isra
isra

Khutbah Jum’at – Hikmah Peristiwa Isra’ Mi’raj

Khutbah I

اْلحَمْدُ للهِ اْلحَمْدُ للهِ الّذي هَدَانَا سُبُلَ السّلاَمِ، وَأَفْهَمَنَا بِشَرِيْعَةِ النَّبِيّ الكَريمِ، أَشْهَدُ أَنْ لَا اِلَهَ إِلَّا الله وَحْدَهُ لا شَرِيك لَه، ذُو اْلجَلالِ وَالإكْرام، وَأَشْهَدُ أَنّ سَيِّدَنَا وَنَبِيَّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسولُه، اللّهُمَّ صَلِّ و سَلِّمْ وَبارِكْ عَلَى سَيِّدِنا مُحَمّدٍ وَعَلَى الِه وَأصْحابِهِ وَالتَّابِعينَ بِإحْسانِ إلَى يَوْمِ الدِّين، أَمَّا بَعْدُ: فَيَاأيُّهَا الإِخْوَان، أوْصُيْكُمْ وَ نَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنْ، قَالَ اللهُ تَعَالىَ فِي اْلقُرْانِ اْلكَرِيمْ: أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الَّشيْطَانِ الرَّجِيْم، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا الله وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا، يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ الله وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا وقال تعالى يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ وقال تعالى سُبْحَانَ الَّذِي أَسْرَىٰ بِعَبْدِهِ لَيْلًا مِنَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ إِلَى الْمَسْجِدِ الْأَقْصَى الَّذِي بَارَكْنَا حَوْلَهُ لِنُرِيَهُ مِنْ آيَاتِنَا ۚ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْبَصِيرُ

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Marilah bersama – sama kita meningkatkan ketakwaan kepada Allah SWT yang telah memberikan kita nikmat kesehatan untuk dapat menjalankan ibadah sholat jumat, salawat serta salam semoga tetap tercurahkan kepada Baginda Nabi Muhammad saw yang telah membawa kita dari zaman kegelapan menuju zaman yang terang benderang yaitu addinul Islam.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Beberapa hari lagi kita akan memperingati Isra’ Mi’raj Nabi Muhammad Saw. Sebuah perjalanan spritual Nabi Muhammad Saw yang langsung berjumpa dengan Allah di Sidratul Muntaha. Dalam perjalanan tersebut, Allah menghadiahkan kewajiban Salat kepada Nabi Muhammad dan kita sebagai hamba-Nya. Selain hadiah Salat, juga banyak sekali terkandung hikmah di antaranya Nabi Muhammad berjumpa dengan para Nabi pendahulunya, Rasul juga diperllihatkan siksa api neraka yang sangat dahsyat, perjalanan dahsyat tersebut terekam dengan jelas dalam surah Al-Isra’ ayat 1 sebagai berikut :

سُبْحَانَ الَّذِي أَسْرَىٰ بِعَبْدِهِ لَيْلًا مِنَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ إِلَى الْمَسْجِدِ الْأَقْصَى الَّذِي بَارَكْنَا حَوْلَهُ لِنُرِيَهُ مِنْ آيَاتِنَا ۚ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْبَصِيرُ

Maha Suci Allah, yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al Masjidil Haram ke Al Masjidil Aqsha yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. (QS. Al-Isra’ : 1)

Baca Juga:  Khutbah Idul Adha - Belajar Ikhlas Dan Tidak Egois Dari Nabiyullah Ibrahim dan Nabi Ismail

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Kita semua patut bersyukur atas perjalanan Nabi Muhammad Saw dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa, lalu dinaikkan ke langit dan bertemu dengan para pendahulunya, para Nabi yang telah lebih dahulu mengemban perintah Allah hingga kemudian naik sampai Sidratul Muntaha untuk menerima perintah Salat. Perintah Allah pertama kali salat sebanyak 50 kali, Nabi Muhammad menerimanya lalu ketika turun Nabi Musa bertanya dapat perintah apa dari Allah, lalu Nabi Muhammad menceritakan tentang perintah salat 50 kali, Nabi Musa kemudian meminta Nabi Muhammad untuk kembali kepada Allah meminta keringanan, lalu terjadilah bolak-balik beberapa kali hingga sampailah perintah salat 5 kali yang itupun nabi Musa masih meminta nabi Muhammad untuk balik lagi memohon pengurangan, namun nabi Muhammad telah menerima perintah tersebut sebagai sebuah anugerah dari Allah SWT. Perintah sholat yang dibawa oleh nabi Muhammad langsung dari Allah dan akan mendapatkan pahala yang berlipat ganda, dalam sebuah hadist diterangkan sebagai berikut :

يَا مُحَمَّدُ، إِنَّهُنَّ خَمْسُ صَلَوَاتٍ كُلَّ يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ، لِكُلِّ صَلاَةٍ عَشْرٌ، فَذَلِكَ خَمْسُونَ صَلاَةً، وَمَنْ هَمَّ بِحَسَنَةٍ فَلَمْ يَعْمَلْهَا كُتِبَتْ لَهُ حَسَنَةً، فَإِنْ عَمِلَهَا كُتِبَتْ لَهُ عَشْرًا، وَمَنْ هَمَّ بِسَيِّئَةٍ فَلَمْ يَعْمَلْهَا لَمْ تُكْتَبْ شَيْئًا، فَإِنْ عَمِلَهَا كُتِبَتْ سَيِّئَةً وَاحِدَةً

Hai Muhammad, sungguh shalat yang lima waktu sehari semalam itu, setiap shalatnya dilipat-gandakan sepuluh. Sehingga setara lima puluh kali shalat. Siapa yang berkeinginan kuat melakukan kebaikan, tapi tak jadi melakukannya, dicatat untuknya satu kebaikan. Kalau dia mengamalkannya, dicatat untuknya sepuluh. Siapa yang berkeinginan kuat melakukan keburukan, tapi tak jadi melakukannya, tak dicatat apapun padanya. Kalau ia melakukannya, barulah dicatatkan satu keburukan. (HR. Muslim).

Sidang Jumatyang dirahmati Allah

Perintah sholat merupakan sebuah anugerah dan hadiah terindah yang diberikan oleh Allah SWT kepada hambanya melalui nabi Muhammad, karena sejatinya melalui sholat kita sebagai hamba dapat berkomunikasi, dapat meminta kepada secara langsung kepada Allah SWT, selain itu sholat juga dapat mencegah dari perbuatan keji dan kemungkaran, dalam al ankabut ayat 45 disebutkan :

Baca Juga:  Khutbah Jumat - Menyelamatkan Generasi Muda Dari Virus Radikalisme

تْلُ مَا أُوحِيَ إِلَيْكَ مِنَ الْكِتَابِ وَأَقِمِ الصَّلَاةَ ۖ إِنَّ الصَّلَاةَ تَنْهَىٰ عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ ۗ وَلَذِكْرُ اللَّهِ أَكْبَرُ ۗ وَاللَّهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ

Bacalah apa yang telah diwahyukan kepadamu, yaitu Al Kitab (Al Quran) dan dirikanlah shalat. Sesungguhnya shalat itu mencegah dari (perbuatan-perbuatan) keji dan mungkar. Dan sesungguhnya mengingat Allah (shalat) adalah lebih besar (keutamaannya dari ibadat-ibadat yang lain). Dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan. (QS. Al-ankabut : 45)

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Sholat bukan hanya sekedar ritual ibadah biasa, sholat bukan hanya sebuah kewajiban namun sejatinya sholat merupakan kebutuhan bagi kita semua, dengan melaksanakan ibadah sholat kita dapat lebih mendekat kepada Allah SWT. Selain itu, sholat juga satu ibadah yang dapat menjauhkan diri kita dari perbuatan keji dan munkar. Ada satu pertanyaan yang seringkali dilontarkan yaitu, mengapa orang yang sering sholat masih saja melakukan perbuatan keji dan kemungkaran? Maka jawabanya adalah karena seseorang melaksanakan sholat hanya sebatas ritual bisa, sholat hanya sebagai penggugur kewajiban, tentu inilah orang-orang yang tidak memahami makna sholat sesunggugguhnya. Jika kita merenungi makna sholat mulai dari niat, Takbiratul Ihram, ruku’, hingga sujud dengan kepala sejajar dengan kaki, maka sejatinya kita akan menyadari bahwa apapun jabatan yang kita emban, siapapun keturunan kita, maka kita tetaplah hanya manusia biasa yang wajib tunduk kepada Allah SWT. ketika kita telah menyadari semua itu, maka tentu yang akan ada adalah ketakwaan, dan ketakwaan akan dibarengi dengan sikap dan perilaku yang rendah hati, menyayangi sesama, setidakknya menyayangi sebagai sesama hamba Allah.

Melalui momentum isra’ mi’raj ini, mari bersama-sama kita meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT dengan melaksanakan ibadah sholat lebih rajin dari biasanya, semoga dengan demikian kita semua termasuk menjadi orang-orang yang mendapatkan magfirah dan keridhaan Allah SWT.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Semoga kita semua termasuk orang-orang yang memiliki umur yang diberkati Allah subhanu wata’la. sehingga kita dapat memanfaatkan umur kita dengan sebaik-baiknya dan dapat menjalankan tuntunan Nabi Muhammad saw yang setiap harinya memohon ampun dan perlndungan Allah SWT.

Baca Juga:  Khutbah Jumat : Jagalah Lisan, Agar Selamat di Dunia Dan Akhirat

جَعَلَنا اللهُ وَإيَّاكم مِنَ الفَائِزِين الآمِنِين، وَأدْخَلَنَا وإِيَّاكم فِي زُمْرَةِ عِبَادِهِ المُؤْمِنِيْنَ : أعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطانِ الرَّجِيمْ، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمانِ الرَّحِيمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا

باَرَكَ اللهُ لِيْ وَلكمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيّاكُمْ بِالآياتِ وذِكْرِ الحَكِيْمِ. إنّهُ تَعاَلَى جَوّادٌ كَرِيْمٌ مَلِكٌ بَرٌّ رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ

Khutbah II

الْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا

أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَىيَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

sujiman

Si Pembenci Adzan dan Muslim yang Akhirnya Bersahadat 

JAKARTA – Hidayah Iman dan Islam merupakan hak preoregatif Allah SWT oleh karenanya hidayah Allah …

viral ustaz berdakwah sambil streaming mobile legends

Inovasi Keren, Ustaz Berdakwah Sambil Streaming Mobile Legends

Jakarta – Berdakwah atau mensyiarkan agama dan kebaikan dapat dilakukan dengan berbagai cara, yang paling …