Perayaan Maulid Nabi Muhammad di Arab Saudi
Perayaan Maulid Nabi Muhammad di Arab Saudi

Tak Diperingati Secara Nasional, Maulid Nabi Tetap Meriah di Arab Saudi

Jakarta – Sebentar lagi perayaan Maulid Nabi Muhammad SAW akan diperingati. Di Indonesia, Maulid Nabi tahun ini akan jatuh pada Selasa (19/10/2021).

Di beberapa negara, termasuk Arab Saudi, Maulid Nabi Muhammad SAW tidak diperingati secara nasional. Tapi perayaannya tetap digelar secara meriah dengan kegiatan kegiatan amal juga digaungkan Sirah (Kehidupan) dan mendengarkan Madh (Pujian) kepada baginda Nabi.

Seperti di wilayah Hijaz, Arab Saudi bagian barat, meski tidak dirayakan secara nasional, Rabiul awal patut  dirayakan. Biasanya umat Islam di wilayah ini merayakan dengan melakukan berbagai kegiatan amal sepanjang bulan, membagikan makanan kepada orang miskin dan menyumbangkan uang kepada organisasi lokal. Namun, perhatian khusus didedikasikan untuk malam ke-12, Maulid.

“Ini adalah perayaan sederhana di mana kami berkumpul untuk mendengar Sirah (Kehidupan) dan mendengarkan Madh (Pujian) yang telah ditulis untuknya, yang memiliki banyak sumber dalam puisi dan prosa,” kata Usama Al-Kubaisi kepada Arab News dikutip dari laman republika.co.id, Kamis (7/10/2021).

Karena membaca teks prosa dalam kelompok itu membosankan, mereka biasanya bersama-sama membaca puisi, membaca doa kepada Nabi dan mengingat kisah akhlak dan berkah dari pesannya. Tidak ada satu cara atau satu teks yang digunakan dalam perayaan ini.

Penulisan Maulid beragam dan mengumpulkan aliran pemikiran yang berbeda, termasuk Sufi, Syafii, Hanafi dan bahkan Hanbali. Teks biasanya menceritakan kisah hidupnya secara rinci, dari kelahirannya melalui semua peristiwa dalam hidupnya sampai kematiannya, menyebutkan penampilan, moral dan perbuatan mulia untuk mengingatnya dan mengikuti teladannya.

Beberapa teks paling terkenal yang dibaca selama Maulid di Arab Saudi adalah oleh Al-Sakhawi, Al-Barzanji, dan Al-Qawuqji, yang menggambarkan karakteristik dan sosok Nabi. Dalam Islam, Muslim memiliki filosofi dzikir sebagai obat untuk kelupaan manusia yang mengakar.

Baca Juga:  Selain Indonesia, Ini Negara-Negara Yang Juga Batalkan Keberangkatan Jemaah Haji 2020

“Oleh karena itu, setiap orang selalu membutuhkan sesuatu untuk membuat kita mengingat, menarik perhatian kembali pada diri kita sendiri, bertanya-tanya tentang kebenaran kita, dan melihat apa yang sebenarnya memenuhi hati dan pikiran kita, harapan dan tujuan kita.  Acara seperti Maulid memainkan peran yang sama dalam kehidupan seorang Muslim,” kata Al-Kubaisi.

“Di Arab Saudi, Maulid dirayakan sebagian besar oleh para sufi atau pengagum praktik sufi di Kerajaan tetapi tidak terbatas pada mereka. Namun, itu tidak diterima oleh Salafi,” ujar seorang salaf, Fadhel dari Jeddah.

Beberapa keluarga terkenal di Hijaz merayakannya dan mengadakan pertemuan tahunan seperti di rumah ulama Muhammad Alawi Al-Maliki. Fadhel mempelajari tentang kisah maulid nabi di sekolah Islam.

Akhirnya dia percaya pada kebolehan perayaan Maulid karena mempromosikan cinta, kebaikan, dan kasih sayang. Dia sekarang mengundang teman-temannya untuk bergabung dengan pertemuan ini setiap tahun.

Dia mengatakan perayaan Maulid lebih terkesan jika dirayakan beramai-ramai. Namun, seseorang dapat merayakannya sendiri atau bersama keluarga dengan mempraktikkan segala bentuk ibadah atau ekspresi kegembiraan pada hari itu, seperti membaca kehidupan Nabi, puisi populer tentang dia, berdoa untuknya dan membuat  sumbangan atau membagikan permen.

“Tidak terbatas pada laki-laki saja, perempuan juga merayakannya dengan melakukan kegiatan yang sama,” kata Fadhel.

Keluarga bisa membuat perayaannya sendiri, di mana laki-laki dan perempuan berkumpul untuk membaca dan mengaji bersama sebagai wujud kebahagiaan dan halal kegembiraan. Yaman Fattouh, dari Madinah berasal dari keluarga dengan keturunan Sufi. Dia dibesarkan dengan perayaan Maulid sejak usia muda.

“Saya beruntung memiliki masa kecil yang tumbuh dengan kisah-kisah Nabi dan melayani orang-orang yang berkumpul untuk mengingat karakter mulianya, yang pasti telah memengaruhi hidup saya dengan indah,” ujar dia.

Baca Juga:  Pandemi Corona, Afrika Selatan Juga Tak Berangkatkan Jamaah Haji

Dia menjelaskan meskipun kata Maulid mengacu pada hari kelahiran Nabi, itu juga mengacu pada perayaan yang biasa terjadi beberapa kali dalam setahun di Madinah, terutama pada musim haji dan umroh di mana jamaah juga ikut ambil bagian.

“Ada berbagai tempat dan masjid yang biasa melakukan kegiatan seperti itu, dan peziarah dari berbagai negara Arab dan Muslim juga akan bergabung seperti kelompok dari Mesir, Maroko, dan Suriah juga akan berbagi gaya dan nyanyian Maulid mereka,” kata Fattouh.

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

KH Cholil Nafis

Masalah Warisan Vanessa Angel dan Bibi Ardiansyah, Ini Jawaban KH Cholil Nafis

Jakarta – Vanessa Angel dan suaminya, Bibi Ardiansyah meninggal dunia dalam kecelakaan lalu lintas, beberapa …

Rais Aam PBNU KH Miftachul Akhyar

Ajakan Tak Digubris Ketua Umum, Rais Aam PBNU Putuskan Gelar Konbes Jelang Muktamar 7 Desember

Jakarta – Suasana jelang pelaksanaan Muktamar ke-34 Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) semakin panas. Hal …