Macron dan Le Pen debat calon presiden
Macron dan Le Pen debat calon presiden

Sering Sudutkan Umat Islam, Macron: Larangan Jilbab Picu Perang Saudara di Prancis

Paris — Presiden Prancis Emmanuel Macron selama ini dikenal sering menyudutkan umat Islam. Mulai kasus kartun Nabi Muhammad, sampai pelabelan islam ekstremisme.

Namun pada kampanye calon presiden Prancis kali ini, Macron justru berpihak kepada umat Islam. Macron mengecam saingannya Marine Le Pen yang akan melarang jilbab dalam kampanyenya.

Macron memperingatkan saingannya Marine Le Pen perihal aturan larangan jilbab. Menurutnya, jika Le Pen menerapkan larangan jilbab, maka akan menimbulkan risiko perang saudara di Prancis.

Macron mengecam saingannya yang berusia 53 tahun karena menggabungkan Islam, keamanan, dan terorisme. Menurutnya, rencananya Le Pen melarang cadar di semua ruang publik akan memicu kerusuhan kekerasan.

“Apa yang Anda usulkan adalah pengkhianatan terhadap semangat Prancis,” katanya, dilansir dari BNN Bloomberg via laman republika.co.id, Kamis (21/4/2022).

Pernyataan itu disampaikannya dalam ajang debat yang disiarkan langsung di televisi nasional pada Rabu (20/4/2022). Dalam kesempatan itu juga, Le Pen menyebut Macron sebagai “Mozart of Finance”, sebuah julukan yang telah mengikutinya sejak hari-harinya sebagai bankir investasi. Dia mengatakan kebijakan ekonominya mengecewakan dan menyebut dirinya sebagai juru bicara rakyat Prancis.

Persaingan head-to-head semakin memanas saat malam semakin larut dalam menangani isu-isu, dari start up teknologi hingga peran agama dalam kehidupan publik. Setelah kinerja debat yang merusak menggagalkan peluangnya dalam pemilihan terakhir pada 2017, Le Pen kali ini lebih siap dan sebagian besar memberikan nada yang lebih moderat.

Macron menuduhnya berbohong ketika dia merobek penjelasannya tentang bagaimana dia ingin mereformasi Uni Eropa, berulang kali menginterupsinya dan menuduhnya salah mengartikan fakta. Terakhir kali, Macron (44) adalah hal baru dalam politik.

Kali ini dia memiliki rekam jejak dan Le Pen menyerangnya dengan senang hati. Dia mengatakan Prancis telah menjadi tempat yang berbahaya bagi orang-orang dengan kekayaan apa pun dan mengkritik lonjakan pinjaman pemerintah selama pandemi dan rencananya untuk menaikkan usia pensiun.

Baca Juga:  Setelah 2 Tahun, Akhirnya Jemaah Indonesia Bisa Umroh ke Mekah dan Madinah

“Begitu seseorang memiliki sesuatu yang berharga di negara kita, mereka gemetar ketakutan akan dicuri dari mereka. Solusinya termasuk memerangi imigrasi, lebih menghormati petugas polisi dan hukuman yang lebih keras oleh pengadilan,” katanya.

Macron dinilai lebih meyakinkan oleh 59 persen pemirsa, menurut jajak pendapat singkat dari 650 orang dewasa oleh Elabe untuk BFMTV. Sekitar 39 persen mengatakan Le Pen lebih meyakinkan.

Dengan hanya empat hari tersisa sampai Prancis memutuskan antara dua visi yang sangat berbeda untuk masa depan mereka, jajak pendapat menunjukkan masih banyak pemilih ragu-ragu. Kedua kandidat menargetkan pendukung kandidat sayap kiri, Jean-Luc Melenchon, yang selesai tepat di belakang. Le Pen di putaran pertama dengan 7,7 juta suara.

Sekelompok pendukung Melenchon berkumpul di sebuah bar di pinggiran kota Paris untuk mengikuti debat yang berlangsung selama hampir tiga jam.

“Debat ini akan membuat frustrasi sebagian besar orang Prancis yang belum memilih Macron atau Le Pen. Tapi ini momen penting dalam politik Prancis,” kata Alexis Corbiere, seorang anggota parlemen dari partai sayap kiri Melenchon.

Debat presiden telah menjadi acara rutin di Prancis sejak 1974 dan diikuti secara luas, bahkan oleh mereka yang tidak tertarik pada politik. Sekitar 16,5 juta pemirsa menonton dalam lima tahun lalu.

Debat dulu hanya disiarkan di TV, media sosial telah memberi mereka relevansi baru, dan pengamat mengatakan yang paling penting adalah kutipan singkat yang dibagikan di antara teman-teman. Bahkan sebelum acara berakhir, meme di media sosial mengolok-olok Macron yang memandang Le Pen dengan jijik dan Le Pen berulang kali menjawab “ini salah” atas serangan Macron.

Para pendukung Melenchon tertawa ketika Le Pen mengatakan dia akan menjadi presiden persaudaraan, harmoni dan perdamaian sipil. Mereka tampak bosan dengan diskusi lima menit tentang pinjaman Rusia untuk gerakan Le Pen.

Baca Juga:  Kasus Pemaksaan Jilbab, Waspada Intoleransi dan Radikalisme Masuk Sekolah

“Anda bergantung pada kekuatan Rusia dan Anda bergantung pada Tuan Putin,” kata Macron, menambahkan bahwa simpati Le Pen yang pro-Rusia.

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

KH Sholahuddin Al Aiyub

Radikalisme dan Liberalisme Distorsi Pemahaman Agama, Islam Wasathiyah Solusinya.

Jakarta – Radikalisme dan liberalism agama telah mendistorsi pemahaman agama. Karena itu, Islam wasathiyah menjadi …

maulid nabi

Khutbah Jumat – Hubbun Nabi

Khutbah I اْلحَمْدُ للهِ اْلحَمْدُ للهِ الّذي هَدَانَا سُبُلَ السّلاَمِ، وَأَفْهَمَنَا بِشَرِيْعَةِ النَّبِيّ الكَريمِ، أَشْهَدُ …