prinsip toleransi dalam Islam
toleransi dalam Islam

Melawan Islamofobia, Contoh Historis Toleransi Umat Islam Tertinggi

Melindungi hak-hak etnis dan agama minoritas adalah bagian dari Hak Asasi Manusia (HAM). Setiap orang berhak memutuskan agama mana yang akan dianutnya dan setiap negara harus menjamin kesetaraan bagi semua warga negara.

Yang terjadi saat ini adalah kaum muslim minoritas di Eropa selalu menghadapi ancaman, pembatasan dan larangan. Selain itu, media yang menjadikan islamphobia dan cara warga Eropa memandang Islam semakin memburuk.

Namun demikian, beberapa di antaranya karena Islamofobia murni, di mana Muslim dipandang sebagai fanatik yang tidak rasional, kejam, dan patologis. Sebagian besar dari ini berakar pada ketidaktahuan yang mendalam tentang sejarah dan sifat Islam yang sangat toleran.

Bayangkan, apa yang terjadi dengan kaum Muslim di negeri mana pun, di mana non-Muslim memerintah mereka?

Di Rusia, mereka digiring secara paksa ke gulag Siberia. Di Eropa Timur, genosida Bosnia dan Srebrenica yang menunggu mereka. Di Palestina, lebih dari 60 tahun di bawah bayang-bayang pendudukan, penghinaan dan pemenjaraan. Di Spanyol, terjadi pemusnahan total, sehingga tidak ada satu orang pun yang tersisa untuk dapat mengumandangkan Adzan.

Sekarang, apa yang terjadi dengan non-Muslim yang tinggal di tanah Muslim?

Di Moghul India, orang-orang Hindu bertahan, makmur dan akhirnya mengambil alih. Di Umayyah Spanyol, mereka semua hidup bahagia di negara paling modern di seluruh Eropa. Di Kekaisaran Ottoman, orang-orang Yahudi menemukan tempat berlindung dan zaman keemasan baru. Di Mesir dan Suriah, sebagian kecil negara masih beragama Kristen meskipun hidup di bawah pemerintahan Muslim selama 1400 tahun.

Berlawanan dengan kearifan modern, umat Islam hampir selalu toleran terhadap minoritas/mayoritas non-Muslim di negeri yang mereka kuasai. Seandainya Islam tidak toleran seperti ideologi lain, komunitas non-Muslim di dunia Muslim akan menghilang seperti orang Moor di Spanyol.

Baca Juga:  Hijrah Jangan Mudah Disalahartikan

Islam sering digambarkan tidak memiliki manfaat apa pun bagi umat manusia, dan umat Islam sebagai yang terbelakang meskipun banyak bukti yang bertentangan. Namun, selama masa khilafah muncul budaya dan memberikan warisan yang begitu hebat.

Tidak heran jika Universitas tertua di dunia semuanya berada di tanah Muslim. Segala sesuatu mulai dari filosofi Yunani kuno, sistem numerik India kuno, dan keajaiban pertanian Persia kuno, semuanya dilestarikan untuk anak cucu dan dibangun di atas, bukan dihancurkan.

Terlepas dari banyaknya sejarah yang telah ditorehkan, tentunya saja tidak ada contoh toleransi yang lebih besar dari Nabi Muhammad SAW.  Ketika beliau SAW berjuang di Mekah dengan beberapa pengikut, Rasulullah SAW tidak meninggikan suaranya melawan orang-orang yang menimbun sampah dan kotoran padanya.

Ketika Rasulullah SAW pergi ke Ta’if, beliau akan mengutuk orang-orang yang melemparinya dengan batu. Rasulullah SAW melihat istri dan paman tercintanya meninggal selama tahun-tahun pengusiran dan kelaparan, beliau tidak mengangkat tangannya melawan mereka yang telah menghancurkan anggota keluarga tercintanya.

Ketika Rasulullah SAW memasuki kampung halamannya sebagai seorang penakluk, beliau tidak membalas dendam terhadap siapa pun – bahkan pembunuh pamannya yang tersayang. Tentu saja, Rasulullah SAW memang berdiri melawan penindasan, agresi dan ketidakadilan yang tidak beralasan. Namun Rasulullah SAW mengajari kami toleransi dan batasannya.

Saat dunia Barat bergulat dengan penyebaran kanker Islamofobia berbahaya di tanah mereka sementara dunia Muslim bergulat dengan kecenderungan tindakan refleksif di negara mereka – kita semua sebaiknya mengingat Rasulullah SAW sebagai teladan terbaik.

Muslim punya pilihan – kita bisa menggunakan cinta tak terbatas kita kepada Rasulullah SAW untuk membakar dunia membalaskan dendamnya atau untuk menyatukan dan membangun kembali dunia untuk menghormatinya. Oleh karena itu, tidak heran Rasulullah SAW dikenal sebagai “Rahmat lil-‘Alamin” – rahmat bagi semua alam.

Bagikan Artikel ini:

About Muhammad Hasan Izzurrahman

Avatar of Muhammad Hasan Izzurrahman

Check Also

perhatian al-quran tentang orang berilmu

Perhatian Al-Quran Terhadap Ilmu Pengetahuan dan Orang Berilmu

Di antara tujuan Syari’at Islam adalah menjaga akal sehingga manusia dapat belajar dan juga beribada …

in syaa allah

In Syaa Allah: Percaya Bahwa Allah-lah yang Mengatur Semua Urusan Kita

Di suatu kota, didapati seorang pemuda yang telah memutuskan untuk menjual sepeda motornya. Karena motornya …