Nathaniel Veltman teroris pelaku penabrakan keluarga Muslim di Ontario Kanada.
Nathaniel Veltman teroris pelaku penabrakan keluarga Muslim di Ontario Kanada.

Teroris Penabrak Keluarga Muslim Tertawa Saat Ditangkap, Publik Kanada Marah Besar

Ontario  – Tersangka teroris yang menabrak mati empat orang sekeluarga muslim di Kanada terlihat tertawa saat keluar dari truk pikap-nya yang berlumuran darah saat ditangkap kepolisian kota London, Ontario, Kanada. Tersangka bernama Nathaniel Veltman (20) ditangkap di sebuah mal setelah menabrak dengan sengaja satu keluarga Muslim yang membuat empat dari lima anggota keluarga itu meninggal dunia.

Aksi tertawanya yang membuat publik Kanada marah itu diungkap seorang saksi mata. Polisi setempat menyimpulkan para korban ditabrak karena keyakinan mereka sebagai muslim.

Seorang saksi mata, Hassan Savehilaghi, mengatakan bahwa dia sedang istirahat minum kopi ketika tersangka berhenti di truk pikap hitamnya dan menyuruhnya menelepon polisi karena dia baru saja membunuh orang. Savehilaghi, yang merupakan sopir taksi yang juga Presiden Taksi Kuning London, mengungkapkan hal itu kepada The Free Press.

Dia mengatakan pengemudi pickup mengenakan apa yang tampaknya seperti rompi antipeluru, helm ala militer dan pakaian yang memiliki simbol swastika di atasnya. Savehilaghi bahkan diminta oleh tersangka untuk merekam penangkapannya.

Dia mengatakan bahwa unit polisi di London, Ontario, dengan cepat tiba di tempat kejadian dan mengeluarkan tersangka dari truk pikcup-nya.

“Ketika mereka mengeluarkannya dari kendaraan, dia tertawa,” ujar Savehilaghi.

Para korban telah diidentifikasi sebagai Salman Afzal, 46; istrinya Madiha, 44; putri mereka Yumna, 15; dan seorang nenek berusia 74 tahun yang namanya belum diumumkan. Putra pasangan itu yang berusia sembilan tahun, Fayez, masih dirawat di rumah sakit.

Tersangka telah didakwa dengan empat tuduhan pembunuhan tingkat pertama dan satu tuduhan percobaan pembunuhan.

Seorang teman tersangka mengatakan kepada surat kabar bahwa tersangka tidak pernah mengatakan sesuatu yang penuh kebencian tentang kelompok mana pun sebelumnya.

Baca Juga:  Cetak Hattrick, Mo Salah Selebrasi ‘Sujud’ dan ‘Adzan’

“Dia Kristen dan memiliki hubungan yang baik dengan Tuhan. Dia selalu cukup tenang terhadap orang lain,” ujar teman tersangka yang menolak disebutkan namanya.

Seorang rekan kerja tersangka mengatakan kepada surat kabar lokal bahwa tersangka baru-baru ini tertekan oleh kematian seorang anggota keluarganya.

“Dia tampak putus asa pada hari Jumat. Itu terakhir kali saya melihatnya,” kata rekan kerja tersangka yang tidak disebutkan namanya, seperti dikutip The Independent, Kamis (10/6/2021).

Sebelumnya, Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau menyebut insiden itu sebagai serangan teroris yang ditujukan pada komunitas Muslim.

“Ini adalah serangan teroris, dimotivasi oleh kebencian, di jantung salah satu komunitas kami,” katanya kepada Parlemen setempat.

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

AC Milan ucapkan Selamat Maulid Nabi Muhammad

AC Milan Ucapkan Selamat Maulid Nabi Muhammad Kepada Fans Beragama Islam

Milan – Klub sepakbola AC Milan memberi ucapan selamat Maulid Nabi Muhammad Shallallahu alaihi wassallam. …

Ken Setiawan di UM Metro

Ken Setiawan: Ribuan Kelompok Radikal yang Mengatasnamakan Agama di Lampung Masih Gentayangan

Lampung – Pendiri Negara Islam Indonesia (NII) Crisis Center Ken Setiawan mengaku prihatin terhadap fenomena …