paus fransiskus disambut oleh presiden irak barham salih 210305214330 194 1
paus fransiskus disambut oleh presiden irak barham salih 210305214330 194 1

Paus Fransiskus Mendesak Muslim Irak-Kristen Bersatu

BAGHDAD – Irak menjadi salah satu negara di timur tengah yang poran-poranda akibat peperangan, ribuan nyawa tidak berdosa melayang, jutaan warga mengungsi ketempat yang lebih aman, terutama setelah kelompok teroris yang menamakan diri sebagai ISIS berhasil menguasai beberapa wilayah di Irak.

Pasca kekalahan ISIS, pertikaian antar etnis dan agama diharapkan berhenti dan bekerjasama dalam menciptakan perdamaian. Paus Fransiskus dalam kunjunganya ke Irak, menyerukan dan mendesak semua pihak termasuk Muslim dan Kristen untuk mengesampingkan segala perbedaan, permusuhan dan bersatu untuk menciptakan perdamaian. Pernyataan tersebut disampaikannya dalam pertemuan antaragama di tempat kelahiran Nabi Ibrahim, bapak dari kepercayaan mereka.

“Ini adalah religiusitas yang benar, untuk menyembah Tuhan dan untuk mencintai sesama kita,” kata paus pada pertemuan dilansir dari Aljazirah dan dikutip dari laman ihram.co.id Ahad (7/3).

Paus Fransiskus melakukan perjalanan ke reruntuhan Ur di Irak selatan, untuk memperkuat pesannya tentang toleransi antaragama dan persaudaraan selama kunjungan kepausan pertama kali ke Irak, sebuah negara yang terpecah oleh perpecahan agama dan etnis.

“Dari tempat inilah lahir iman, dari tanah bapak kita Abraham, marilah kita tegaskan bahwa Tuhan Maha Penyayang dan bahwa penghujatan terbesar adalah mencemarkan nama-Nya dengan membenci saudara-saudari kita,” katanya.

“Permusuhan, ekstremisme, dan kekerasan tidak lahir dari hati yang religius: mereka adalah pengkhianatan terhadap agama,” sambungnya.

Paus mengatakan, tidak akan pernah ada perdamaian selama rakyat Irak memandang orang-orang dari agama yang berbeda sebagai pihak lain.

“Perdamaian tidak menuntut pemenang atau pecundang, melainkan saudara dan saudari yang, untuk semua kesalahpahaman dan rasa sakit di masa lalu, sedang melakukan perjalanan dari konflik menuju persatuan,” katanya.

Meskipun Abraham dianggap sebagai bapak dari orang Kristen, Muslim dan Yahudi, tidak ada perwakilan Yahudi yang hadir pada acara antaragama di Ur.

Baca Juga:  Perjalanan Historis Paus Bertemu Tokoh Agama Irak

Pada tahun 1947, setahun sebelum kelahiran Israel, komunitas Yahudi Irak berjumlah sekitar 150 ribu. Sekarang jumlah mereka dalam satu angka.

Seorang pejabat gereja lokal mengatakan orang Yahudi dihubungi dan diundang tetapi situasi bagi mereka “rumit” terutama karena mereka tidak memiliki komunitas yang terstruktur. Namun, dalam acara serupa di masa lalu di negara-negara yang mayoritas penduduknya Muslim, seorang tokoh senior Yahudi asing telah hadir.

Paus, yang memulai kunjungan tiga hari ke Irak di Baghdad pada Jumat, diperkirakan akan melakukan misa pada Sabtu malam di Katedral Santo Yusuf di Kaldea.

Sebelumnya pada Sabtu, Paus Fransiskus dan pemimpin Muslim Syiah Irak menyampaikan pesan kuat tentang hidup berdampingan secara damai, mendesak Muslim di negara Arab yang lelah perang untuk merangkul minoritas Kristen yang telah lama terkepung di Irak selama pertemuan bersejarah di kota suci Najaf.

Grand Ayatollah Ali al-Sistani mengatakan otoritas agama memiliki peran dalam melindungi orang-orang Kristen Irak, dan bahwa orang Kristen harus hidup dalam damai dan menikmati hak yang sama seperti orang Irak lainnya. Vatikan mengatakan Francis berterima kasih kepada al-Sistani karena telah mengangkat suaranya untuk membela yang paling lemah dan paling teraniaya, selama beberapa masa paling kejam dalam sejarah Irak baru-baru ini.

Pada Ahad, Francis melakukan perjalanan ke utara ke Mosul, bekas benteng ISIS, di mana gereja dan bangunan lain masih menanggung bekas konflik.

Bagikan Artikel ini:

About redaksi

Avatar of redaksi

Check Also

idrissa gueye

Bintang PSG Idrissa Gueye Tolak Pakai Jersey LGBT, Presiden Hingga Selebritas Berikan Dukungan

Jakarta – Kehidupan para pesepak bola dunia selalu menjadi perhatian, termasuk ketika atlet tersebut tidak …

asrorun niam

Inggris Posting Dukungan LGBT+ Pada Akun Resmi Kedubes di Indonesia, MUI: Pelecehan!

Jakarta – Negara manapun wajib untuk mentaati aturan serta norma-norma kesopanan, budaya serta pemahaman negara …