya : Hai orang-orang yang beriman hendaklah kamu jadi orang-orang yang selalu menegakkan (kebenaran) karena Allah, menjadi saksi dengan adil. dan janganlah sekali-kali kebencianmu terhadap suatu kaum, mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. Berlaku adillah, karena adil itu lebih dekat kepada takwa. dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan. (QS. al-Maidah : 8).

Dalam ayat tersebut kita sebagai muslimtanpa terkecuali diperintah untuk berbuat adil, tentu berat memang berlaku adil seperti Rasulullah, namun tentu kita wajib terus berusaha terlebih memang bangsa kita dianugerahi dengan berbagai macam suku, bahasa dan agama maka dibutuhkan kedewasaan sikap dalam bertindak dan memahami sesutu sehingga kita juga tidak mudah terpengaruh oleh berbagai provokasi pemikiran ekstrem yang ingin memecahbelah bangsa baik itu ekstrem kanan maupun kestrem kiri dan sekulerisme.

Pandangan ekstrem (radikalisme) terlebih dalam beragama akan membawa pada konflik yang berkepanjangan dan konflik antara anak bangsa sendiri, karena paham ekstrem dalam beragama sangat berbahaya, bisa dibayangkan jika kita yang hidup di Indonesia, yang dengan damai dapat menjalankan ibadah, bahkan negara mengatur tentang zakat, haji, umrah, nikah dll dicap sebagai kafir karena dianggap tidak menggunakan hukum Allah. bahkan mereka berani melakukan bom bunuh diri, Tentu ini sebuah pandangan yang keliru, karena jelas dalam Al-Quran Allah telah mengancam mereka dengan mengandaikan membunuh satu orang sama dengan membunuh seisi dunia, Allah SWT berfirman dalam surah Al Maidah ayat 32 sebagai berikut :

Baca Juga:  Bergaul Secara Bijak Untuk Meraih Keridhaan Allah SWT

مِنْ أَجْلِ ذَٰلِكَ كَتَبْنَا عَلَىٰ بَنِي إِسْرَائِيلَ أَنَّهُ مَنْ قَتَلَ نَفْسًا بِغَيْرِ نَفْسٍ أَوْ فَسَادٍ فِي الْأَرْضِ فَكَأَنَّمَا قَتَلَ النَّاسَ جَمِيعًا وَمَنْ أَحْيَاهَا فَكَأَنَّمَا أَحْيَا النَّاسَ جَمِيعًا ۚ وَلَقَدْ جَاءَتْهُمْ رُسُلُنَا بِالْبَيِّنَاتِ ثُمَّ إِنَّ كَثِيرًا مِنْهُمْ بَعْدَ ذَٰلِكَ فِي الْأَرْضِ لَمُسْرِفُونَ

Artinya : “Oleh karena itu Kami tetapkan (suatu hukum) bagi Bani Israil, bahwa: barangsiapa yang membunuh seorang manusia, bukan karena orang itu (membunuh) orang lain, atau bukan karena membuat kerusakan dimuka bumi, maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya. Dan barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya. Dan sesungguhnya telah datang kepada mereka rasul-rasul Kami dengan (membawa) keterangan-keterangan yang jelas, kemudian banyak diantara mereka sesudah itu sungguh-sungguh melampaui batas dalam berbuat kerusakan dimuka bumi”. (QS. Al Maidah : 32).

Dalam hadis riwayat al-Bukhari disebutkan Rasulullah bahkan menegaskan, bukan saja membunuh sesama muslim yang dimukai Allah, membunuh non-muslim juga mendapatkan ancaman dari Allah. “man qatala dzimmiyan lam yarih ra‘ihah al-jannah”, orang yang membunuh seorang dzimmi (non-muslim yang berada dalam perjanjian keamanan), maka ia tidak akan mencium aroma surga.

Meskipun Allah SWT telah memberikan peringatan yang keras, namun tetap saja kita melihat ada sebagian dari kelompok masyarakat yang berlaku melampau batas kemanusiaan, kelompok-kelompok tersebut seringkali juga memperlihatkan cara beragama yang kaku dan mau menang sendiri tanpa mendengarkan pandangan dari berbagai ijtihad ulama yang telah biasa digunakan terutama dinegara Indonesia. Semoga kita  selalu diberikan perlindungan Allah SWT dan terhindarkan dari golongan kelompok atau cara beragama yang ekstem, tentu kita juga wajib untuk terus mawas diri dan menjaga keluarga agar terhindar dari murka Allah SWT. Disamping itu, kewajiban lainya adalah kita wajib terus untuk mengajak mereka untuk kembali menjalankan Islam yang ramah, islam yang toleran dan Islam yang damai sehingga tidak terus jatuh korban baik secara korban fisik maupun korban kebohongan ideologi yang mereka anut.

Sidang jumat yang dimuliakan Allah

Melalui momentum jumat yang barokah ini, mumpung Allah masih memberikan kesempatan kita untuk beribadah, Allah masih memberikan kita kesempatan untuk menunaikan sholat jumat, marilah kita berlomba-lomba untuk meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah dengan menjalankan segala perintahnya dan menjauhi segala laranganNya

Baca Juga:  Khutbah Jumat : Memutus Intoleransi dengan Tolong Menolong dan Silaturrahmi

Semoga kita semua termasuk orang-orang yang diberikan usia yang diberkati Allah Subhanu wata’la. sehingga kita dapat memanfaatkan umur kita dengan sebaik-baiknya dan dapat menjalankan tuntunan Nabi Muhammad saw yang setiap harinya memohon ampun dan perlindungan Allah SWT.

جَعَلَنا اللهُ وَإيَّاكم مِنَ الفَائِزِين الآمِنِين، وَأدْخَلَنَا وإِيَّاكم فِي زُمْرَةِ عِبَادِهِ المُؤْمِنِيْنَ : أعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطانِ الرَّجِيمْ، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمانِ الرَّحِيمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا

باَرَكَ اللهُ لِيْ وَلكمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيّاكُمْ بِالآياتِ وذِكْرِ الحَكِيْمِ. إنّهُ تَعاَلَى جَوّادٌ كَرِيْمٌ مَلِكٌ بَرٌّ رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ

Khutbah II

الْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا

أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَىيَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

Masjid Larnaca diserang dan diancam dirusak kelompok Islamofobia

Masjid-Masjid Dibakar, Erdogan: Jangan SabotaseMasjid Kami, Anda Harus Bayar Mahal

Istanbul – Turki mengecam percobaan serangan pembakaran di sebuah masjid di Kota Larnaca, Siprus, Kamis …

Masjid Agung Cordoba

Masjid Yang Dulu Gereja Katolik Ini Terancam Rusak Karena Terlalu Banyaknya Wisatawan

Cordoba – Masjid Agung Cordoba atau Masjid Katedral Cordoba atau Mezquita Cordoba adalah salah satu …