eafcb dfc a e deba
eafcb dfc a e deba

Muhammadiyah Soal Warga Garut Diduga Dibaiat NII: Bertentangan Pancasila Dan Proklamasi Kemerdekaan 45

Jakarta – Sebanyak 59 orang dibaiat oleh aliran sesat Negara Islam Indonesia (NII) mereka kemudian didoktrin bahwa pemerintah adalah thogut. Warga Kecamatan Garut, Kota Garut, Jawa Barat (Jabar) yang dibaiat terdiri dari keluarga dan lebih banyak anak remaja. Gerakan NII yang membaiat diketahui melalui seorang anak yang memberitahukan kepada orangtuanya.

Peristiwa pembaiatan tersebut mendapatkan respon dari PP Muhammadiyah, melalui salah satu Ketuanya yaitu Dadang Kahmad yang dengan tegas menyatakan pembaitan tersebut tidak benar dan bertentangan dengan proklamasi kemerdekaan 45.

“Itu tidak benar, sangat tidak benar, bertentangan dengan proklamasi kemerdekaan 45. Harusnya jangan ada dalam pikiran kita tentang berdirinya negara berdasarkan apapun juga selain Negara Republik Indonesia,” kata Ketua PP Muhammadiyah, Dadang Kahmad kepada wartawan, seperti dikutip dari laman detikcom. Rabu (6/10/2021).

Dadang mengatakan Indonesia adalah negara kesatuan. Oleh sebab itu, kata Dadang, tidak boleh negara di dalam Indonesia.

“Kita sepakat Negara kita Negara Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan UUD 1945, jadi nggak boleh ada negara apapun di dalam Negara Indonesia,” tuturnya.

“Saya kira itu sudah beberapa kali seperti itu, kelihatannya memang ya kalau tidak mencari keuntungan mungkin materi atau apa ya, atau dalam suasana prihatin seperti ini macam-macam orang itu memang,” lanjutnya.

Dadang juga menyayangkan bahwa anak-anak menjadi korban pembaiatan itu. Dia meminta agar anak-anak diajarkan nilai-nilai agama dan nilai-nilai kebangsaan.

“Sayang juga ya kalau anak-anak mereka kurang mengerti, pengetahuannya juga masih rendah. Ini tantangan bagi semua orang dan pemerintah untuk meyakinkan dan menanamkan nilai-nilai kebangsaan pada anak-anak, ini adalah tentang Negara Republik Indonesia itu harus betul-betul ditanamkan,” tuturnya.

Baca Juga:  Oknum Pemuka Agama di Balikpapan di Laporkan Atas Dugaan Perkosa 13 Santriwati, 4 Korban Melapor

Dadang menegaskan bahwa para pendiri bangsa telah sepakat bahwa Indonesia adalah negara kesatuan. Kesepakatan itu telah terjadi dari berbagai kalangan, baik Islam, nasionalis dan agama lain.

“Pada masyarakat, kita sudah sepakat buat kita itu Negara Republik Indonesia. Dulu para founding fathers kita sudah sepakat dari berbagai kelompok, baik tokoh-tokoh Islam, nasionalis, dari tokoh agama lain sepakat bahwa negara kita ini Negara Republik Indonesia, ya itu saja,” ucap dia.

Warga di Garut Dibaiat NII
Lurah Sukamentri, Kecamatan Garut Kota, Suherman mengungkapkan soal pembaiatan NII itu. Berdasarkan pengakuan sejumlah anak yang mengaku dibaiat, salah satu doktrin yang diberikan adalah menganggap pemerintah RI thogut.

“Ajarannya yang diterima ya…. menganggap negara ini thogut,” ujar Suherman kepada wartawan, Rabu (6/10).

Suherman menjelaskan, informasi mengenai puluhan warga dibaiat masuk NII ini terungkap setelah adanya pengakuan salah seorang anak kepada orang tuanya. Remaja lelaki itu mengaku telah dibaiat dan disyahadatkan kembali oleh seseorang.

Setelah mendapatkan informasi tersebut, pihaknya kata Suherman, langsung melakukan pendataan. Hasilnya, diketahui ada 59 orang yang didominasi remaja mengaku dibaiat masuk NII.

“Ada 59 kalau didata. Ada orang tua, ada anak-anak,” katanya.

 

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

undangan non muslim

Fikih Toleransi (6): Menghadiri Undangan Non Muslim

Toleransi yang sejatinya merupakan ajaran Islam mulai menipis, bahkan dianggap bukan ajaran Islam. Ini terjadi …

toleransi

Khutbah Jumat – Islam dan Toleransi

Khutbah Pertama اَلْحَمْدُ لله الَذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ رَحْمَةً لِلْعَالَمِيْنَ وَهَدَانَا إلَى صِرَاطِ الْمُسْتَقِيْمِ صِرَاطِ الَذِيْنَ …