Dr Reisa Brotoasmoro
Dr Reisa Brotoasmoro

Ini Penjelasan Dokter Reisa Broto Asmoro Tentang Pelaksanaan Ibadah di Tengah Pandemi Covid-19

Jakarta – Tim Komunikasi Publik Gugus Tugas Nasional, dr. Reisa Broto Asmoro, mengingatkan bahwa pelaksanaan ibadah bersama di rumah ibadah masih terbatas untuk wilayah zona hijau dan zona kuning dengan syarat ketat.

Keputusan itu, kata Reisa, telah disampaikan Presiden Joko Widodo atau Jokowi pada Selasa lalu (2/6/2020), setelah bertemu dengan delapan tokoh lintas agama di Istana Merdeka.

“Dalam kesempatan tersebut, banyak masukan dari para tokoh lintas agama terkait kesiapan penerapan prosedur kebiasaan baru di tempat-tempat ibadah,” kata Dokter Reisa di Media Center Gugus Tugas Nasional, Jakarta, Minggu (21/6/2020).

Dia menerangkan bahwa zona kuning merupakan tanda yang mengindikasikan suatu wilayah administrasi dengan tingkat risiko penularan Covid-19 rendah.

“Pemerintah mengimbau para jemaah untuk beradaptasi dengan kebiasaan baru, menjalankan protokol kesehatan karena penyebaran Covid-19 masih terjadi, pandemi masih berlangsung,” lanjutnya.

Reisa juga menambahkan bahwa Gugus Tugas Nasional juga telah mendapatkan masukan mengenai kesiapan organisasi keagamaan dalam memasuki masa adaptasi kebiasaan baru.

Para perwakilan organisasi keagamaan, katanya, bersepakat untuk mengedepankan protokol kesehatan dalam penyelenggaraan ibadah. Reisa menyampaikan bahwa semua pimpinan lintas agama berkomitmen pada tingkat disiplin masyarakat yang perlu menjadi perhatian.

“Dewan Masjid Indonesia dan PGI telah menegaskan, bahwa masjid dan gereja harus menjadi pusat edukasi dan literasi,” sambungnya.

Dia mencontohkan, Dewan Masjid Indonesia (DMI) merujuk pada pesan Jusuf Kalla (JK) bahwa protokol kesehatan di masjid harus diterapkan, seperti jaga jarak minimal 1 meter antarjemaah, pakai masker, pengurus ibadat wajib menyediakan fasilitas cuci tangan serta menggunakan peralatan ibadah sendiri.

Kementerian Agama sebelumnya juga telah mengeluarkan Surat Edaran Nomor 15 Tahun 2020 Tentang Panduan Penyelenggaraan Kegiatan Keagamaan di Rumah Ibadah dalam Mewujudkan Masyarakat Produktif dan Aman Covid-19 di Masa Pandemi.

Baca Juga:  ISIS Pesta Rayakan Serangan Teror di Prancis, Al-Qaeda Serukan Pembalasan Kartun Nabi Muhammad

Surat edaran ini menguatkan komitmen untuk berkomunikasi dan berkoordinasi antara gugus tugas dan pengelola tempat ibadah, baik ini masjid, gereja, pura, vihara maupun tempat ibadat lain.

“Peraturan dibuat untuk keselamatan semua masyarakat. Semua rumah ibadah tentunya harus mengikutinya. Kita bisa bersatu melawan Covid-19 ini jika kita bisa melakukannya bersama-sama,” tandasnya.

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

Kepala BNPT Komjen Pol Dr Boy Rafli Amar MH saat RDP dengan Komisi III DPR RI Rabu September

Anggota MIT Tambah Jadi 12 Orang, Kepala BNPT: Ada 17 Desa di Poso Penceramahnya Dukung Ali Kalora

Jakarta – Jumlah anggota kelompok teroris Mujahidin Indonesia Timur (MIT) yang semua tinggal 6 orang, …

Komjen Boy Rafli Amar

BNPT Tanggapi Positif Peringatan Jepang Terkait Potensi Aksi Terorisme di Tempat Ibadah

Jakarta – Jepang mengeluarkan peringatan potensi ancaman terorisme di Indonesia dan lima negara ASEAN yaitu …