Menyambut Lailatul Qadar

Khutbah Jumat – Menggapai Lailatul Qadar Dan Predikat Takwa

Khutbah Pertama

اْلحَمْدُللهِاْلحَمْدُللهِالّذيهَدَانَاسُبُلَالسّلاَمِ،وَأَفْهَمَنَابِشَرِيْعَةِالنَّبِيّالكَريمِ،أَشْهَدُأَنْلَااِلَهَإِلَّااللهوَحْدَهُلاشَرِيكلَه،ذُواْلجَلالِوَالإكْرام،وَأَشْهَدُأَنّسَيِّدَنَاوَنَبِيَّنَامُحَمَّدًاعَبْدُهُوَرَسولُه،اللّهُمَّصَلِّوسَلِّمْوَبارِكْعَلَىسَيِّدِنامُحَمّدٍوَعَلَىالِهوَأصْحابِهِوَالتَّابِعينَبِإحْسانِإلَىيَوْمِالدِّين،أَمَّابَعْدُ: فَيَاأيُّهَاالإِخْوَان،أوْصُيْكُمْوَنَفْسِيْبِتَقْوَىاللهِوَطَاعَتِهِلَعَلَّكُمْتُفْلِحُوْنْ،قَالَاللهُتَعَالىَفِياْلقُرْانِاْلكَرِيمْ: يَاأَيُّهَاالَّذِينَآَمَنُوااتَّقُوااللهوَقُولُواقَوْلًاسَدِيدًا،يُصْلِحْلَكُمْأَعْمَالَكُمْوَيَغْفِرْلَكُمْذُنُوبَكُمْوَمَنْيُطِعِاللهوَرَسُولَهُفَقَدْفَازَفَوْزًاعَظِيمًاوقالتعالىيَااَيُّهَاالَّذِيْنَآمَنُوْااتَّقُوْااللهَحَقَّتُقَاتِهِوَلاَتَمُوْتُنَّإِلاَّوَأَنْتُمْمُسْلِمُوْنَ. 

Sidang jumat yang dirahmati Allah 

Alhamdulillah kita panjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan kesehatan dan kesempatan untuk beribadah dibulan ramadan yang mulia ini, serta marilah kita terus meningkatkan keimanan dan ketakwaan hanya kepada Allah Swt dengan menjalankan segala perintah dan menjauhi segala laranganNya Meskipun Ramadhan tahun ini kita masih berdampingan dengan pandemi Covid- 19 semoga hal tersebut bukan menjadi halangan atau alasan untuk beribadah secara baik sehingga kita semua mendapatkan predikat takwa dan ridho dari Allah SWT. sholawat serta salam selalu tercurahkan kepada baginda nabi Muhammad Saw yang telah membawa kita dari zaman jahiliyah menuju addinul Islam.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Alhamdulillah, kita telah melewati setengah lebih bilangan ibadah puasa Ramadhan, tentu saja kita berharap jangan sampai ibadah kita mengendur, justeru seharusnya ibadah kita semakin giat karena kita telah menjadi terbiasa untuk menjalankan rutinitas berpuasa, tarawih, tadarus dan ibadah sunah lainya. Hal ini perlu kita ingat agar kita tidak terlena dengan berbagai aktifitas lainya yang mungkin saja dapat melengahkan kita dari ibadah, semisalnya undangan berbuka maupun aktifitas-aktifitas lainya. Menjelang 10 malam terakhir ibadah puasa, maka kita harus lebih lagi meningkatkan ibadah untuk mendapatkan magfirah dan rahmah dari Allah SWT. selain itu, tentu saja pada malam-malam selanjutya merupakan malam yang selalu dinanti oleh umat muslim yaitu datangnya malam lailatul qadar, malam yang telah diberitahukan oleh Allah SWT sebagai malam yang seribu kali lebih baik dari bulan lainya, sebagaimana firman Allah SWT dalam dalam surah Al-Qadar :

إِنَّا أَنْزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةِ الْقَدْرِ وَمَا أَدْرَاكَ مَا لَيْلَةُ الْقَدْرِ لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ تَنَزَّلُ الْمَلَائِكَةُ وَالرُّوحُ فِيهَا بِإِذْنِ رَبِّهِمْ مِنْ كُلِّ أَمْرٍ سَلَامٌ هِيَ حَتَّى مَطْلَعِ الْفَجْرِ

Baca Juga:  Teka-teki Lailatul Qadar di Masa Pandemi

Artinya : Sesungguhnya kami telah menurunkan (al-quran) pada malam kemuliaan. Dan tahukah kamu apakah malam kemulyaan itu?. Malam kemulyaan itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan Jibril dengan izin RabbNya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar. (QS. Al-Qadr : 1 – 5).

Malam Lailatul Qadar, menjadi malam yang sangat mulia karena pada malam itulah Al-Quran diturunkan sebagai wahyu kepada Nabi Muhammad Saw agar menjadi petunjuk bagi manusia yang berpikir untuk menuju kepada ketakwaan kepada Allah SWT.  Sebagaimana disebutkan dalam surah Al-Baqarah ayat 2 : 

ذَٰلِكَ الْكِتَابُ لَا رَيْبَ ۛ فِيهِ ۛ هُدًى لِلْمُتَّقِينَ

Artinya : Kitab (Al Quran) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertakwa, (QS. Al-Baqarah : 2)

Dalam ayat yang lain disebutkan :  

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنْزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِنَ الْهُدَىٰ وَالْفُرْقَانِ ۚ فَمَنْ شَهِدَ مِنْكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ ۖ وَمَنْ كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلَىٰ سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ ۗ يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَىٰ مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

Artinya : (Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil). Karena itu, barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur. (QS. Al-Baqarah : 185).

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Mari sejenak kita renungkan, akan apa yang telah kita kerjakan sehingga kita benar-benar dapat menancapkan kembali semangat yang telah mengendur untuk beribadah, terutama pada hari-hai terakhir, malam – malam terakhir inilah yang sekarang dapat kita manfaatkan untuk menambal kekurangan dari ibadah-ibadah yang mungkin terlewatkan, karena malam – malam terakhir dari ramadan sangatlah mulia dan pada malam tersebut terdapat malam Lailatul Qadar yaitu suatu malam yang selalu dinantikan oleh seluruh umat muslim karena kemulyaanya, rasulullah bersabda : 

Baca Juga:  Syawal Dan Halal Bi Halal

مَنْ قَامَ لَيْلَةَ الْقَدْرِ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

Barangsiapa yang menghidupkan lailatul qadar dengan shalat malam atas dasar iman dan mengharap pahala dari Allah, maka dosa-dosanya yang telah lalu akan diampuni.” (HR. Bukhari).

Dalam hadist tersebut sangatlah jelas, Rasulullah telah memberikan gambaran bahwa kita harus dapat memanfaatkan waktu bulan suci Ramadhan untuk terus beribadah serta menjadi pribadi yang lebih baik, sehingga dalam  berpuasa kita tidak menjadi orang yang merugi, apa yang disebut merugi? ialah orang yang hanya mendapatkan rasa lapar dan haus, sebagaimana nabi bersabda : 

رُبَّ صَائِمٍ حَظُّهُ مِنْ صِيَامِهِ الجُوْعُ وَالعَطَشُ

Betapa banyak orang yang berpuasa namun dia tidak mendapatkan dari puasanya tersebut kecuali rasa lapar dan dahaga.” (HR. Ath Thobron)

Berdasarkan keterangan dari hadist tersebut maka, kita harus benar-benar memanfaatkan ibadah dibulan ramadan dengan sebaik-baiknya, kita terus tingkatkan keimanan karena barangsiapa yang berpuasa dengan penuh keimanan segala dosanya akan terampuni, sesuai dengan hadist nabi : 

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

“Barangsiapa berpuasa Ramadhan atas dasar iman dan mengharap pahala dari Allah, maka dosanya yang telah lalu akan diampuni.” (HR. Bukhari).

Sidang jumat yang dirahmati Allah

untuk mendapatkan keutamaan malam lailatul qadar kita harus berusaha dengan terus memperbaiki diri, tentu saja kita tidak ingin ibadah yang telah kita kerjakan menjadi sia-sia hanya karena perkataan yang tidak ada manfaatnya, perbuatan yang tidak ada faedahnya seperti ghibah, menyebarkan hoax dan ujaran kebencian, oleh karena itulah marilah bersama-sama kita menyibukkan diri kembali untuk memnafaatkan malam-malam terkahir ramadan dengan sebaik-baiknya, karena sangat disayangkan bulan yang begitu mulia terlewatkan begitu saja.

Dalam rangka menggapai malam kemulyaan dan rahmahnNya, harus dibarengi dengan peningkatan ibadah sehingga kita betul-betul menjadi insan kamil yang menjalankan islam secara kaffah, selanjutnya adalah memperbanyak sholawat, kita sebagai umatnya nabi Muhammad sudah sepatutnyalah melantunkan sholawat sebagai ungkapan kecintaan kepada baginda nabi Muhammad Saw agar kita mendapatan syafaatnya kelak di yaumil akhir, bersholawat pada bulan ramadhan akan menambah nilai keberkahan karena Allah dan malaikat saja bersholawat, sesuai dengan firmanya dalam surah al-ahzab ayat 56 : 

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

Baca Juga:  Nuzulul Qur’an pada 17 Ramadhan atau Lailatul Qadar?

Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bershalawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya. (QS. al-Ahzab : 56)

Sidang jumat yang dimuliakan Allah

Marilah kita benar-benar menfaatkan bulan ramadan dengan meningkatkan ibadah dengan penuh keimanan keikhlasan dan ketakwaan, sehingga kita benar-benar menjadi manusia yang bertakwa serta memperoleh predikat sebagai bagian dari orang-orang yang diberi keberkahan serta magfirah oleh Allah Swt.. 

جَعَلَنااللهُوَإيَّاكممِنَالفَائِزِينالآمِنِين،وَأدْخَلَنَاوإِيَّاكمفِيزُمْرَةِعِبَادِهِالمُؤْمِنِيْنَ : أعُوذُبِاللهِمِنَالشَّيْطانِالرَّجِيمْ،بِسْمِاللهِالرَّحْمانِالرَّحِيمْ: يَاأَيُّهَاالَّذِينَآمَنُوااتَّقُوااللَّهَوَقُولُواقَوْلًاسَدِيدًا 

باَرَكَاللهُلِيْوَلكمْفِيالقُرْآنِالعَظِيْمِ،وَنَفَعَنِيْوَإِيّاكُمْبِالآياتِوذِكْرِالحَكِيْمِ. إنّهُتَعاَلَىجَوّادٌكَرِيْمٌمَلِكٌبَرٌّرَؤُوْفٌرَحِيْمٌ

Khutbah II

الْحَمْدُللهِعَلىَإِحْسَانِهِوَالشُّكْرُلَهُعَلىَتَوْفِيْقِهِوَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُأَنْلاَاِلَهَإِلاَّاللهُوَاللهُوَحْدَهُلاَشَرِيْكَلَهُوَأَشْهَدُأنَّسَيِّدَنَامُحَمَّدًاعَبْدُهُوَرَسُوْلُهُالدَّاعِىإلىَرِضْوَانِهِ. اللهُمَّصَلِّعَلَىسَيِّدِنَامُحَمَّدٍوِعَلَىاَلِهِوَأَصْحَابِهِوَسَلِّمْتَسْلِيْمًاكِثيْرًا

أَمَّابَعْدُفَياَاَيُّهَاالنَّاسُاِتَّقُوااللهَفِيْمَاأَمَرَوَانْتَهُوْاعَمَّانَهَىوَاعْلَمُوْاأَنَّاللهَأَمَرَكُمْبِأَمْرٍبَدَأَفِيْهِبِنَفْسِهِوَثَـنَىبِمَلآئِكَتِهِبِقُدْسِهِوَقَالَتَعاَلَىإِنَّاللهَوَمَلآئِكَتَهُيُصَلُّوْنَعَلىَالنَّبِىيآاَيُّهَاالَّذِيْنَآمَنُوْاصَلُّوْاعَلَيْهِوَسَلِّمُوْاتَسْلِيْمًا. اللهُمَّصَلِّعَلَىسَيِّدِنَامُحَمَّدٍصَلَّىاللهُعَلَيْهِوَسَلِّمْوَعَلَىآلِسَيِّدِناَمُحَمَّدٍوَعَلَىاَنْبِيآئِكَوَرُسُلِكَوَمَلآئِكَةِاْلمُقَرَّبِيْنَوَارْضَاللّهُمَّعَنِاْلخُلَفَاءِالرَّاشِدِيْنَأَبِىبَكْرٍوَعُمَروَعُثْمَانوَعَلِىوَعَنْبَقِيَّةِالصَّحَابَةِوَالتَّابِعِيْنَوَتَابِعِيالتَّابِعِيْنَلَهُمْبِاِحْسَانٍاِلَىيَوْمِالدِّيْنِوَارْضَعَنَّامَعَهُمْبِرَحْمَتِكَيَاأَرْحَمَالرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّاغْفِرْلِلْمُؤْمِنِيْنَوَاْلمُؤْمِنَاتِوَاْلمُسْلِمِيْنَوَاْلمُسْلِمَاتِاَلاَحْيآءُمِنْهُمْوَاْلاَمْوَاتِاللهُمَّأَعِزَّاْلإِسْلاَمَوَاْلمُسْلِمِيْنَوَأَذِلَّالشِّرْكَوَاْلمُشْرِكِيْنَوَانْصُرْعِبَادَكَاْلمُوَحِّدِيَّةَوَانْصُرْمَنْنَصَرَالدِّيْنَوَاخْذُلْمَنْخَذَلَاْلمُسْلِمِيْنَوَدَمِّرْأَعْدَاءَالدِّيْنِوَاعْلِكَلِمَاتِكَإِلَىيَوْمَالدِّيْنِ. اللهُمَّادْفَعْعَنَّااْلبَلاَءَوَاْلوَبَاءَوَالزَّلاَزِلَوَاْلمِحَنَوَسُوْءَاْلفِتْنَةِوَاْلمِحَنَمَاظَهَرَمِنْهَاوَمَابَطَنَعَنْبَلَدِنَااِنْدُونِيْسِيَّاخآصَّةًوَسَائِرِاْلبُلْدَانِاْلمُسْلِمِيْنَعآمَّةًيَارَبَّاْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَاآتِناَفِىالدُّنْيَاحَسَنَةًوَفِىاْلآخِرَةِحَسَنَةًوَقِنَاعَذَابَالنَّارِ. رَبَّنَاظَلَمْنَااَنْفُسَنَاوَاإنْلَمْتَغْفِرْلَنَاوَتَرْحَمْنَالَنَكُوْنَنَّمِنَاْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! إِنَّاللهَيَأْمُرُنَابِاْلعَدْلِوَاْلإِحْسَانِوَإِيْتآءِذِياْلقُرْبىَوَيَنْهَىعَنِاْلفَحْشآءِوَاْلمُنْكَرِوَاْلبَغْييَعِظُكُمْلَعَلَّكُمْتَذَكَّرُوْنَوَاذْكُرُوااللهَاْلعَظِيْمَيَذْكُرْكُمْوَاشْكُرُوْهُعَلىَنِعَمِهِيَزِدْكُمْوَلَذِكْرُاللهِأَكْبَرْ

Bagikan Artikel

About redaksi