Eric Zemmour
Eric Zemmour

Kandidat Presiden Prancis dari Sayap Kanan Serukan Muslim Prancis Tinggalkan Islam

Paris – Kontroversial Islamofobia kembali datang dari Prancis. Kali ini, kandidat Presiden dari sayap kanan, Eric Zemmour menyerukan Muslim Prancis untuk meninggalkan Islam. Ia meminta Muslim Prancis menyesuaikan diri dengan masyarakat negaranya yang rata-rata beragama Nasrani.

“Muslim Prancis harus melebur dan meninggalkan praktik agamanya yang menerapkan kode hukum dan politik,” kata Zemmour dilansir Dilansir dari Anadolu Agency, Rabu (1/12/2021).

Meski demikian, dalam sebuah wawancara Zemmour bersumpah menjadi Presiden semua orang Prancis, termasuk Muslim. Dia juga menggarisbawahi tidak membedakan antara Islamisme dan Islam, melainkan antara Islam dan individu Muslim.

Bertentangan dengan pernyataan sebelumnya yang dia buat tentang wanita selama tahun-tahunnya sebagai jurnalis, dia mengklaim adalah kandidat terbaik untuk pemilih wanita. Ia menyebut wanita hari ini tidak terancam oleh patriarki kulit putih.

Zemmour telah membuat pernyataan yang sangat memecah belah dengan pandangan ultrakonservatif tentang identitas nasional, termasuk terhadap Muslim, Islam, migran, orang kulit hitam, dan minoritas lainnya.

Dia juga menghadapi tindakan hukum untuk pernyataan rasialis dan pidato kebencian agama, termasuk hukuman 2010 karena mengatakan sebagian besar pengedar narkoba adalah “Orang Kulit Hitam dan Arab.”

Pada September 2019, ia didenda Rp 50 juta karena kata-kata kasar yang penuh kebencian terhadap Muslim selama penampilan televisi. Zemmour lahir di Paris pada 1958 dari keluarga Yahudi asal Aljazair yang datang ke Prancis selama Perang Kemerdekaan Aljazair.

Pria berusia 63 tahun itu memulai karier jurnalisme di Quotidien de Paris pada 1994. Dia kemudian bergabung dengan surat kabar sayap kanan Le Figaro pada 1996.

Dia dipecat dari Le Figaro pada 2009 karena komentar kontroversialnya, tetapi mulai menulis kolom mingguan untuk Majalah Le Figaro pada 2013. Zemmour telah menulis buku dan menjadi bagian dari beberapa program televisi sejak 2000-an. Program ini memberinya platform untuk menyebarkan pandangannya yang kontroversial dan untuk mendapatkan banyak pengikut di Prancis.

Bagikan Artikel ini:
Baca Juga:  Maroko Bergabung, Negara-Negara Negara Pengecam Publikasi Kartun Nabi Muhammad Meluas

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

undangan non muslim

Fikih Toleransi (6): Menghadiri Undangan Non Muslim

Toleransi yang sejatinya merupakan ajaran Islam mulai menipis, bahkan dianggap bukan ajaran Islam. Ini terjadi …

toleransi

Khutbah Jumat – Islam dan Toleransi

Khutbah Pertama اَلْحَمْدُ لله الَذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ رَحْمَةً لِلْعَالَمِيْنَ وَهَدَانَا إلَى صِرَاطِ الْمُسْتَقِيْمِ صِرَاطِ الَذِيْنَ …