bulan syawal
bulan syawal

Khutbah Jumat – Bulan Syawal, Tutup Semua Pintu Hoax dan Ujaran Kebencian, Buka Pintu Maaf dan Silaturahim

Khutbah Pertama

اْلحَمْدُ للهِ اْلحَمْدُ للهِ الّذي هَدَانَا سُبُلَ السّلاَمِ، وَأَفْهَمَنَا بِشَرِيْعَةِ النَّبِيّ الكَريمِ، أَشْهَدُ أَنْ لَا اِلَهَ إِلَّا الله وَحْدَهُ لا شَرِيك لَه، ذُو اْلجَلالِ وَالإكْرام، وَأَشْهَدُ أَنّ سَيِّدَنَا وَنَبِيَّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسولُه، اللّهُمَّ صَلِّ و سَلِّمْ وَبارِكْ عَلَى سَيِّدِنا مُحَمّدٍ وَعَلَى الِه وَأصْحابِهِ وَالتَّابِعينَ بِإحْسانِ إلَى يَوْمِ الدِّين، أَمَّا بَعْدُ: فَيَاأيُّهَا الإِخْوَان، أوْصُيْكُمْ وَ نَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنْ، قَالَ اللهُ تَعَالىَ فِي اْلقُرْانِ اْلكَرِيمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا الله وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا، يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ الله وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا وقال تعالى يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Marilah bersama-sama kita memanjatkan puja dan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan nikmat kesehatan dan masih diberikan kesempatan untuk berjumpa dengan hari jumat yang mulia, oleh karena itu, marilah kita terus meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah Azza Wajalla. Sholawat serta salam semoga tetap curahkan kepada baginda nabi Muhammad Saw yang telah membawa kita dari zaman jahiliyah menuju zaman yang penuh dengan rahmat yaitu Addinul Islam.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Alhamdulillah perayaan Idul Fitri kembali kita rasakan kemeriahan dan kegembiraan seperti tahun – tahun sebelum pandemi Covid- 19, tentu hal ini patut kita syukuri karena berkat limpahan rahmat dari Allah SWT kita semua Insya Allah akan terbebas dari virus Covid- 19. Antusiasme masyarakat yang hendak pulang untuk menjemput kerinduan akan sanak family tidak hanya dari kalangan umat muslim namun juga dari kalangan umat beragama lainya, ini terlihat dengan jelas dengan jumlah pemudik yang disiarkan melalui stasiun televisi maupun yang ada di media sosial, hal ini mencerminkan betapa hubungan silaturrahim terjalin erat diantara sesama keluarga dan umat beragama di Indonesia. Maka memasuki bulan Syawal setelah satu bulan lamanya berpuasa, tibalah kita pada momentum kemenangan, pada momentum kebersihan lahir dan bathin, saling bermaafan tidak hanya terucapkan oleh sesama umat muslim namun juga terlontar dari saudara sebangsa dan umat beragama lainya, umat beragama lainya juga turut merasakan anugerah dari bulan kemenangan umat muslim dan bulan Syawal menjadi momentum untuk saling merajut persaudaraan yang lebih luas. maka hal ini semakin menegaskan bahwa Islam adalah rahmat bagi semesta alam, seperti firman Allah dalam surah

وَمَا أَرْسَلْنَاكَ إِلَّا رَحْمَةً لِلْعَالَمِينَ  

Setelah selama satu bulan penuh kita menjalankan ibadah puasa, tibalah kini kita

Artinya, “ Dan Kami tidak mengutus engkau (Muhammad) melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi seluruh alam.” (QS. Al-Anbiya’: 107).

Islam menjadi rahmat bagi semesta alam dapat kita lihat dengan jelas dari dari tradisi bermaafan di bulan Syawal dan semakin menegaskan bahwa Indonesia merupakan negara yang paling erat rasa persaudaraanya sehingga hal ini penting untuk kita jaga, karena menjaga silaturrahim juga merupakan bagian dari rahmat Allah SWT yang tiada boleh untuk diputuskan, sesuai dengan haist Rasulullah sebagai berikut:

حَدَّثَنَا عَبْدُ الصَّمَدِ بْنُ عَبْدِ الْوَارِثِ، حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ مِهْزَمٍ، عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ الْقَاسِمِ، حَدَّثَنَا الْقَاسِمُ، عَنْ عَائِشَةَ، أَنّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَهَا: ” إِنَّهُ مَنْ أُعْطِيَ حَظَّهُ مِنَ الرِّفْقِ، فَقَدْ أُعْطِيَ حَظَّهُ مِنْ خَيْرِ الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ، وَصِلَةُ الرَّحِمِ وَحُسْنُ الْخُلُقِ وَحُسْنُ الْجِوَارِ يَعْمُرَانِ الدِّيَارَ، وَيَزِيدَانِ فِي الْأَعْمَارِ

“Telah menceritakan kepada kami ‘Abdush-Shamad bin ‘Abdil-Waarits, Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Mihzam, dari ‘Abdurrahmaan bin Al-Qaasim, Telah menceritakan kepada kami Al-Qaasim, dari ‘Aaisyah : Bahwasannya Nabishallallaahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda kepadanya : “Barangsiapa yang diberikan bagian dari kelemah-lembutan, sungguh ia telah diberikan bagian kebaikan dari dunia dan akhirat. Menyambung silaturahim, akhlaq yang baik, dan bertetangga yang baik akan memakmurkan negeri-negeri dan menambah umur-umur” (HR. Ahmad).

Dalam hadist tersebut jelas sekali Rasulullah bersabda bahwa menyambung silaturrahim adalah lebih baik daripada memutuskan silaturrahim, maka artinya, jangan sampai kemudian puasa yang telah kita jalankan selama satu bulan akan rusak dengan ujaran kebencian, hasutan dan propaganda yang disebar melalui media sosial maupun secara offline, kita haruslah memahami bahwa sekarang ini jari ternyata sama dahsyatnya dengan mulut, oleh karena itulah patutlah kita menjaganya agar tidak menyebarkan berbagai hasutan dan ujaran kebencian yang akan merusak silaturrahim. Justeru yang harus dilanggengkan adalah merajut persaudaraan agar usia bertambah berkah dan negeri akan semakin makmur.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Pada bulan Syawal ini pula hendaknyalah kita selalu meningkatkan keimanan dan ketakwaan dengan menjalankan amalan yang terbaik, selain silaturrahim, nabi Muhammad Saw juga menganjurkan kita untuk melaksanakan ibadah puasa selam enam hari, sebagaimana hadist nabi Muhammad Saw :

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ

“Barang siapa yang berpuasa Ramadhan kemudian berpuasa enam hari di bulan Syawal, maka dia berpuasa seperti setahun penuh.” (HR. Muslim)

Puasa dibulan Syawal mempunyai faedah yang sangat luar biasa, diantaranya adalah puasa dibulan syawal seperti puasa selama setahun bahkan jika berbuat satu kebaikan akan dilipat gandakan dengan sepuluh kebaikan, tentu ini merupakan dambaan bagi kita semua, oleh karena itulah marilah kita berlomba-lomba untuk menjalankan ibadah puasa, janganlah kita menyia-nyiakan kesempatan yang telah diberikan oleha Allah SWT. tentu kita semua ingin mendapatkan pahala kebaikan laksana pauasa satu tahun dan hal ini telah dijamin oleh rasulullah sesuai dengan hadist berikut :

مَنْ صَامَ سِتَّةَ أَيَّامٍ بَعْدَ الْفِطْرِ كَانَ تَمَامَ السَّنَةِ (مَنْ جَاءَ بِالْحَسَنَةِ فَلَهُ عَشْرُ أَمْثَالِهَا)

“Barang siapa berpuasa enam hari setelah hari raya Idul Fitri, maka dia seperti berpuasa setahun penuh. [Barang siapa berbuat satu kebaikan, maka baginya sepuluh kebaikan semisal].” (HR. Ibnu Majah dan dishohihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Irwa’ul Gholil)

Sidang jumat yang dimuliakan Allah

Dengan demikian, marilah kita bersama-sama memanfaatkan kesempatan di bulan Syawal untuk memperbanyak amalan kebaikan, janganlah kemudian bergantinya bulan ramadan kemudian menghilangkan semangat ibadah yang telah terpatri selama satu bulan penuh dan hendaknyalah kita saling mengingatkan untuk selalu berbuat kebaikan dan menyambung tali silaturrahim agar kita memperoleh predikat sebagai bagian dari orang-orang yang diberi keberkahan serta magfirah oleh Allah Swt.

جَعَلَنا اللهُ وَإيَّاكم مِنَ الفَائِزِين الآمِنِين، وَأدْخَلَنَا وإِيَّاكم فِي زُمْرَةِ عِبَادِهِ المُؤْمِنِيْنَ : أعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطانِ الرَّجِيمْ، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمانِ الرَّحِيمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا

باَرَكَ اللهُ لِيْ وَلكمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيّاكُمْ بِالآياتِ وذِكْرِ الحَكِيْمِ. إنّهُ تَعاَلَى جَوّادٌ كَرِيْمٌ مَلِكٌ بَرٌّ رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ

Khutbah II

الْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا

أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَىيَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

Masjid Ughelli

Masjid di Nigeria Jadi Serangan Mematikan Kelompok Teroris, Imam Masjid Hampir Diculik

Asaba –  Serangan mematikan yang dilakukan kelompok teroris terus terjadi di Nigeria. Ironisnya, serangan sporadis …

Dakwah

Dakwah Seharusnya Tak Merusak Agama dengan Negara dan Negara dengan Agama

Natuna –  Para ulama wajib berdakwah secara santun dan damai. Karena dakwah itu seharusnya tidak …