Provokasi
Provokasi

Khutbah Jumat : Tidak Suka Memprovokasi, Cerminan Umat Rasulullah

Khutbah I

اْلحَمْدُ للهِ اْلحَمْدُ للهِ الّذي هَدَانَا سُبُلَ السّلاَمِ، وَأَفْهَمَنَا بِشَرِيْعَةِ النَّبِيّ الكَريمِ، أَشْهَدُ أَنْ لَا اِلَهَ إِلَّا الله وَحْدَهُ لا شَرِيك لَه، ذُو اْلجَلالِ وَالإكْرام، وَأَشْهَدُ أَنّ سَيِّدَنَا وَنَبِيَّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسولُه، اللّهُمَّ صَلِّ و سَلِّمْ وَبارِكْ عَلَى سَيِّدِنا مُحَمّدٍ وَعَلَى الِه وَأصْحابِهِ وَالتَّابِعينَ بِإحْسانِ إلَى يَوْمِ الدِّين، أَمَّا بَعْدُ: فَيَاأيُّهَا الإِخْوَان، أوْصُيْكُمْ وَ نَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنْ، قَالَ اللهُ تَعَالىَ فِي اْلقُرْانِ اْلكَرِيمْ: أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الَّشيْطَانِ الرَّجِيْم، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا الله وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا، يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ الله وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا وقال تعالى يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Marilah bersama-sama kita memanjatkan puja dan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan nikmat kesehatan dan marilah bersama-sama kita terus meningkatkan keimanan dan ketakwaan hanya kepada Allah Azza Wajalla.

Sholawat serta salam semoga tetap curahkan kepada baginda nabi Muhammad Saw yang telah membawa kita dari zaman jahiliyah menuju zaman yang penuh dengan rahmat yaitu Addinul Islam.

Sidang jumat yang dirahmati Allah

Islam merupakan agama rahmat, yang disampaikan secara damai, tidak pernah memaksa apalagi memukul, Islam dibawa oleh Nabi Muhammad Saw dengan keindahan akhlaq yang luar biasa. Rasulullah sendiri menegaskan bahwa beliau diutus tiada lain untuk menyempurnakan akhlaq, sebagaimana dalam hadist berikut :

إِنَّمَا بُعِثْتُ لأُتَمِّمَ مَكَارِمَ الأَخْلاقِ

Artinya: “Sesungguhnya aku diutus hanya untuk menyempurnakan kemuliaan akhlak.” (HR Al-Baihaqi dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘Anhu).

Pada redaksi hadits lain dikatakan:

إِنَّمَا بُعِثْتُ لِأُتَمِّمَ صَالِحَ الْأَخْلَاقِ

Artinya: “Sesungguhnya aku diutus hanya untuk menyempurnakan keshalihan akhlak.” (HR Ahmad).

Selain itu Islam juga merupakan agama yang menjadikan persaudaraan universal sebagai salah satu landasan dalam beragama, islam sejatinya tidak pernah mengajarkan pertikaian, tidak juga mengajarkan kebencian, agama islam dibangun diatas landasan kasih sayang oleh karena itulah islam menjadi agama rahmat bagi seluruh alam, Allah secara tegas menyatakan dalam surah al-anbiya ayat 107 :

وَمَا أَرْسَلْنَاكَ إِلَّا رَحْمَةً لِلْعَالَمِينَ

“Kami tidak mengutus engkau, Wahai Muhammad, melainkan sebagai rahmat bagi seluruh manusia” (QS. Al Anbiya: 107)

Islam telah menjadi rahmat bagi umat manusia bahkan seluruh alam, namun anehnya justeru banyak sekali orang-orang yang berperilaku menyimpang, merasa paling benar sendiri, merasa paling islami sendiri, sehingga melakukan tindakan diluar yang diajarkan oleh Rasulullah. Bahkan secara sengaja setiap memasuki bulan September menyebarkan narasi kebencian, terlebih baru-baru ini seorang ulama mendapatkan musibah, ditusuk orang yang tidak bermoral.

Baca Juga:  Khutbah Jumat : Semangat Tahun Baru untuk Membentuk Pribadi Muslim yang Merawat Persatuan

Kejadian ini langsung dibuatkan narasi untuk menyudutkan pemerintah dengan menarasikan pemerintah gagal, sehingga dengan secara sengaja kelompok ini menyebarkan narasi untuk berperang atas nama agama dengan dalih membela ulama, mereka menarasikan bersiap untuk Jihad, bahkan akan memberlakukan hukum qhisos.

Sungguh inilah cerminan orang yang suka memprovokasi umat atas nama agama. Padahal, ulama yang mendapatkan musibah telah menyerahkan kepada aparat hukum, ulama yang mendapatkan musibah telah berlapang dada menerimanya sebagai takdir Allah SWT dan melanjutkan dakwah dengan pengawalan dari aparat hukum.

Sidang Jumat yang dirahmati Allah

Sayangnya, kelompok-kelompok yang berperilaku demikian selalu mengatasnamanakan kelompok yang cinta Rasulullah, padahal mereka tidak berperilaku seperti Rasulullah, jika mau membaca sirah kenabian, islam disebarkan dengan cinta dan perdamaian, melalui akhlaqul karimah nabi Muhammad yang sangat lemah lembut dan penyayang, penolakan – demi penolakan yang dialami oleh rasulullah dalam menyebarkan agama Islam tidak lantas menjadikannya murka, mengutuk apalagi melakukan teror terhadap umatnya yang tidak mau memeluk agama islam.

Bahkan pernah di awal –awal masa dakwahnya dalam suatu perjalanan di Thaif, nabi Muhammad saw mengalami serangan, dilempari dengan batu oleh penduduk setempat sampai terkena kaki beliau dan hingga berdarah, lalu turunlah malaikat Jibril dan meminta izin kepada baginda nabi untuk menghancurkan penduduk yang melempari rasulullah, namun apa jawaban rasulullah, bukanya senang dengan tawaran malaikat Jibril, Rasulullah menjawab “biarkan saja jibril tidak apa” Jibril mengatakan “tetapi mereka telah membuat kaki rasulullah berdarah, mereka tidak mau mengikuti rasulullah biar saya binasakan saja” rasulullah berkata “biarkan, jika mereka tidak mau kan nanti ada anaknya, ada cucunya yang akan memeluk agama islam” begitulah ahlaq dan cara rasulullah berdakwah dalam menyebarkan agama Islam.

Sidang jumat yang dimuliakan oleh Allah SWT

Selain mempunyai akhlaq yang tinggi dan rasa belas kasih sayang, rasulullah juga merupakan seorang pribadi yang sangat menghormati orang yang berbeda pilhan bahkan berbeda agama, piagam Madinah menjadi sebuah bukti otentik bagaimana Rasulullah mengakomodir semua kepentingan demi kemaslahatan bersama, di kota Madinah pula dapat kita saksikan semua dapat berdampingan tanpa saling menghina dan permusuhan. Menghormati dan menghargai perbedaan bukan semata-mata ajaran rasulullah, namun merupakan perintah langsung dari Allah SWT sebagaimana dalam firmanya :

Baca Juga:  Menyambut Ramadan Dengan Suka Cita

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَىٰ وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا ۚ إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ

“Hai manusia, sesungguhnya kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling takwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha mengetahui lagi Maha mengenal” (QS. Al Hujurat : 13)

Sidang jumat yang dimuliakan Allah

Menghargai dan saling mengenal satu sama lain, merupakan salah satu cara untuk bertakwa kepada Allah SWT. Oleh karena itulah semestinya setiap perbedaan yang ada dalam hal apapun marilah kita letakkan sebagai ajang fastabikhul khairat karena jika semua kita letakkan sebagai ajang untuk melakukan yang terbaik, insya Allah keberkahan akan selalu menyertai langkah kita sebagai seorang hamba. Maka dari itulah saudaraku.

Marilah mulai hari ini, kita hilangkan kebencian didalam hati, kita bersihkan hati dan pikiran kita, kita hilangkan semua purba sangka yang tidak baik terhdap semua saudara kita, baik saudara seiman maupun saudara sebangsa, karena purba sangka merupakan awal dari sebuah konflik dan kehancuran, melalui purba sangka syetan akan menyelinap masuk kedalam hati untuk memanas-manasi membuat kita menjadi lebih buruk dari syetan itu sendiri, maka karena akibat yang sangat buruk itulah, purba sangak juga menjadi perbuatan yang tidak disukai oleh Allah, dalam surah al hujurat Allah menegaskan sekaligus memberi peringatan :

 

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ ۖ وَلَا تَجَسَّسُوا وَلَا يَغْتَبْ بَعْضُكُمْ بَعْضًا ۚ أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَنْ يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوهُ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۚ إِنَّ اللَّهَ تَوَّابٌ رَحِيمٌ

“Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan purba-sangka (kecurigaan), karena sebagian dari purba-sangka itu dosa. Dan janganlah mencari-cari keburukan orang dan janganlah menggunjingkan satu sama lain. Adakah seorang di antara kamu yang suka ‘memakan daging’ saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah SWT. Sesungguhnya Allah SWT Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang.” (Al-Hujurat : 12) .

Sidang jumat yang dimuliakan Allah

Melalui momentum jumat yang barokah ini, mumpung Allah masih memberikan kesempatan kita untuk beribadah, mumpung Allah masih memberikan kita kesempatan untuk menunaikan sholat jumat, marilah kita berlomba-lomba untuk meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah melalui saling hormat menghormati, saling menghargai dan saling mengasihi antara saudara seiman maupun sebangsa. Sebab kerukunan yang terjalin akan membawa rahmat bagi kita sekalian dan bangsa Indonesia.

Baca Juga:  Khutbah Jumat : Pentingnya Ilmu Bersanad

Semoga kita semua termasuk orang-orang yang memiliki umur yang diberkati Allah subhanu wata’la. sehingga kita dapat memanfaatkan umur kita dengan sebaik-baiknya dan dapat menjalankan tuntunan Nabi Muhammad saw yang setiap harinya memohon ampun dan perlndungan Allah SWT.

جَعَلَنا اللهُ وَإيَّاكم مِنَ الفَائِزِين الآمِنِين، وَأدْخَلَنَا وإِيَّاكم فِي زُمْرَةِ عِبَادِهِ المُؤْمِنِيْنَ : أعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطانِ الرَّجِيمْ، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمانِ الرَّحِيمْ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا

باَرَكَ اللهُ لِيْ وَلكمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيّاكُمْ بِالآياتِ وذِكْرِ الحَكِيْمِ. إنّهُ تَعاَلَى جَوّادٌ كَرِيْمٌ مَلِكٌ بَرٌّ رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ

Khutbah II

 

الْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا

أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَىيَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

 

Bagikan Artikel

About Islam Kaffah

Islam Kaffah